10 Misi Mata-mata Paling Merusak dalam Sejarah

10 Misi Mata-mata Paling Merusak dalam Sejarah – Undang-undang Spionase tahun 1917 mendefinisikan spionase sebagai gagasan untuk memperoleh atau menyampaikan informasi yang berkaitan dengan pertahanan negara kepada orang yang tidak berhak memilikinya.

10 Misi Mata-mata Paling Merusak dalam Sejarah

eyespymag – Undang-undang tersebut menjadikan spionase sebagai kejahatan yang dapat dihukum mati, tetapi selalu ada pria dan wanita yang bersedia mengambil risiko — demi negara, demi kehormatan, atau mungkin hanya demi uang cepat.

Melansir wearethemighty, Apakah mereka menyusup ke barisan musuh atau membicarakan detail dari orang-orang yang ceroboh yang mengabaikan semua poster “kapal yang tenggelam” itu, ini adalah mata-mata paling terkenal dengan misi spionase paling sukses dalam sejarah, diurutkan berdasarkan operasi yang mereka ganggu, kerusakan yang mereka tangani, dan peluang yang mereka hadapi.

Tim Badan Intelijen Pusat yang menemukan tahi lalat Soviet Aldrich Ames. Dari kiri ke kanan: Sandy Grimes, Paul Redmond, Jeanne Vertefeuille, Diana Worthen, Dan Payne.

Baca juga : Cerita Mata-mata Dari 166 Laporan Internal NSA

10. Aldrich Ames — PERANG DINGIN

Aldrich Ames adalah veteran CIA 31 tahun yang menjadi agen ganda KGB. Pada tahun 1994, ia ditangkap oleh FBI karena menjadi mata-mata untuk Soviet bersama dengan istrinya, Rosario Ames, yang membantu dan mendukung spionasenya. Setelah penangkapan dan pengakuan bersalahnya, Ames mengungkapkan bahwa dia telah mengkompromikan identitas sumber manusia CIA dan FBI, menyebabkan beberapa dieksekusi oleh Uni Soviet.

Selama penyelidikan selama hampir satu tahun ke dalam akal-akalannya — dan persidangan berikutnya — terungkap bahwa Ames telah menjadi mata-mata untuk Soviet sejak 1985, memberikan rincian tentang sumber-sumber HUMINT, operasi klandestin melawan Uni Soviet, dan memberikan informasi rahasia melalui “tetesan mati”. ” dengan imbalan jutaan dolar.

Faktanya, pengeluaran besar keluarga Ames yang akhirnya menyebabkan kejatuhan mereka, tetapi pada saat itu, dia hampir menghancurkan program intelijen Amerika di Uni Soviet.

Ames saat ini menjalani hukuman seumur hidupnya, sementara istrinya, sebagai bagian dari perjanjian tawar-menawar, hanya menjalani hukuman lima tahun dan bebas.

Virginia Hall menerima Distinguished Service Cross dari Jenderal Donovan pada September 1945.

9. Virginia Hall “Wanita Pincang” – Perang Dunia II

Virginia Hall adalah salah satu operasi spionase paling sukses dalam Perang Dunia II, tidak hanya mendapatkan hinaan dari Gestapo, tetapi juga Distinguished Service Cross — satu-satunya wanita sipil yang begitu dihormati. Sebagai mata-mata, dia mengorganisir jaringan agen, merekrut penduduk lokal Prancis yang diduduki untuk menjalankan rumah persembunyian, dan membantu pelarian tawanan perang Sekutu.

Oh, dan dia melakukan semuanya dengan kaki kayu bernama ‘Cuthbert.’

Dikenal oleh Nazi sebagai “Wanita Pincang”, dia direkrut oleh kepala mata-mata Inggris Vera Atkins untuk melaporkan gerakan pasukan Jerman dan merekrut anggota untuk perlawanan di Prancis. Bersikap sebagai reporter berita Amerika, dia mengkodekan pesan ke dalam siaran berita dan memberikan surat terenkripsi ke kontaknya.

Dia mendaftar dengan Kantor Layanan Strategis AS dan pada tahun 1944 dia mengorganisir misi untuk menyabotase Jerman. Dia dikreditkan dengan lebih banyak jailbreak, misi sabotase, dan kebocoran pergerakan pasukan daripada mata-mata lainnya di Prancis.

8. Harriet Tubman — PERANG SIPIL

Semua orang tahu bahwa Harriet Tubman membantu budak mencapai kebebasan melalui Kereta Bawah Tanah setelah melarikan diri sendiri pada tahun 1849. Ketika Perang Saudara pecah 11 tahun kemudian, dia melanjutkan perjuangan dengan menjadi mata-mata untuk Union Army.

Meskipun dia tidak bisa membaca atau menulis, Tubman sangat cerdas. Waktu yang dihabiskannya dengan Kereta Api Bawah Tanah mengajarinya untuk melacak detail dan informasi yang rumit, mencari rute transportasi, dan mengatur pertemuan rahasia.

Dia menggunakan keterampilan ini untuk membangun cincin mata-mata, memetakan wilayah, rute, dan saluran air, dan mengumpulkan kecerdasan manusia tentang gerakan dan persenjataan Konfederasi. Dia adalah wanita pertama dan satu-satunya yang mengorganisir operasi militer selama Perang Saudara, mengawasi pengangkutan kapal Union melalui wilayah yang ditambang Konfederasi berdasarkan intel yang dia kumpulkan.

Selama serangan yang sama, dia membantu membebaskan 700 budak lokal, 100 di antaranya akan mengangkat senjata untuk Utara.

7. George Blake — Perang Dunia II-Perang Dingin

George Blake direkrut ke Secret Intelligence Service, atau dikenal sebagai MI6, selama Perang Dunia II. Selama Perang Korea, ia ditawan oleh Tentara Rakyat Korea, dan selama tiga tahun penahanannya ia menjadi komunis dan memutuskan untuk mengkhianati negaranya.

Pada tahun 1953, ia kembali ke Inggris sebagai pahlawan, tetapi diam-diam memulai pekerjaannya sebagai agen ganda untuk KGB, di mana ia akan berkompromi dengan operasi anti-komunis dan dilaporkan mengkhianati lebih dari 40 agen MI6 dan membongkar operasi MI6 di Eropa Timur.

Pada tahun 1961, ia diungkap oleh seorang pembelot Polandia, ditangkap, dan dijatuhi hukuman 42 tahun penjara, tetapi pada tahun 1966 ia pecah dan melarikan diri ke Moskow, di mana ia dianugerahi Ordo Persahabatan oleh Vladimir Putin.

6. Agen 355 — REVOLUSI AMERIKA

Ada beberapa jaringan mata-mata Patriot yang bekerja untuk menggulingkan pendudukan Inggris selama Perang Revolusi, tetapi sangat sedikit dari kelompok rahasia ini yang memiliki wanita yang secara aktif mengambil bagian dalam spionase. The Culper Spy Ring, bagaimanapun, dikenal terutama untuk agen yang sangat tidak biasa, mata-mata yang dikenal dulu dan sekarang hanya sebagai ‘355’ — nomor kode kelompok untuk kata ‘wanita.’ Identitas wanita misterius itu dirahasiakan untuk melindungi dirinya sendiri dan mungkin keluarganya, tetapi kontribusinya yang berani untuk perjuangan Amerika telah dikenang dalam sejarah. Dia mengambil bagian dalam beberapa misi kontra intelijen, termasuk operasi mata-mata yang mengakibatkan penangkapan mayor John Andrew — kepala operasi intelijen Inggris di New York — dan penemuan pengkhianatan Benedict Arnold.

Beberapa sejarawan menduga bahwa Agen 355 kemungkinan adalah penjaga toko atau pedagang yang mengetahui informasi tentang operasi militer Red Coat dari pelanggan Inggris yang suka mengobrol, dan bahwa dia kemudian akan membocorkan informasi ini ke George Washington. Terlepas dari metodenya, Agen 355 memberikan kontribusi penting untuk tujuan Revolusi.

5. Rose Greenhow — PERANG SIPIL

Mata-mata Konfederasi Rose Greenhow dikreditkan dengan memperoleh intelijen kritis tentang rencana Union untuk menyerang di Manassas, Virginia. Dia mendirikan jaringan mata-matanya di Washington DC pada awal Perang Saudara, dan dengan cepat membuktikan nilainya ketika Greenhow menemukan rincian tentang rencana Jenderal Union Irvin McDowell pada tahun 1861. Greenhow memberikan intelijen kepada Jenderal Konfederasi Pierre G.T. Beauregard, yang meminta pasukan tambahan saat bertemu pasukan Union di Bull Run pada 21 Juli.

The Battle of Bull Run adalah pertempuran darat besar pertama dari Perang Saudara dan, sebagai hasil dari kecerdasan Greenhow, Selatan mampu mencapai kemenangan besar dan meluncurkan pemberontakan mereka dengan momentum. Presiden Konfederasi Jefferson Davis sendiri mengirim Greenhow surat penghargaan setelah pertempuran.

Namun, otoritas federal segera dapat melacak aktivitas Greenhow, dan dia ditempatkan di bawah tahanan rumah sebelum dipenjara di Penjara Capitol Lama. Setelah dibebaskan, dia akan terus berjuang untuk tujuan Selatan sampai kematiannya di laut saat mengangkut kiriman Konfederasi di atas pelari blokade Inggris.

4. Oleg Gordievsky — PERANG DINGIN

Oleg Gordievsky telah diberi penghargaan karena menggeser keseimbangan kekuasaan selama Perang Dingin. Selama 11 tahun, ia memata-matai MI6 saat bekerja sebagai perwira tinggi KGB di London. Pada tahun 1968, Gordievsky adalah seorang mata-mata junior yang bekerja di luar negeri untuk KGB ketika Uni Soviet menginvasi Cekoslowakia. Dia memutuskan dirinya untuk melawan sistem komunis dari dalam. Pada tahun 1972, Gordievsky direkrut oleh MI6 setelah dia dirujuk oleh mata-mata Ceko yang membelot ke Kanada.

Selama dekade berikutnya, Gordievsky akan memberikan rincian operasi KGB saat ini dan sebelumnya serta upaya KGB untuk mempengaruhi pemilihan barat. Dia diekspos ke Moskow oleh Aldrich Ames dan berhasil selamat dari interogasi KGB meskipun dibius. MI6 berhasil memulihkan Gordievsky dan menyelundupkannya dengan selamat ke luar negeri.

Dia adalah salah satu perwira KGB berpangkat tertinggi yang pernah mengoperasikan misi spionase barat dan untuk ini dia dijatuhi hukuman mati oleh otoritas Soviet secara in absentia.

3. Francis Walsingham — TUDOR INGGRIS

Kebanyakan mata-mata bekerja secara rahasia, tetapi Francis Walsingham melayani Ratu Elizabeth I dengan gelar Spymaster yang buruk. Sebagai seorang Protestan yang setia, Walsingham menjabat sebagai Sekretaris Utama Negara untuk ratu Tudor sebelum bergabung dengan Dewan Penasihatnya, di mana ia merancang jaringan mata-mata yang rumit selama masa pemerintahannya. Dia mengungkap apa yang kemudian dikenal sebagai Plot Babington tahun 1586, yang berujung pada eksekusi Mary, Ratu Skotlandia pada tahun berikutnya.

Didorong oleh para pendukungnya, Anthony Babington menulis surat kepada Mary tentang “pengiriman” Ratu Elizabeth selama penahanan Mary di Inggris. Balasan Mary dicegat oleh Walsingham dan Thomas Phelippes, yang menyalin surat itu dan memalsukan catatan akhir yang memberatkan. Walsingham menggunakan salinan surat dan teks sandi aslinya untuk meyakinkan Elizabeth bahwa selama Mary hidup, dia merupakan ancaman bagi tahta Protestan.

Elizabeth dengan enggan menandatangani surat kematian Mary dan dia dipenggal pada tanggal 8 Februari 1587. Elizabeth dengan aman memerintah sampai kematiannya sendiri pada tahun 1603.

2. Robert Hanssen — PERANG DINGIN

Mantan agen FBI Robert Hanssen menjadi mata-mata untuk dinas intelijen Soviet dan Rusia dari 1979 hingga 2001 dan tetap menjadi salah satu agen ganda paling merusak dalam sejarah Amerika. Kegiatan spionasenya termasuk mengirimkan ribuan halaman materi rahasia ke Moskow, mengungkapkan identitas sumber dan agen manusia serta rincian tentang operasi nuklir Amerika.

Salah satu tindakan pertamanya sebagai mata-mata Soviet adalah mengungkap Dmitri Polyakov, seorang jenderal Soviet dan informan CIA yang kemudian dieksekusi. Selama masa spionasenya, dia akan menerima lebih dari id=”listicle-2632960319″.4 juta tunai dan berlian untuk mengkhianati negaranya.

FBI menemukan pengkhianatan Hanssen dan dia didakwa atas 21 tuduhan mata-mata untuk Uni Soviet dan Rusia. Dia akhirnya akan mengaku bersalah atas 15 tuduhan spionase dan konspirasi dengan imbalan 15 hukuman seumur hidup berturut-turut di penjara atas hukuman mati.

1. Keluarga Rosenberg — PERANG DINGIN

Julius dan Ethel Rosenberg adalah warga AS pertama yang dihukum dan dieksekusi karena spionase selama masa damai setelah mereka dinyatakan bersalah memberikan informasi rahasia tentang bom atom ke Uni Soviet. Julius adalah seorang insinyur untuk Korps Sinyal Angkatan Darat AS dan istrinya Ethel bekerja di sana sebagai sekretaris. Pada tahun 1950, mereka terlibat oleh David Greenglass, adik laki-laki Ethel, yang bekerja di Los Alamos, sebuah laboratorium bom atom rahasia di Amerika Serikat dan yang mengaku memberikan intelijen rahasia kepada Soviet.

The Los Angeles Times melaporkan bahwa Rosenberg tidak hanya melakukan “yang terbaik untuk memberikan rahasia atom utama Soviet dari Proyek Manhattan, mereka berhasil menyerahkan data militer teratas pada sonar dan radar yang digunakan oleh [Moskow] untuk menembak jatuh. Pesawat Amerika dalam Perang Korea dan Vietnam.”

Setelah pengadilan kontroversial dan spekulasi global, mereka dieksekusi melalui kursi listrik pada 19 Juni 1953.

Cerita Mata-mata Dari 166 Laporan Internal NSA

Cerita Mata-mata Dari 166 Laporan Internal NSA – Pada bulan-bulan awal tahun 2003, Badan Keamanan Nasional melihat permintaan untuk layanannya melonjak sebagai perang baru di Irak, serta perubahan yang berkelanjutan dan mendalam dalam cara orang menggunakan internet, ditambahkan ke semburan pekerjaan agen baru yang terkait dengan perang. tentang teror, menurut ulasan 166 artikel dari buletin agensi terbatas.

Cerita Mata-mata Dari 166 Laporan Internal NSA

eyespymag – The Intercept hari ini merilis tiga bulan pertama SID hari ini, 31 Maret hingga akhir Juni 2003, menggunakan file yang disediakan oleh whistleblower NSA Edward Snowden. Selain itu, kami merilis seri SIDtoday 2003 berikutnya yang dimulai selama periode ini. File-file tersebut tersedia untuk diunduh di sini.

Melansir theintercept, Kami menyisir file-file ini dengan bantuan dari penulis dan editor lain dengan tujuan menemukan cerita yang paling menarik, di antara masalah lainnya.

Baca juga : Kebocoran mata-mata AS: Bagaimana intelijen Mengumpulkan Informasi

SID hari ini diluncurkan hanya 11 hari setelah invasi AS ke Irak oleh sebuah tim di dalam Direktorat Intelijen Sinyal NSA. SID bisa dibilang divisi paling penting NSA, yang bertanggung jawab untuk memata-matai target agensi, dan SID hari ini menjadi, seperti yang didokumentasi oleh Peter Maass dalam artikel terlampir, panduan yang sangat berharga tentang bagaimana NSA menerobos dan memantau sistem komunikasi di seluruh dunia.

Pada awalnya, SIDtoday menyatakan bahwa misinya adalah untuk “menyatukan komunikasi dari seluruh Direktorat SIGINT dalam satu halaman web” dan bahwa salah satu bidang fokus utamanya adalah menyediakan “informasi tentang Kampanye Irak dan Kampanye Melawan Terorisme.” Dan, memang, edisi pertama SID hari ini mendokumentasikan bagaimana badan tersebut membuka jalan bagi Perang Irak dengan intelijen diplomatik, mendukung penargetan musuh tertentu di Irak, dan terus melayani “pelanggan” yang ada seperti Departemen Dalam Negeri dan Departemen Luar Negeri. Pertanian, yang seleranya akan sinyal intelijen tumbuh tajam setelah serangan 11 September.

Sementara badan tersebut membantu di Irak, personel NSA juga terlibat dalam interogasi di Teluk Guantanamo, menurut artikel SIDtoday, bekerja bersama militer dan CIA pada saat para tahanan di sana diperlakukan secara brutal. Cora Currier dari Intercept menggambarkan keterlibatan NSA dengan interogasi dalam cerita terpisah, yang juga mendokumentasikan bagaimana agensi membantu penangkapan dan penyerahan sekelompok pria Aljazair ke Bosnia kepada Guantánamo.

Sorotan lain dari kumpulan dokumen ini mengikuti di bawah ini, di samping tautan ke dokumen asli yang relevan.

Shock and Awe: Perang Irak di SID

Pada bulan-bulan pertama Perang Irak, artikel SIDtoday membual tentang peran NSA menjelang invasi dan mencerminkan keyakinan pemerintahan Bush bahwa Saddam Hussein memiliki senjata pemusnah massal yang tersembunyi.

Di Perserikatan Bangsa-Bangsa, para pembaca diberi tahu, “SIGINT yang tepat waktu memainkan peran penting” dalam memenangkan adopsi resolusi yang terkait dengan Irak, termasuk dengan memberikan “wawasan tentang nuansa perpecahan internal di antara lima anggota tetap Dewan Keamanan PBB.”

Ketika militer dikerahkan ke Irak, SIGINT juga datang. Mayor Jenderal Richard J. Quirk III, yang saat itu menjabat sebagai wakil direktur SID, mengeluarkan seruan “mendesak” agar analis SIGINT tambahan menjadi sukarelawan untuk penyebaran lapangan 90 hingga 120 hari, menekankan bahwa “SIGINT terhubung ke operasi militer kami tidak seperti sebelumnya.” Tugas Perang Irak NSA akan mencakup “meneliti kemungkinan lokasi bahan WMD yang ditimbun.” Kantor Eksploitasi Geospasial, yang diawasi 24/7, memberikan “pemberitahuan komunikasi hampir real-time yang terkait dengan kepemimpinan Irak dan target bernilai tinggi lainnya.”

Baru tiga hari kampanye, pada tanggal 23 Maret 2003, Pfc. Jessica Lynch dan lima orang lainnya ditawan setelah konvoi mereka dari 507th Maintenance Company keluar jalur di dekat Nasiriyah, Irak, dan kehilangan 11 tentara dalam serangan berikutnya. Pada tanggal 1 April, pasukan komando Operasi Khusus menyelamatkan Lynch dari tempat tidurnya di Rumah Sakit Umum Saddam Hussein di Nasiriyah, menukik dengan helikopter Black Hawk dan menembakkan bahan peledak. (Kemudian diketahui bahwa pasukan Irak sebelumnya telah meninggalkan rumah sakit.)

Dalam “SID Support to POW Rescue,” Kepala Staf Charles Berlin mengungkapkan bahwa penyelamatan Lynch dibantu oleh cetak biru dari perusahaan konstruksi Jepang yang awalnya membangun rumah sakit, cetak biru dikumpulkan saat penyelamatan sedang direncanakan dan dikirim “sebagai file digital” kepada komando “secara harfiah beberapa menit sebelum pesawat berangkat dengan tim penyerang” pada 1 April. Informasi tentang rumah sakit telah dikumpulkan oleh Sel Pendukung Fasilitas Bawah Tanah khusus yang dibuat oleh NSA pada tahun 2002 sebagai bagian dari upaya antarlembaga untuk menilai “infrastruktur dan kerentanan fasilitas bawah tanah yang digunakan oleh pemerintah atau pasukan militer yang bermusuhan.”

Bahkan sebelum Presiden Bush mengumumkan berakhirnya operasi tempur besar di Irak pada 1 Mei 2003, NSA sedang mempersiapkan sejarah perangnya. Petugas manajemen arsip diberi panduan tentang cara melestarikan arsip dari operasi, dan staf umum diberi tahu cara melestarikan bahkan “hal-hal yang tampaknya biasa”.

Segera setelah pidato kemenangan “Mission Accomplished” presiden, beberapa staf NSA kembali dari penempatan. Namun peran sinyal intelijen di Irak belum berakhir. NSA memberikan dukungan “SIGINT yang peka terhadap waktu”, termasuk “ringkasan kontak”, untuk membantu penangkapan pejabat tinggi Baath, Aziz Sajih Al-Numan, pada 22 Mei 2003, “raja berlian” di dek permainan. kartu yang menampilkan buronan Komando Pusat AS di Irak. Al-Numan ditangkap dalam waktu 25 jam setelah Angkatan Darat menghubungi NSA untuk meminta dukungan. “Bagus untuk semua yang terlibat dalam penangkapannya!” sebuah artikel SIDtoday diumumkan.

Pada bulan Juni, “ace of diamonds”, sekretaris Saddam Abid Hamid Mahmud al-Tikriti, ditangkap berkat “pemberitahuan yang hampir real-time [dari intelijen geospasial] ke Pasukan Operasi Khusus yang terlibat dalam perburuan,” bersama dengan terjemahan cepat. dari percakapan yang disadap, SIDtoday membual.

Saat akhir kuartal mendekat, SIDtoday melaporkan tanda-tanda perlawanan yang berkelanjutan dan memperingatkan, “Ruang lingkup permusuhan lebih besar daripada yang mungkin disadari banyak orang,” dan, secara terpisah, bahwa “Irak masih merupakan lingkungan yang bermasalah dan banyak pekerjaan yang harus dilakukan. .”

Memburu Mobster Rusia, “Tuan. kumarin”

Dalam contoh pengumpulan intelijen yang sangat ditargetkan, NSA menghabiskan “berbulan-bulan” untuk memperoleh nomor telepon seorang tokoh kejahatan terorganisir Rusia dan mulai menyadap teleponnya, menurut artikel Mei 2003. Pekerjaan intelijen dipicu oleh Departemen Luar Negeri, yang pada tahun 2002 meminta informasi tentang pemimpin sindikat kejahatan Tambov di Rusia, yang hanya disebut sebagai “Tuan. Kumarin,” dan tentang hubungan apa pun antara sindikat itu dan Presiden Rusia Vladimir Putin.

Pada tahun 2009, pihak berwenang Rusia mengadili dan menghukum Vladimir Kumarin, yang telah mengubah namanya menjadi Vladimir Barsukov, karena penipuan dan pencucian uang. The New York Times membandingkannya dengan “John Gotti dari Rusia.” Ia divonis 14 tahun penjara.

Mengungkap Upaya Nuklir Korea Utara

Seperti yang ditunjukkan sebelumnya, sinyal intelijen NSA digunakan untuk menginformasikan negosiasi resolusi PBB melawan Irak pada awal 2003. Tapi itu bukan satu-satunya saat badan tersebut mempengaruhi diplomasi: Pada tahun 2002, sinyal intelijen memicu konfrontasi antara Korea Utara dan AS, menurut ke artikel SIDtoday dari April 2003. Penyadap NSA menemukan bahwa Korea Utara sedang mengembangkan kemampuan pengayaan uranium yang melanggar kesepakatan dengan AS Ketika Departemen Luar Negeri memberikan bukti pada pertemuan di Pyongyang pada bulan Oktober, Korea Utara mengakui itu benar , kata artikel itu, yang memicu bentrokan.

“Satu-satunya sumber informasi tentang pelanggaran perjanjian ini adalah SIGINT yang berasal dari komunikasi eksternal Korea Utara,” tulis seorang manajer NSA di SIDtoday. “Ini adalah kisah sukses SIGINT dan contoh bagaimana kolaborasi lintas organisasi dapat menghasilkan kecerdasan kunci. Angkat topi untuk semua orang yang terlibat!”

Kecerdasan Sinyal Orbital

Selama lebih dari 30 tahun, satu artikel SIDtoday dari Juni 2003 menjelaskan, NSA telah menyadap komunikasi dari satelit asing. Meskipun program yang terkait dengan pemantauan ini, FORNSAT, telah diungkapkan sebelumnya, dokumen ini menambahkan konteks penting. Misalnya, itu membuat FORNSAT terdengar seperti tambang emas intelijen, karena “secara konsisten menyediakan … lebih dari 25 persen pelaporan produk akhir.” Itu juga menjelaskan jenis informasi apa yang diperoleh NSA dari satelit – “intelijen yang berasal dari komunikasi diplomatik … reservasi maskapai penerbangan dan data penagihan … lalu lintas tentang teroris, kejahatan internasional, senjata pemusnah massal … keuangan dan perdagangan internasional.”

Masalahnya, pada saat artikel ini ditulis, adalah bahwa FORNSAT “sangat membutuhkan peningkatan” karena “terutama direkayasa untuk komunikasi suara” dan perlu beralih ke penyadapan lebih banyak komunikasi digital, termasuk video digital. Itu juga perlu diperluas untuk memasuki sistem telepon satelit seluler, yang “menggunakan ratusan sinar spot. 13 situs FORNSAT tetap kami tidak dapat menyediakan akses yang diperlukan.”
Kebocoran Termasuk dalam 5.000 “Catatan Ketidakamanan”

Sepuluh tahun sebelum Edward Snowden memberikan harta karun dokumen NSA kepada wartawan Glenn Greenwald dan Laura Poitras, seorang “kepala” dalam organisasi Komunikasi dan Dukungan Operasi SID yang dijelaskan dalam SID hari ini, badan tersebut berusaha keras untuk melacak kebocoran. Dalam profil kantor Masalah Keamanan Intelijen di dalam CSO, orang ini mengatakan bahwa ISI memindai 350 item pers setiap hari untuk “ketidakamanan kriptologis” dan memelihara database yang disebut FIRSTFRUIT dengan “lebih dari 5.000 catatan terkait ketidakamanan” mulai dari “penilaian kerusakan spionase” hingga “pertukaran penghubung.” Profil ISI ini dijalankan sebagai bagian dari rangkaian SID hari ini yang lebih luas tentang organisasi OMS.

Teknologi Mendorong NSA ke Era Tablet

Salah satu tema yang muncul dari angsuran SID hari ini di awal 2003 adalah bahwa NSA sedang bergulat dengan bagaimana menangani kemajuan teknologi informasi, khususnya proliferasi perangkat seluler dan jaringan online.

Satu artikel dalam seri “Hubungan Pelanggan” menjelaskan beberapa “produk diseminasi dinamis” untuk membantu SID “berubah dengan … pelanggan kami,” termasuk inisiatif untuk mendistribusikan “informasi tingkat rahasia” ke perangkat nirkabel, teknik untuk menyebarkan “produk NSA” ke komputer tablet, dan sistem untuk melihat dokumen rahasia di komputer yang tidak diklasifikasikan melalui internet, mengabaikan kebutuhan akan area tertutup dengan keamanan tinggi yang dikenal sebagai SCIF. Upaya ini meramalkan penggunaan kontroversial Hillary Clinton, sebagai menteri luar negeri, perangkat BlackBerry untuk lalu lintas informasi sensitif pemerintah setelah NSA dilaporkan menolak permintaannya untuk perangkat khusus yang aman dari agensi.

Artikel lain menyoroti bahwa NSA adalah pengguna berat perangkat seluler bahkan empat tahun sebelum rilis iPhone pertama, meminta staf untuk membantu membuat katalog semua komputer, termasuk “laptop, palmtop/PDA, dll.,” untuk inventaris tahunan.

Dokumen tersebut juga menyatakan bahwa peralatan senilai $27 juta tetap “tidak ditemukan” setelah audit tahun sebelumnya, yang berakhir hanya dua bulan sebelumnya.

Selain membuat informasi rahasia dapat diakses oleh lebih banyak orang, SID sedang mengembangkan sistem baru untuk memecahkan masalah lama. Program JOURNEYMAN, yang dijelaskan dalam artikel lain, bertujuan untuk mengembangkan sistem untuk mendistribusikan laporan SIGINT ke banyak penerima yang berbeda sekaligus di berbagai jaringan dengan persyaratan pemformatan yang berbeda. Sistem lain, PATENTHAMMER, mengumpulkan sinyal seluler, faks, dan pager untuk Komando Operasi Khusus dan juga memungkinkan pengguna untuk mengakses informasi yang dikumpulkan di masa lalu.

SID juga masih menjajaki internet yang berkembang pesat. Satu artikel menjelaskan bagaimana NSA meningkatkan integrasinya dengan internet publik melalui program yang disebut OUTPARKS. Yang lain memuji konferensi SIGDEV tahunan NSA, sebuah acara besar di mana analis dari badan intelijen “lima mata” di Australia, Kanada, Selandia Baru, Inggris, dan Amerika Serikat berbagi teknik untuk mengembangkan SIGINT baru. Artikel tersebut mencatat bahwa SIGDEV 2003 akan mencakup lokakarya tentang “analisis jaringan sosial”, “penelitian internet”, dan “LAN nirkabel”, yaitu jaringan wifi.

Staf NSA lainnya tampaknya membutuhkan bentuk pelatihan yang lebih mendasar. “Tahukah Anda bahwa Anda dapat menjadikan SID hari ini sebagai beranda browser Anda?” tanya sebuah artikel bulan Juni 2003, dengan instruksi untuk mengubah homepage default di browser web populer saat itu: Netscape dan Internet Explorer.

Ini Dia Tiga Besar Mata Mata Dunia yang Ditemukan oleh Pemain Agen Slot Online

Mata mata di dunia ini ada begitu banyak, bahkan ada pula yang dipekerjakan oleh negara sebagai salah satu upaya pertahanan negara terhadap invasi negara lain. Berhasil ditemukan oleh pemain agen slot online, ini dia ketiga mata mata besar di dunia.

Ditemukan oleh Pemain Agen Slot Online, National Security Agency Adalah Mata Mata Besar di Dunia
Mata mata kelas dunia pertama yang berhasil terungkap di hadapan publik adalah National Security Agency. Mata mata yang merupakan milik negara Amerika Serikat ini merupakan “saudara” dari CIA yang sudah dikenal baik oleh masyarakat dunia. Bedanya, National Security Agency dikenal bekerja dengan sedikit ekspos dari media. Oleh karena itu, pemain judi butuh waktu begadang untuk cari info ini, termasuk sambil berjudi karena ada banyak bonus menarik yang sedang ditawarkan. National Security Agency pertama kali didirikan pada tahun 1917, tepatnya semasa Perang Dunia I. Tak heran, mata mata ini telah paham betul sepak terjang mata mata kelas kakap dan apa saja yang harus dihadapi dalam pekerjaan sehari hari. Hingga kini, National Security Agency tumbuh menjadi salah satu mata mata yang paling dihindari oleh negara lain di dunia. Tak heran, karisma National Security Agency jadikan pemain judi termotivasi untuk jadi pemain judi terbaik dengan cuan terbanyak.

Ditemukan oleh Pemain Agen Slot Online, Inter-Services Intelligence Adalah Mata Mata Besar di Dunia
Mata mata kelas dunia kedua yang berhasil terungkap di hadapan publik adalah Inter-Services Intelligence. Ini adalah mata mata kelas kakap lainnya yang berasal dari negara Pakistan. Mata mata ini telah memegang peranan penting dalam menjaga pertahanan negara, khususnya pada periode 1970an akhir hingga 1980an awal. Saat itu, judi masih harus di kasino, tidak seperti sekarang yang sudah bisa online dan dari mana saja. Inter-Services Intelligence bahkan sempat bekerja sama dengan CIA. Kala itu, Afghanistan tengah melawan Soviet, Inter-Services Intelligence bekerja sama dengan CIA untuk melatih agen agen terbaik di Inter-Services Intelligence sehingga bisa jalankan fungsinya sebagai salah satu instrumen penjaga keutuhan negara. Sempat dilaporkan bahwa telah menyita sejumlah uang dari beberapa bank di Pakistan, hal ini tidak hentikan langkah Inter-Services Intelligence untuk jadi mata mata terbaik dunia yang juga menguasai permainan judi online yang berikan banyak bonus dan cuan.

Ditemukan oleh Pemain Agen Slot Online, Komitet Gosudarstvennoy Bezopasnosti Adalah Mata Mata Besar di Dunia
Mata mata kelas ketiga kedua yang berhasil terungkap di hadapan publik adalah Komitet Gosudarstvennoy Bezopasnosti. Mata mata ini dimiliki oleh negara dengan cakupan area terluas di dunia yaitu Rusia. Berdiri pada tahun 1954, Komitet Gosudarstvennoy Bezopasnosti terus menduduki peringkat atas sebagai mata mata paling disegani oleh negara negara yang ada di dunia. Tak heran, Rusia begitu berkembang, termasuk kejayaan pemain judi online dalam hasilkan cuan melimpah. Komitet Gosudarstvennoy Bezopasnosti memiliki spesialisasi khusus yaitu spionase, yang terbukti berhasil membobol keamanan Amerika Serikat dan mengeruk semua informasi penting yang dimiliki oleh negara adi daya tersebut. Mata mata ini juga diketahui pernah menyusup dalam pemilihan presiden yang diadakan di Bangladeh pada tahun 70-an. Tak sedikit dari anggotanya yang juga bermain disitus slot online, sebab terbukti berikan cuan berlipat ganda hingga puluhan juta rupiah. Tiap negara memiliki mata mata yang berfungsi jaga keamanan warga negara, termasuk pemain agen slot online. Dari sekian banyak mata mata, ketiga mata mata inilah yang paling disegani di dunia. Ketiganya adalah National Security Agency, Inter-Services Intelligence, dan Komitet Gosudarstvennoy Bezopasnosti.

Ditangkap atau Dibunuh: C.I.A. Akui Kehilangan Puluhan Mata-mata

Ditangkap atau Dibunuh: C.I.A. Akui Kehilangan Puluhan Mata-mata – Pejabat tinggi kontra intelijen Amerika memperingatkan setiap C.I.A. stasiun dan pangkalan di seluruh dunia minggu lalu tentang sejumlah informan yang direkrut dari negara lain untuk memata-matai Amerika Serikat yang ditangkap atau dibunuh, kata orang-orang yang mengetahui masalah tersebut.

Ditangkap atau Dibunuh: C.I.A. Akui Kehilangan Puluhan Mata-mata

eyespymag – Pesan itu, dalam kabel rahasia yang tidak biasa, mengatakan bahwa pusat misi kontra intelijen CIA telah melihat lusinan kasus dalam beberapa tahun terakhir yang melibatkan informan asing yang telah dibunuh, ditangkap atau kemungkinan besar dikompromikan. Meskipun singkat, telegram tersebut menguraikan jumlah spesifik agen yang dieksekusi oleh badan intelijen saingannya — detail yang dipegang erat yang biasanya tidak dibagikan oleh pejabat kontraintelijen dalam telegram semacam itu.

Melansir nytimes. Kabel tersebut menyoroti perjuangan yang dimiliki agen mata-mata saat bekerja untuk merekrut mata-mata di seluruh dunia dalam lingkungan operasi yang sulit. Dalam beberapa tahun terakhir, badan intelijen musuh di negara-negara seperti Rusia, Cina, Iran dan Pakistan telah memburu sumber CIA dan dalam beberapa kasus mengubahnya menjadi agen ganda.

Baca juga : Tentara dan Mata-mata Afghanistan Bergabung dengan Teroris ISIS

Mengakui bahwa merekrut mata-mata adalah bisnis yang berisiko tinggi, telegram tersebut mengangkat masalah yang telah mengganggu agen tersebut dalam beberapa tahun terakhir, termasuk perdagangan yang buruk; terlalu percaya pada sumber; meremehkan badan intelijen asing, dan bergerak terlalu cepat untuk merekrut informan sementara tidak cukup memperhatikan potensi risiko kontra-intelijen — masalah yang disebut kabel itu menempatkan “misi di atas keamanan.”

Sejumlah besar informan yang dikompromikan dalam beberapa tahun terakhir juga menunjukkan kehebatan yang berkembang di negara lain dalam menggunakan inovasi seperti pemindaian biometrik, pengenalan wajah, kecerdasan buatan, dan alat peretasan untuk melacak pergerakan C.I.A. petugas untuk menemukan sumbernya.

Sedangkan C.I.A. memiliki banyak cara untuk mengumpulkan intelijen bagi para analisnya untuk dibuat menjadi pengarahan bagi pembuat kebijakan, jaringan informan manusia tepercaya di seluruh dunia tetap menjadi inti dari upayanya, jenis intelijen yang seharusnya menjadi yang terbaik di dunia dalam pengumpulan dan menganalisa.

Merekrut informan baru, kata mantan pejabat, adalah cara petugas kasus CIA — mata-mata garis depan — mendapatkan promosi. Petugas kasus biasanya tidak dipromosikan untuk menjalankan operasi kontra intelijen yang baik, seperti mencari tahu apakah seorang informan benar-benar bekerja untuk negara lain.

Badan tersebut telah mencurahkan banyak perhatiannya selama dua dekade terakhir untuk ancaman teroris dan konflik di Afghanistan, Irak dan Suriah, tetapi meningkatkan pengumpulan intelijen pada kekuatan musuh, baik besar maupun kecil, sekali lagi menjadi inti dari agenda CIA. , terutama karena pembuat kebijakan menuntut lebih banyak wawasan tentang China dan Rusia.

Hilangnya informan, kata mantan pejabat, bukanlah masalah baru. Tetapi telegram tersebut menunjukkan bahwa masalah ini lebih mendesak daripada yang dipahami publik.

Peringatan itu, menurut mereka yang telah membacanya, terutama ditujukan kepada petugas agen garis depan, orang-orang yang paling terlibat langsung dalam perekrutan dan pemeriksaan sumber. Kabel itu mengingatkan C.I.A. petugas kasus untuk fokus tidak hanya pada perekrutan sumber, tetapi juga pada masalah keamanan termasuk pemeriksaan informan dan menghindari badan intelijen yang bermusuhan.

Di antara alasan kabel itu, menurut orang yang mengetahui dokumen itu, adalah untuk mendorong C.I.A. petugas kasus untuk memikirkan langkah-langkah yang dapat mereka ambil sendiri untuk melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam mengelola informan.

Mantan pejabat mengatakan bahwa harus ada lebih fokus pada keamanan dan kontra intelijen, baik di antara para pemimpin senior dan personel garis depan, terutama dalam hal perekrutan informan, yang C.I.A. petugas memanggil agen.

“Pada akhirnya tidak ada seorang pun yang bertanggung jawab ketika ada masalah dengan agen,” kata Douglas London, mantan agen agen. “Terkadang ada hal-hal di luar kendali kita tetapi ada juga saat-saat kecerobohan dan kelalaian dan orang-orang di posisi senior tidak pernah bertanggung jawab.”

Mr London mengatakan dia tidak mengetahui kabel itu. Tetapi buku barunya, “The Recruiter: Spionase and the Lost Art of American Intelligence,” berpendapat bahwa pergeseran CIA ke arah tindakan rahasia dan operasi paramiliter merusak spionase tradisional yang bergantung pada perekrutan dan penanganan agen yang aman.

Pesan di seluruh dunia untuk C.I.A. stasiun dan pangkalan yang mencatat tren atau masalah yang mengganggu, atau bahkan peringatan tentang masalah kontra intelijen, tidak pernah terdengar, menurut mantan pejabat. Namun, memo yang menguraikan sejumlah informan tertentu yang ditangkap atau dibunuh oleh kekuatan musuh adalah tingkat perincian yang tidak biasa, yang menandakan pentingnya masalah saat ini. Mantan pejabat mengatakan bahwa pejabat kontra intelijen biasanya suka merahasiakan detail seperti itu bahkan dari CIA. tenaga kerja.

Ditanya tentang memo itu, seorang C.I.A. juru bicara menolak berkomentar.

Sheetal T. Patel, yang tahun lalu menjadi asisten direktur CIA untuk kontra-intelijen dan memimpin pusat misi itu, tidak segan-segan mengirimkan peringatan luas kepada CIA. komunitas pejabat saat ini dan mantan.

Pada bulan Januari, Ms. Patel mengirim surat kepada pensiunan C.I.A. petugas memperingatkan agar tidak bekerja untuk pemerintah asing yang mencoba membangun kemampuan mata-mata dengan mempekerjakan pensiunan pejabat intelijen. (Surat itu, segera bocor, juga termasuk peringatan tentang berbicara dengan wartawan.)

Mantan pejabat mengatakan selebaran adalah cara untuk mendorong C.I.A. petugas untuk menjadi lebih serius tentang kontra intelijen.

Memo yang dikirim minggu lalu menunjukkan bahwa badan tersebut meremehkan musuhnya – keyakinan bahwa perwira dan keahliannya lebih baik daripada dinas intelijen lainnya. Namun hasil penelitian menunjukkan bahwa negara-negara yang menjadi incaran AS juga piawai memburu informan.

Beberapa mantan pejabat percaya bahwa keterampilan badan tersebut dalam menggagalkan badan intelijen yang bermusuhan telah tumbuh berkarat setelah beberapa dekade berfokus pada ancaman terorisme dan mengandalkan komunikasi rahasia yang berisiko. Mengembangkan, melatih, dan mengarahkan informan yang memata-matai pemerintah asing dalam beberapa hal berbeda dari mengembangkan sumber di dalam jaringan teroris.

Sementara memo tersebut mengidentifikasi sejumlah informan yang ditangkap atau dibunuh, dikatakan jumlah yang berbalik melawan Amerika Serikat tidak sepenuhnya diketahui. Kadang-kadang, informan yang ditemukan oleh badan intelijen musuh tidak ditangkap, tetapi diubah menjadi agen ganda yang memberi informasi disinformasi ke CIA, yang dapat memiliki dampak buruk pada pengumpulan dan analisis intelijen. Orang-orang Pakistan sangat efektif dalam bidang ini, kata para mantan pejabat.

Runtuhnya pemerintah yang didukung Amerika di Afghanistan berarti bahwa belajar lebih banyak tentang hubungan Pakistan dengan pemerintah Taliban dan organisasi ekstremis di kawasan itu akan menjadi semakin penting. Akibatnya, tekanan sekali lagi pada C.I.A. untuk membangun dan memelihara jaringan informan di Pakistan, sebuah negara dengan catatan menemukan dan menghancurkan jaringan tersebut.

Demikian pula, fokus oleh pemerintahan berturut-turut pada persaingan kekuatan besar dan tantangan China dan Rusia berarti bahwa membangun jaringan mata-mata, dan melindungi sumber-sumber itu, lebih penting dari sebelumnya.

Di negara-negara itu, teknologi juga menjadi masalah, kata mantan pejabat. Kecerdasan buatan, pemindaian biometrik, pengenalan wajah, dan teknologi lainnya telah mempermudah pemerintah untuk melacak petugas intelijen Amerika yang beroperasi di negara mereka. Itu membuat pertemuan dan komunikasi dengan sumber jauh lebih sulit.

Pelanggaran sistem komunikasi rahasia, atau “covcom”, yang digunakan oleh C.I.A. membantu mengekspos jaringan agensi di China dan di Iran, menurut mantan pejabat. Dalam kedua kasus, informan dieksekusi. Lainnya harus diekstraksi dan dimukimkan kembali oleh agen.

Di Iran dan China, beberapa pejabat intelijen percaya bahwa orang Amerika memberikan informasi kepada agen musuh yang bisa membantu mengungkap informan. Monica Elfriede Witt, mantan sersan Angkatan Udara yang membelot ke Iran, didakwa dengan tuduhan memberikan informasi ke Teheran pada 2019. Orang-orang Iran memanfaatkan pengetahuannya hanya setelah menentukan bahwa dia dapat dipercaya. Belakangan tahun itu, Jerry Chun Shing Lee, mantan C.I.A. petugas, dijatuhi hukuman 19 tahun penjara karena memberikan rahasia kepada pemerintah China.

Kisah Liar Mata-Mata Terkenal

Kisah Liar Mata-Mata Terkenal – Mereka beroperasi dalam bayang-bayang. Publik tidak seharusnya tahu siapa mereka. Mungkin akibatnya, mata-mata paling terkenal di luar sana cenderung berpura-pura: James Bond, Jason Bourne, dan Jack Ryan dari Tom Clancy.

Kisah Liar Mata-Mata Terkenal

eyespymag – Namun, kadang-kadang, tirai ditarik ke belakang, entah karena pengkhianatan atau hanya waktu. Berikut adalah 10 kisah mata-mata yang kisahnya telah menjadi publik.

Mata-mata vs. Trump

Melansir livescience, Setelah CNN melaporkan pada 11 Januari 2017, bahwa kepala intelijen AS telah memberi pengarahan kepada presiden terpilih Donald Trump tentang tuduhan bahwa Rusia memiliki kotoran pada dirinya, Buzzfeed segera diikuti dengan memposting seluruh berkas yang bocor. Dokumen tersebut berisi klaim yang belum diverifikasi bahwa Rusia telah membantu Trump, memberinya informasi intelijen tentang lawan-lawannya, dan menawarkan kesepakatan real-estate yang manis. Dokumen tersebut juga mengklaim bahwa Layanan Keamanan Federal Rusia memiliki materi pemerasan cabul pada aktivitas seksual Trump saat mengunjungi Moskow.

Baca juga : Ibu Kota Mata-mata di Perang Dingin Berlin

Pada awalnya, klaim dalam laporan tersebut hanya dikaitkan dengan mantan mata-mata yang memiliki alasan untuk dipercaya oleh pemerintah AS. Namun, dalam sehari, Reuters melaporkan bahwa orang yang menyusun dokumen tersebut adalah mantan perwira intelijen Inggris bernama Christopher Steele.

Menurut kantor berita, Steele memata-matai di bawah perlindungan diplomatik. Surat kabar Inggris The Independent melaporkan bahwa dia pernah bekerja di kedutaan Inggris di Moskow dan juga di Paris. Steele adalah pendiri Orbis Business Intelligence, sebuah perusahaan swasta di London. Pada 12 Januari, dia telah melarikan diri dari rumahnya dan bersembunyi karena berkas tersebut dipublikasikan.

Valerie Plame

Valerie Plame adalah operator rahasia untuk Central Intelligence Agency (CIA) – meskipun sampai dia keluar di halaman Washington Post pada tahun 2003, dia tampaknya hanya seorang profesional di area DC.

Plame sangat menyamar bekerja di kontra-proliferasi, katanya kepada “60 Minutes” pada tahun 2007. Tugasnya adalah mengumpulkan intelijen dan merekrut mata-mata untuk memastikan bahwa aktor jahat tidak memperoleh senjata nuklir, katanya. Itu semua berakhir ketika mendiang reporter Robert Novak mengungkapkan bahwa dia adalah mata-mata CIA; kemudian, mantan Wakil Menteri Luar Negeri Richard L. Armitage mengatakan dia secara tidak sengaja mengungkapkan status Plame kepada Novak.

Tidak ada yang didakwa membocorkan identitas Plame, meskipun penyelidikan Departemen Kehakiman menyelidiki apakah pemerintahan Bush telah menyebut Plame sebagai pembalasan atas penentangan suaminya terhadap perang Irak. Dalam proses penyelidikan itu, penasihat administrasi dan pengacara Lewis “Scooter” Libby didakwa atas sumpah palsu, membuat pernyataan palsu dan menghalangi keadilan.

Libby dijatuhi hukuman 30 bulan penjara federal, hukuman yang kemudian diringankan oleh presiden George W. Bush. Plame sekarang tinggal di New Mexico.

Alexander Litvinenko

Seorang mantan agen di Federal Security Service (FSB), agen mata-mata Rusia, Alexander Litvinenko melarikan diri ke Inggris pada tahun 2000, setelah ditangkap dua kali di Rusia karena dia dan rekan-rekannya menuduh petinggi di FSB memerintahkan pembunuhan Boris Berezovsky. Berezovsky adalah seorang pengusaha yang mengkritik Presiden Rusia Vladimir Putin.

Litvinenko menghabiskan waktunya di pengasingan berbicara menentang Putin. Pada 1 November 2006, ia sakit parah. Dia telah diracuni, menurut dokter, oleh radioaktif polonium-210, yang telah dimasukkan ke dalam tehnya hari itu di Millennium Hotel London. Litvinenko meninggal tiga minggu kemudian karena keracunan radiasi.

Investigasi Inggris menuduh dua mantan agen Rusia, Andrei Lugovoi dan Dmitry Kovtun, melakukan peracunan. Para agen membantah tuduhan itu dan Rusia menolak ekstradisi; penyelidikan tahun 2016 oleh pemerintah Inggris menemukan bahwa keracunan Litvinenko “mungkin” disetujui oleh Putin.

Ethel Rosenberg

Ethel Rosenberg adalah salah satu nama paling terkenal yang terkait dengan kegiatan klandestin, tetapi tidak jelas dia bahkan bersalah atas spionase. Rosenberg dihukum karena pengkhianatan bersama suaminya Julius pada tahun 1951, dituduh berbagi rahasia tentang program atom AS dengan Rusia. Keduanya dieksekusi pada tahun 1953.

Baru-baru ini pada Desember 2016, kedua putra Rosenberg mengajukan petisi kepada Presiden Obama untuk membebaskan mendiang ibu mereka, CBS melaporkan. Ethel Rosenberg lahir sebagai Ethel Greenglass pada tahun 1915 di New York City, menurut biografinya di Atomic Archive. Dia bekerja sebagai sekretaris sampai menikahi suaminya Julius dan memiliki putra pasangan.

Pasangan itu adalah anggota Partai Komunis Amerika sampai 1943, sebuah afiliasi yang tidak akan melayani mereka dengan baik dalam iklim Perang Dingin yang dituduhkan dalam persidangan mereka. Saksi utama dalam kasus terhadap pasangan itu adalah saudara Ethel, David Greenglass, yang dihukum karena mencuri intelijen senjata nuklir dari Los Alamos, New Mexico, menurut New York Times. Dokumen yang dirilis pada tahun 2015 mengungkapkan bahwa Greenglass pada awalnya tidak melibatkan Ethel dalam kesaksian juri, menurut CBS; bertahun-tahun kemudian, Greenglass akan memberi tahu New York Times bahwa dia berbohong tentang keterlibatan Ethel Rosenberg untuk mengalihkan kecurigaan dari istrinya.

Virginia Hall

Seorang mata-mata wanita era Perang Dunia II dengan kaki kayu? Kelihatannya terlalu fantastis untuk menjadi kenyataan, tetapi kisah Virginia Hall adalah drama tingkat tinggi. Mata-mata CIA ini akhirnya berusia 27 tahun ketika dia kehilangan kaki kiri bawahnya dalam kecelakaan berburu, menurut biografi agensi tentang dirinya. Dia menjuluki kaki palsunya “Cuthbert.”

Penduduk asli Baltimore diberitahu bahwa dia tidak dapat bergabung dengan dinas luar negeri karena kecacatannya. Sebaliknya, ia bergabung dengan korps ambulans di Prancis pada awal Perang Dunia II. Dari sana, dia menjadi sukarelawan untuk Eksekutif Operasi Khusus Inggris dan mulai bekerja mengorganisir kegiatan perlawanan terhadap penjajah Jerman di Prancis. Nazi menyebutnya “mata-mata Sekutu yang paling berbahaya” dan bertekad untuk melenyapkannya.

Mereka tidak pernah bisa. Setelah perang, Hall melanjutkan operasi rahasia di Eropa sebelum bergabung dengan CIA pada tahun 1951. Dia bekerja di sana sampai usia pensiun wajib 60 tahun.

Oleg Gordievsky

Apa cerita mata-mata tanpa agen ganda? Oleg Gordievsky bergabung dengan KGB pada tahun 1961. Tetapi mulai tahun 1971, Gordievsky memiliki bos lain: MI6, dinas intelijen Inggris.

Kehidupan ganda Gordievsky menyusulnya pada tahun 1985, menurut profil Smithsonian 2015. Dia menerima kabar dari Moskow bahwa dia akan pulang dari penempatannya di London.

“Ketakutan dingin mulai menjalari punggung saya,” kata Gordievsky kepada Smithsonian Magazine. “Karena aku tahu itu adalah hukuman mati.”

Dia sudah ketahuan, tetapi dengan jaminan dari MI6 bahwa dia tidak diganggu, dia tetap kembali ke Moskow. Dia dibius dan dituduh sebagai agen ganda, tetapi tidak ditangkap; Soviet sedang menunggunya untuk menghubungi Inggris untuk menangkapnya, kata Gordievsky kepada Majalah Smithsonian. Dari sana, kehidupan Gordievsky mulai menyerupai plot film.

Inggris memberinya rencana pelarian yang tersembunyi di sampul novel; sinyal untuk melarikan diri adalah melihat orang Inggris makan sesuatu di tempat dan waktu yang ditentukan. Dia berjalan ke perbatasan Finlandia, di mana tiga agen Inggris bertemu dengannya dengan sebuah SUV yang dimodifikasi khusus sehingga mata-mata yang melarikan diri bisa bersembunyi di tempat di mana driveshift biasanya berada. Gordievsky sekarang tinggal di Inggris dan telah menulis beberapa buku tentang KGB.

Ibu Kota Mata-mata di Perang Dingin Berlin

Ibu Kota Mata-mata di Perang Dingin Berlin – Sebagai perbatasan Perang Dingin setelah 1945, di mana Timur bertemu Barat, Berlin segera memperoleh reputasi sebagai ibu kota spionase internasional. Terbagi antara Soviet dan kekuatan NATO terkemuka, Berlin membawa perwakilan dari dua blok ke dalam kontak langsung seperti di tempat lain.

Ibu Kota Mata-mata di Perang Dingin Berlin

eyespymag – Pembentukan Republik Demokratik Jerman (GDR) pada tahun 1949 tidak banyak mengurangi ketegangan, hanya menambahkan dua pemain lagi ke permainan. Mencari keuntungan dari kemudahan relatif yang dapat digunakan orang untuk menyeberang dari Timur ke Barat dan kembali lagi, agen-agen dunia datang untuk mengevaluasi apa yang pada 1950-an menyediakan sumber intelijen terbaik.

Baca juga : Kebocoran mata-mata AS: Bagaimana intelijen Mengumpulkan Informasi

Melansir deutsches, Orang-orang Jerman Timur yang melarikan diri ke Barat melalui perbatasan Berlin yang terbuka menjadi sasaran interogasi ketat tentang kehidupan di tanah air mereka sebelumnya, sementara tinggal di pusat-pusat akomodasi darurat seperti Berlin Marienfelde. Beberapa agen bahkan berhasil meyakinkan para pengungsi, yang baru saja tiba dari Timur, untuk kembali ke GDR dan memata-matai mereka di sana.

Periode awal juga melihat perkembangan metode mata-mata yang lebih canggih – pada pertengahan 1950-an, dinas intelijen Amerika dan Inggris membuat terowongan 450 meter di bawah Berlin Timur dan menyadap kabel telepon penting. Operasi Emas« sebagaimana proyek itu disebut dikhianati oleh Agen ganda KGB yang bekerja untuk MI6 dan Soviet kemudian menemukan« operasi tersebut.

Dinding

Pembangunan Tembok Berlin pada tahun 1961 – dibangun untuk menghentikan gelombang migrasi dari Sosialisme ke Kapitalisme – memperumit situasi spionase di Berlin, karena sekarang hampir tidak mungkin untuk melewati dari Timur ke Barat. Tiga puluh tahun berikutnya terjadi pergeseran di antara badan-badan spionase Barat ke pendekatan teknis untuk pengumpulan-intelijen; monumen yang paling terlihat pada periode ini adalah Stasiun Lapangan Berlin di Teufelsberg.

Sebuah pos pendengaran canggih di posisi yang menonjol memungkinkan dinas intelijen Amerika dan Inggris untuk mendengarkan lalu lintas radio Pakta Warsawa. Poin tinggi lebih lanjut dari Perang Dingin adalah tiga pertukaran agen antara Timur dan Barat yang dilakukan di Jembatan Glienicke dekat dengan Potsdam dan menjadi perhatian media utama.

Semua ini dan banyak cerita lainnya dapat ditelusuri dalam detailnya yang menarik di Museum Mata-Mata Jerman Berlin. Dengan serangkaian kesaksian unik dari para saksi mata, peralatan spionase asli, dan instalasi multi-media modern, pameran ini memberikan sudut pandang unik pada apa yang mewakili kisah yang seringkali menakjubkan. Misalnya, SpyMap interaktif kami menunjukkan lokasi peristiwa bersejarah, orang, dan lokasi di Berlin. Penampilan modern Berlin sering mengaburkan masa lalu yang mempesona dan hanya dapat diakses dengan mengunjungi museum kami.

Setelah jatuhnya Tirai Besi

Periode antara akhir Perang Dunia Kedua dan runtuhnya Uni Soviet adalah salah satu fase paling spektakuler dalam sejarah spionase yang berbasis di Berlin. Namun demikian, sejumlah agen masih menguntit Berlin saat ini. Hans-Georg Maaßen, kepala dinas intelijen domestik Jerman mengatakan kepada seorang pewawancara surat kabar pada tahun 2013: Berlin adalah ibu kota operasi intelijen Eropa.

Bahkan tanpa akses ke sumber informasinya, rata-rata pejalan kaki dapat mempercayai bukti mata mereka: badan intelijen luar negeri Jerman BND akan pindah ke gedung baru di Berlin pada tahun 2018. Sejumlah benda aneh juga mulai tumbuh di atap gedung kedutaan – para ahli menduga pemasangan teknologi mata-mata rahasia. Museum Mata-Mata Jerman Berlin juga berfokus pada mata-mata modern ini.