Mata-Mata Wanita Perang Dunia II dan Rahasia Mereka

eyespymag – Operasi anak laki-laki tua diubah oleh wanita selama Perang Dunia II, dan akhirnya para pemula tanpa tanda jasa mendapatkan hak mereka.

Mata-Mata Wanita Perang Dunia II dan Rahasia Mereka – Apakah wanita berguna sebagai mata-mata? Jika ya, dalam kapasitas apa? Maxwell Knight, seorang perwira di MI5, badan kontra-intelijen domestik Inggris, duduk merenungkan pertanyaan-pertanyaan ini. Di luar kantornya, Perang Dunia II telah dimulai, dan pembaptisan Eropa dengan blitzkrieg sedang berlangsung. Di Inggris seperti di dunia komunitas intelijen masih merupakan wilayah yang seluruhnya laki-laki, dan pada saat itu merupakan wilayah yang klub-klub. Tapi seorang mata-mata wanita bisa berguna, seperti yang akan dikatakan Knight.

Mata-Mata Wanita Perang Dunia II dan Rahasia Mereka

Dalam sebuah memo “tentang Sex, sehubungan dengan menggunakan wanita sebagai agen,” Knight memberanikan diri bahwa satu hal yang dapat dilakukan mata-mata wanita adalah merayu pria untuk mengekstrak informasi. Tidak sembarang wanita bisa mengatur ini, dia memperingatkan hanya satu yang tidak “terlalu berlebihan atau terlalu rendah.” Seperti bubur pepatah, agen wanita tidak boleh terlalu panas atau terlalu dingin. Jika wanita itu “undersexed”, dia akan kekurangan karisma yang dibutuhkan untuk merayu targetnya. Tetapi jika dia “menderita overdosis Seks,” seperti yang dia katakan, bosnya akan menganggapnya “mengerikan.”

“Yang dibutuhkan,” tulis Knight, “adalah wanita pintar yang dapat menggunakan daya tarik pribadinya dengan bijak.” Dan begitulah kebijaksanaan konvensional tentang wanita dan mata-mata. Petugas intelijen telah lama menganggap bahwa aset khusus perempuan untuk mata-mata terbatas pada kemampuan perempuan yang dikerahkan secara strategis: mengedipkan mata, meminta pembicaraan bantal, dan tentu saja memelihara file dan mengetik laporan. Mengawasi operasi? Tidak begitu banyak.

Secara historis, wanita memang mengandalkan jimat mereka dalam berlatih spionase, terutama karena jimat seringkali merupakan satu-satunya jenis senjata yang diizinkan bagi mereka. Selama Perang Saudara Amerika, ketika sekelompok nyonya rumah elit mengandalkan koneksi sosial mereka untuk mengumpulkan intelijen untuk kedua belah pihak, Harriet Tubman adalah orang asing yang benar-benar menjalankan upaya mata-mata. Tetapi agresi, visi, dan kapasitas eksekutif yang diperlukan untuk mengarahkan operasi tidak dipertimbangkan dalam repertoar perempuan.

Bahkan saat Knight memerintahkan memonya diketik, bagaimanapun, perubahan sudah dekat. Perang Dunia II, sebuah “perang total” yang membutuhkan semua tubuh laki-laki yang cakap untuk pertempuran global, menawarkan peluang baru. Di Amerika Serikat, “Wild Bill” Donovan merekrut wanita berdarah biru untuk Office of Strategic Services-nya, cikal bakal CIA. Di antara mereka adalah koki masa depan Julia Child. Tapi kebanyakan wanita OSS diasingkan ke kolam sekretariat, “benang celemek” pakaian Donovan, dalam kata-katanya. Mereka yang jauh melampaui tugas mereka sekretarisnya Eloise Page membantu merencanakan Operasi Obor, invasi ke Afrika Utara hanya mendapat sedikit pengakuan.

Eropa menyajikan lebih banyak kemungkinan. Agen mata-mata berkembang untuk mengatasi kebutuhan akan tindakan rahasia di negara-negara di mana pemberontakan harus direncanakan di bawah hidung pendudukan Jerman. Perlawanan Prancis menyerukan keberanian perempuan, seperti yang dilakukan Eksekutif Operasi Khusus, atau BUMN, yang diciptakan oleh Winston Churchill untuk “membakar Eropa” dengan menanam bom, mencuri rencana, dan memicu oposisi internal. Bahasa sehari-hari dikenal sebagai Ministry of Ungentlemanly Warfare, BUMN mencari agen yang bersedia terjun payung ke Prancis yang diduduki atau diturunkan melalui udara atau laut. Di belakang garis musuh, para operator BUMN harus merekrut penduduk setempat sebagai agen, membangun jaringan, menerima pengiriman rahasia, mendirikan rumah persembunyian, mengelola komunikasi, mengusir pengkhianat.

Para pemimpin BUMN lebih siap daripada anak-anak lama MI5 dan MI6, badan intelijen asing, untuk mengakui bahwa perempuan menikmati keuntungan tertentu. Banyak pria Prancis telah dikirim ke kamp kerja paksa di Jerman, sehingga operator wanita lebih mampu berbaur dengan sebagian besar populasi wanita. Seperti yang ditulis Sarah Rose di D-Day Girls: Mata-mata yang Mempersenjatai Perlawanan, Menyabotase Nazi, dan Membantu Memenangkan Perang Dunia II, seorang kapten Inggris yang merekrut tiga wanita agen BUMN, Selwyn Jepson, percaya bahwa wanita secara psikologis cocok untuk pekerjaan di belakang garis musuh “rahasia, terbiasa dengan isolasi, memiliki ‘keberanian yang dingin dan kesepian.’ Beberapa petugas menganggap perempuan memiliki empati dan naluri kepedulian yang lebih besar, yang membekali mereka untuk merekrut dan mendukung warga biasa sebagai agen. Wanita dianggap sebagai kurir yang baik peran yang berisiko tinggi karena mereka dapat mengandalkan sikap tidak berterima kasih dan tampak naif sebagai alat di tempat yang sempit. Perang juga membuka peluang bagi perempuan untuk menunjukkan bahwa mereka dapat menjalankan operasi, membuat keputusan strategis hidup dan mati.

Baca Juga : Agen Mata-Mata Amerika Berjuang di Era Data

Dalam kecerdasan, seperti dalam ilmu komputer dan begitu banyak bidang lain yang terkait dengan kecakapan pria, wanita telah memberikan kontribusi yang jauh lebih penting daripada yang mereka dapatkan tetapi ledakan perhatian baru-baru ini pada kisah mereka memperbaikinya. “Dalam perlawanan Prancis secara keseluruhan, wanita memainkan peran penting,” tulis sejarawan Lynne Olson dalam Perang Rahasia Madame Fourcade: Wanita Muda Pemberani yang Memimpin Jaringan Mata-mata Terbesar Prancis Melawan Hitler , biografinya yang luar biasa tentang Marie-Madeleine Fourcade, pelindung , atau bos, dari Alliance, salah satu jaringan Perlawanan terbesar. Seksisme Nazi membantu: gagasan stereotip Jerman tentang rumah tangga perempuan membutakan mereka, setidaknya sejak awal, terhadap mata-mata perempuan di tengah-tengah mereka.

Dalam beberapa kasus, perempuan memiliki pandangan mereka sendiri tentang kepemimpinan perempuan yang harus diatasi. Hampir berusia 30 tahun ketika dia direkrut pada tahun 1940, Fourcade telah tinggal di luar negeri, dan menikmati lingkungan bebas dari Paris tahun 1930-an. Namun, dia tercengang ketika “Navarre”, nama sandi untuk Georges Loustaunau-Lacau, memintanya menjadi wakilnya. Menjadi seorang wanita pasti mengesampingkannya, dia memprotes pahlawan Perang Dunia I, yang diam-diam memobilisasi warga yang khawatir dengan agresi Nazi di Eropa. Itulah tepatnya mengapa dia tidak dicurigai, katanya padanya. “Ya Tuhan itu seorang wanita!” seru rekrutan lain, yang menjadi salah satu ajudannya yang paling tepercaya. Setelah Navarre ditangkap di Aljir pada tahun 1941, Fourcade menjadi pemimpin Aliansi yang tak terbantahkan.

Jaringan Aliansi, yang didukung oleh MI6, terdiri dari ribuan agen; misi utamanya adalah untuk menyusup ke pangkalan kapal selam Jerman di sepanjang pantai dan melaporkan pergerakan U-boat. Kepala galangan kapal memberikan rencana dan gambar penting. Di pangkalan, para bartender dan pelacur mendengarkan obrolan, yang diteruskan Fourcade ke Inggris dalam kode. Dia dan para letnannya mendaki ke ladang di malam hari, melambai di pesawat yang diterbangkan oleh pilot Royal Air Force. Nama kode Fourcade awalnya POZ 55, dan kemudian Hedgehog awalnya memungkinkannya menyembunyikan jenis kelaminnya dari perwira Inggris garis lama. Dia takut mereka tidak akan menganggapnya serius, dan dia tidak ingin mempertaruhkan nyawa para agen di jaringannya, yang bergantung pada dukungan dan pendanaan Inggris. Ketika dia bertemu dengan seorang rekan Inggris, dia ditemani oleh seorang wakil laki-laki. “Ini lelucon, bukan?” kata agen Inggris itu. Melihat pria itu, dia bertanya: “Kamu adalah POZ 55 yang asli?”

Fourcade menunjukkan kepada para skeptis siapa yang menjadi bos paling tidak dengan mendorong Inggris untuk mengubah rutinitas komunikasi mereka untuk melindungi agennya. Di Eropa yang diduduki, menjadi operator radio nirkabel adalah salah satu pekerjaan paling berbahaya, dan sering kali dilakukan oleh wanita. Nazi yang berpatroli akan mencari sinyal yang berasal dari rumah atau kamar hotel, dan kemudian menyerang. Untuk agen Fourcade yang berhubungan dengan London, setiap saat yang dihabiskan untuk menunggu tanggapan Inggris menempatkan mereka dalam risiko. Dia ingin orang Inggris melakukan kontak terlebih dahulu. Memukul birokrasi perang pria dalam setelan bergaris-garis, dia bertahan dalam membuat kasus untuk keselamatan dan kesejahteraan departemennya.

Kecerdasan yang diberikan jaringannya sangat mencengangkan. Salah satu asetnya adalah Jeannie Rousseau yang brilian, yang berbicara lima bahasa dan pada usia 20 mulai bekerja sebagai penerjemah bahasa Jerman. Rousseau bergaul dengan perwira Nazi, yang memanfaatkan kesempatan untuk menjelaskan eksploitasi mereka, termasuk teknologi roket baru, V‑2, rudal balistik pertama. Seperti yang kemudian dia katakan: “Saya adalah anak kecil yang duduk bersama mereka, dan saya tidak bisa tidak mendengar apa yang dikatakan. Dan apa yang tidak mereka katakan, saya mendorong.” Mereka juga menunjukkan padanya rencana mereka. Rousseau memiliki ingatan fotografis. Fourcade menyerahkan materi itu kepada Inggris, yang mengebom pabrik roket di Peenemünde. Terkesan, Inggris berusaha membawa Rousseau ke London untuk pembekalan. Dalam perjalanan, dia ditangkap dan dibawa ke kamp konsentrasi, di mana dia selamat melalui tindakan pembangkangan yang luar biasa.

Pada tahun 1943, ketika Jerman mulai menindak penyabot dengan sungguh-sungguh, jaringan Aliansi menjadi target utama. Puluhan agen ditangkap dalam gelombang berturut-turut. Di antara mereka adalah wanita yang disiksa oleh Klaus Barbie, “Jagal dari Lyon”, yang membakar payudara mereka dengan rokok. “Dalam jaringan saya, tidak ada wanita yang pernah goyah, bahkan di bawah jenis siksaan yang paling ekstrem,” kenang Fourcade kemudian. “Saya berutang kebebasan kepada banyak orang yang ditanyai sampai mereka kehilangan kesadaran, tetapi tidak pernah mengungkapkan keberadaan saya, bahkan ketika mereka tahu persis di mana saya berada.” Dia dieksfiltrasi ke Inggris, setelah dua setengah tahun berkarier menjalankan operasi melawan Nazi kebanyakan pemimpin Perlawanan bertahan tidak lebih dari enam bulan di tempatnya sebelum penyamaran mereka terbongkar dan terus bekerja dari sana. “Aku sering bertanya-tanya seperti apa dirimu,

Agen Mata-Mata Amerika Berjuang di Era Data

eyespymag – Kami telah melihat kemajuan teknologi sebelumnya. Tetapi belum pernah kita melihat konvergensi dari begitu banyak teknologi baru yang berubah begitu cepat. Momen ini menantang badan-badan intelijen Amerika dalam tiga cara yang mendalam.

Agen Mata-Mata Amerika Berjuang di Era Data – Pertama, terobosan teknologi mengubah lanskap ancaman dengan menghasilkan ketidakpastian baru dan memberdayakan musuh baru. Selama Perang Dingin, Amerika memiliki satu musuh utama: Uni Soviet. Perang Dingin adalah waktu yang berbahaya, tetapi lebih sederhana. Prioritas utama intelijen Amerika sudah jelas. Setiap keputusan kebijakan luar negeri dilihat melalui lensa “Apa yang akan dipikirkan Moskow?”

Agen Mata-Mata Amerika Berjuang di Era Data

Sekarang, beragam aktor jahat memanfaatkan teknologi untuk mengancam melintasi jarak yang sangat jauh. China meluncurkan serangan siber besar-besaran untuk mencuri kekayaan intelektual Amerika dan membangun senjata luar angkasa untuk memutus komunikasi satelit militer AS sebelum pertempuran dimulai. Rusia menggunakan Facebook, Twitter, dan platform media sosial lainnya untuk mengobarkan perang informasi. Tiga lusin negara memiliki drone tempur otonom dan setidaknya sembilan telah menggunakannya. Kelompok teroris menggunakan video game online untuk merekrut pengikut dan Google Earth untuk merencanakan serangan mereka. Para penguasa lalim di negara-negara berkembang menggunakan alat represi berteknologi tinggi. Negara yang lemah dan aktor non-negara dapat menimbulkan gangguan besar-besaran, kehancuran, dan penipuan dengan mengklik mouse.

Untuk sebagian besar sejarah, kekuasaan dan geografi memberikan keamanan. Yang kuat mengancam yang lemah, bukan sebaliknya. Lautan melindungi negara satu sama lain, dan jarak penting. Tidak lagi. Di era ini, Amerika Serikat secara bersamaan kuat dan rentan terhadap sejumlah bahaya yang berputar-putar, semuanya bergerak dengan kecepatan jaringan. Ini jauh dari langkah lamban rencana lima tahun Soviet dari beberapa dekade lalu.

Tantangan kedua era digital melibatkan data. Intelijen adalah perusahaan yang masuk akal. Badan-badan seperti CIA mengumpulkan dan menganalisis informasi untuk membantu pembuat kebijakan memahami masa kini dan mengantisipasi masa depan. Kecerdasan tidak selalu benar. Tapi itu mengalahkan alternatif terbaik: tebakan, opini, dan firasat.

Di masa lalu, agen mata-mata di beberapa negara kuat mendominasi pengumpulan dan analisis informasi. Mereka adalah satu-satunya organisasi dengan sumber daya dan pengetahuan untuk membangun satelit bernilai miliaran dolar, membuat dan memecahkan kode-kode canggih, dan mengumpulkan informasi dalam skala besar. Pada tahun 2001, National Security Agency (NSA) mencegat sekitar 200 juta email asing, panggilan telepon, dan sinyal lainnya setiap hari. Beberapa negara atau perusahaan bisa mendekati.

Sekarang, data mendemokratisasi, dan agen mata-mata Amerika berjuang untuk mengikutinya. Lebih dari separuh dunia online, melakukan 5 miliar pencarian Google setiap hari. Pengguna ponsel merekam dan memposting acara secara real time—mengubah semua orang menjadi pengumpul intelijen, baik mereka mengetahuinya atau tidak. Siapa pun yang memiliki koneksi internet dapat mengakses citra satelit Google Earth, mengidentifikasi orang menggunakan perangkat lunak pengenalan wajah, dan melacak peristiwa di Twitter.

Pada tanggal 6 Januari 2021, ketika perusuh pro-Trump menyerang US Capitol dengan kekerasan untuk mencegah sertifikasi kongres dari pemilihan presiden 2020, yang menyebabkan kematian lima orang, detektif online segera mulai menambang gambar dan video yang diposting di media sosial untuk membantu lembaga penegak hukum mengidentifikasi para pelaku. Seorang mahasiswa anonim bahkan membuat situs web bernama Faces of the Riot. Dengan menggunakan perangkat lunak pendeteksi wajah yang tersedia secara luas, mahasiswa tersebut memindai ratusan video dan ribuan gambar yang dibagikan oleh perusuh dan lainnya di situs media sosial Parler dan mengekstrak gambar mereka yang mungkin terlibat dalam pengepungan Capitol.

Volume data online saat ini sangat mengejutkan, sulit untuk dipahami: Pada tahun 2019, pengguna internet memposting 500 juta tweet, mengirim 294 miliar email, dan memposting 350 juta foto di Facebook setiap hari. Beberapa memperkirakan bahwa jumlah informasi di Bumi berlipat ganda setiap dua tahun.

Jenis informasi yang tersedia untuk umum ini disebut intelijen sumber terbuka, dan menjadi semakin berharga. Ketika US Navy SEALs melakukan serangan malam rahasia mereka di kompleks Pakistan Osama bin Laden, militer Pakistan tidak mendeteksi apa-apa. Tetapi seorang konsultan teknologi informasi lokal bernama Sohaib Athar melakukannya. Mendengar suara-suara aneh, dia turun ke Twitter. “Helikopter melayang di atas Abbottabad pada pukul 1 pagi (adalah peristiwa langka),” tulisnya. Athar akhirnya men-tweet operasi itu secara langsung, termasuk melaporkan ketika sebuah ledakan mengguncang jendelanya.

Demikian pula, ketika Rusia menginvasi Ukraina pada tahun 2014, bukti terbaik tidak datang dari mata-mata atau komunikasi yang disadap secara diam-diam. Itu berasal dari selfie: foto bercap waktu yang diambil oleh tentara Rusia dan diposting di media sosial dengan rambu jalan raya Ukraina di latar belakang. Media sosial telah menjadi sangat penting, bahkan konsol di pusat komando nuklir bawah tanah Amerika menampilkan feed Twitter di samping feed informasi rahasia.

Itu tidak semua. Perusahaan komersial di seluruh dunia meluncurkan ratusan satelit kecil setiap tahun, menawarkan mata murah di langit kepada siapa saja yang menginginkannya. Beberapa sensor satelit memiliki resolusi yang sangat tajam sehingga dapat mendeteksi penutup lubang got dari luar angkasa. Orang lain dapat mengambil gambar di malam hari, dalam cuaca berawan, atau melalui vegetasi yang lebat dan kamuflase. Dan konstelasi satelit kecil yang murah menawarkan sesuatu yang baru: tingkat kunjungan kembali yang lebih cepat di lokasi yang sama untuk mendeteksi perubahan dari waktu ke waktu. Sudah, citra komersial dan alat pembelajaran mesin memungkinkan beberapa rekan Stanford saya untuk menganalisis hubungan perdagangan Korea Utara dengan China dengan menghitung jumlah truk yang melintasi perbatasan dalam ratusan gambar selama lima tahun terakhir. Citra komersial menjadi sangat berharga sehingga National Reconnaissance Office,

Baca Juga : Apa yang dimaksud dengan “memata-matai”?

Singkatnya, volume data dan aksesibilitas merevolusi akal sehat. Lapangan permainan kecerdasan sedang merata—dan tidak dalam cara yang baik. Kolektor intelijen ada di mana-mana, dan agen mata-mata pemerintah tenggelam dalam data. Ini adalah dunia baru yang radikal dan badan-badan intelijen sedang berjuang untuk beradaptasi dengannya. Sementara rahasia pernah memberikan keuntungan besar, hari ini informasi open source semakin banyak. Kecerdasan dulunya merupakan perlombaan untuk mendapatkan wawasan di mana kekuatan besar adalah satu-satunya yang memiliki kemampuan untuk mengakses rahasia. Sekarang semua orang berlomba untuk mendapatkan wawasan dan internet memberi mereka alat untuk melakukannya. Rahasia tetap penting, tetapi siapa pun yang dapat memanfaatkan semua data ini dengan lebih baik dan lebih cepat akan menang.

Tantangan ketiga yang ditimbulkan oleh teknologi baru menyerang inti spionase: kerahasiaan. Sampai sekarang, agen mata-mata Amerika tidak harus banyak berinteraksi dengan orang luar, dan mereka tidak mau. Misi intelijen berarti mengumpulkan rahasia sehingga kami tahu lebih banyak tentang musuh daripada yang mereka ketahui tentang kami, dan juga merahasiakan cara kami mengumpulkan rahasia.Berjalanlah ke markas CIA dan Anda akan merasakannya. Ada Tembok Peringatan marmer putih berkilau yang ditutupi dengan lebih dari 100 bintang, masing-masing menunjukkan seorang perwira intelijen yang tewas dalam menjalankan tugas. Buku Kehormatan mencatat nama mereka, kecuali 40 entri yang hanya memiliki baris kosong. Untuk petugas CIA ini, layanan tetap diklasifikasikan bahkan dalam kematian.

Menyeimbangkan kerahasiaan dan keterbukaan adalah perjuangan kuno. Kerahasiaan sangat penting untuk melindungi sumber intelijen dan metode pengumpulan, serta mengamankan keuntungan. Keterbukaan sangat penting untuk memastikan akuntabilitas demokratis. Terlalu banyak kerahasiaan mengundang penyalahgunaan. Terlalu banyak transparansi membuat intelijen tidak efektif. Namun, di era digital, kerahasiaan membawa risiko yang lebih besar karena teknologi yang muncul mengaburkan hampir semua batas lama geopolitik. Semakin, keamanan nasional membutuhkan badan-badan intelijen untuk melibatkan dunia luar, tidak berdiri terpisah darinya.

Dulu musuh mengancam dari luar negeri dan kita bisa melihat mereka datang; mobilisasi militer membutuhkan waktu. Sekarang mereka dapat menyerang infrastruktur penting milik pribadi seperti jaringan listrik dan sistem keuangan di dunia maya—kapan saja, dari mana saja, tanpa melintasi perbatasan atau melepaskan tembakan. Pada abad ke-20, ekonomi dan politik keamanan merupakan bidang yang terpisah karena ekonomi komando blok Soviet tidak pernah menjadi bagian dari tatanan perdagangan global. Pada abad ke-21, ekonomi dan politik keamanan telah terjalin erat karena rantai pasokan global dan kemajuan dramatis dalam teknologi penggunaan ganda seperti AI yang menawarkan aplikasi komersial dan militer yang mengubah permainan. Hingga saat ini, badan intelijen fokus pada pemahaman pemerintah asing dan kelompok teroris.

Mengamankan keuntungan di dunia baru ini berarti bahwa badan intelijen harus menemukan cara baru untuk bekerja dengan perusahaan sektor swasta untuk memerangi ancaman online dan memanfaatkan kemajuan teknologi komersial. Mereka harus melibatkan alam semesta data sumber terbuka untuk menangkap kekuatan wawasannya. Dan mereka harus melayani lebih banyak pelanggan intelijen di luar pemerintah untuk membela negara.

Saat ini, Badan Keamanan Nasional bukan satu-satunya raksasa data besar. Amazon, Apple, Facebook, Google, dan Microsoft juga. Meskipun beberapa perusahaan telah menyatakan bahwa mereka tidak akan pernah menggunakan teknologi mereka untuk senjata, kenyataannya adalah teknologi mereka sudah menjadi senjata: Peretas menyerang jaringan komputer melalui skema phishing Gmail dan kerentanan pengkodean Microsoft, teroris adalah serangan streaming langsung, dan aktor jahat telah mengubah media sosial platform seperti Twitter dan Facebook menjadi jalan raya disinformasi yang merusak demokrasi dari dalam. Badan-badan intelijen Amerika harus menemukan cara yang lebih baik untuk mengakses informasi ancaman relevan yang dimiliki oleh perusahaan-perusahaan ini dan perusahaan lain tanpa membahayakan kebebasan sipil atau kesuksesan komersial perusahaan.

Badan-badan intelijen juga membutuhkan sektor swasta untuk inovasi sekarang. Menganalisis kumpulan besar data, misalnya, akan semakin bergantung pada alat AI. Kemajuan teknologi (seperti internet) dulunya dimulai di pemerintahan kemudian bermigrasi ke sektor komersial. Sekarang prosesnya terbalik, dengan terobosan yang datang dari perusahaan besar seperti Google dan Nvidia dan dari perusahaan rintisan seperti Ginko Bioworks dan Dataminr. Alih-alih mengembangkan teknologi internal, agen mata-mata sekarang harus mengenali dan mengadopsinya dengan cepat dari luar. Itu membutuhkan bakat serta teknologi, dan sektor swasta juga menyudutkan pasar tenaga kerja, menawarkan paket kompensasi dan fasilitas komputasi mutakhir yang sulit ditandingi oleh lembaga pemerintah (atau universitas).

Keterlibatan dan kolaborasi dengan sektor swasta tidak datang dengan mudah. Ketidakpercayaan agen mata-mata Amerika memiliki sejarah panjang dengan beberapa bab gelap. Pada 1970-an, pengungkapan bahwa badan-badan intelijen telah memata-matai Amerika, menyusup ke kelompok-kelompok pembangkang, dan membunuh para pemimpin asing memicu protes dan reformasi pengawasan kongres. Kontroversi yang lebih baru termasuk serangan pesawat tak berawak CIA dan program pengawasan rahasia NSA yang diungkapkan oleh mantan kontraktor agensi bernama Edward Snowden pada 2013.

Pada musim panas 2014, setahun setelah pengungkapan Snowden mencapai pers, saya mengadakan kamp pelatihan dunia maya untuk staf kongres yang mencakup kunjungan ke perusahaan teknologi besar Lembah Silikon. Saat kami memasuki ruang konferensi, ketegangan sangat terasa. Seorang eksekutif teknologi mengatakan kepada kelompok itu bahwa dia memandang pemerintah AS seperti Tentara Pembebasan Rakyat China—sebagai musuh yang perlu dihentikan agar tidak secara diam-diam menembus sistemnya. Rahang jatuh. Seorang staf komite intelijen bergegas keluar untuk menelepon bos dan menyampaikan berita: Mereka memiliki lebih banyak pekerjaan perbaikan yang harus dilakukan. Program pengawasan NSA telah disahkan, tetapi di mata eksekutif teknologi, mereka telah melanggar kepercayaan dengan mengumpulkan data pelanggan secara diam-diam dan membuat perusahaan terlihat lemah, terlibat, atau keduanya.

Badan-badan intelijen masih bekerja keras untuk membangun kembali kepercayaan itu.

Apa yang dimaksud dengan “memata-matai”?

eyespymag – Beberapa hal tampak cukup jelas. Seorang pegawai CIA yang dikirim ke Moskow untuk menyusup ke instalasi pemerintah dan mencuri rahasia? Itu memata-matai. Seorang pacar membuka kunci ponsel pacarnya untuk membaca emailnya? Sebagian besar akan menyebutnya mata-mata juga, meskipun dalam konteks yang berbeda.

Apa yang dimaksud dengan “memata-matai”? – Tentu saja, itu juga di mata yang melihatnya. Bagaimana jika pacar meminta pacarnya untuk memeriksa emailnya untuk mengkonfirmasi janji? Itu pasti bukan mata-mata. Tetapi jika dia kemudian mengklik folder “pesan terkirim”-nya? “Memata-matai” umumnya digunakan sebagai penghinaan, deskripsi seseorang yang melihat sesuatu yang tidak dimaksudkan untuk dilihat. Saat ini, itu juga merupakan garis pertempuran yang sangat spesifik dalam upaya mantan presiden Donald Trump untuk menegaskan bahwa dia adalah target konspirasi besar-besaran yang bertujuan menjatuhkannya. Dan dalam konteks itu, keduanya kabur dan kabur.

Apa yang dimaksud dengan “memata-matai”?

Mendaftar untuk Cara Membaca Bagan Ini, buletin data mingguan dari Philip Bump

Yang dipermasalahkan saat ini adalah pengajuan pengadilan dari penasihat khusus John Durham di mana Durham menegaskan bahwa seorang pengacara yang terkait dengan kampanye Hillary Clinton 2016 “mengeksploitasi” data yang dikumpulkan dari Trump Tower dan Kantor Eksekutif Presiden untuk menuduh Trump. Ini adalah jalinan tuduhan dan konteks, tetapi, seperti yang umumnya terjadi dengan Trump, mantan presiden mengesampingkan semua itu untuk mengklaim bahwa klaimnya yang sudah lama menjadi target “mata-mata” telah divalidasi.

Sampai batas tertentu, evaluasi seseorang terhadap pernyataan itu tergantung pada definisi “mata-mata.” Jika Anda berpikir bahwa Trump di masa lalu mengklaim bahwa dia dimata-matai hanya dalam arti luas, maka standarnya jauh lebih rendah untuk membuktikan bahwa dia benar. Dan jika Anda hanya membaca pengajuan Durham atau jika Anda membaca salah satu dari banyak ringkasan pengajuan Durham yang muncul di situs web Fox News atau jika Anda melihat salah satu potongan diskusi tentang pengajuan selama program siaran Fox, Anda mungkin bisa mengerti. dengan kesan bahwa bar itu telah dibersihkan. Kampanye Hillary Clinton menyusup ke jaringan Trump Tower untuk mengklaim bahwa Trump terkait dengan Rusia? Trump, divalidasi.

Tapi Trump memindahkan tiang gawang. Klaim Trump tentang pengawasan selama kampanye spesifik tentang siapa (Barack Obama), apa (Trump Tower) dan bagaimana (penyadapan) dia menjadi sasaran. Pengajuan Durham menggunakan benang tipis untuk mengikat kampanye Clinton dengan penelitian yang dilakukan; penelitian yang menggunakan informasi yang ternyata diperoleh bukan melalui metode agen CIA di Moskow tetapi metode pacar-kata-untuk-periksa-emailnya.

Ini membosankan tetapi penting untuk memahami apa yang sebenarnya terjadi. Pemeriksa fakta kami mengevaluasi narasi yang didukung oleh Fox News, seperti yang dilakukan New York Times. Yang menjadi masalah adalah apa yang disebut catatan pencarian server nama domain, data yang dikumpulkan oleh penyedia layanan Internet untuk melacak permintaan dari pengguna untuk informasi tentang situs web. Perusahaan teknologi Neustar mengumpulkan data tersebut; selama periode yang dipermasalahkan, salah satu eksekutifnya telah mempekerjakan seorang pengacara, Michael Sussman, yang bekerja untuk sebuah firma hukum yang juga bekerja untuk kampanye Clinton.

“Sebuah organisasi riset militer telah meminta para peneliti Georgia Tech untuk membantu meneliti serangan malware Rusia 2015 di jaringan Gedung Putih,” Charlie Savage dari Times menjelaskan. “Setelah diketahui bahwa Rusia telah meretas Demokrat” pada Juni 2016 “mereka [tim peneliti] mulai mencari tanda-tanda aktivitas Rusia lainnya yang menargetkan orang atau organisasi yang terkait dengan pemilu, menggunakan data yang disediakan oleh Neustar.” Sejumlah koneksi antara server yang terhubung (tetapi tidak dijalankan) oleh Trump Organization dan bank Rusia diangkat dan dianggap mencurigakan baik oleh FBI maupun wartawan sesaat sebelum pemilihan. FBI menolak untuk menyelidiki. Cerita publik tentang Alfa Bank dengan cepat dipotong.

Jadi mari kita lihat dua ekstrem retorika di sini.

Apakah kampanye Clinton ini memata-matai Gedung Putih Trump? Ini tampaknya jelas tidak. Menanggapi Durham, pengacara Sussman mencatat bahwa data yang melibatkan kompleks Gedung Putih hanya dikumpulkan selama pemerintahan Obama. (Durham tidak menyatakan sebaliknya, meskipun dia jelas menyiratkannya.) Bahkan jika Anda berasumsi bahwa kampanye itu terkait langsung dengan penelitian Sussman dan Alfa Bank, itu tidak terkait dengan data Gedung Putih.

Apakah ini seseorang yang memata-matai Trump? Untuk menjawab ini, mari kita lihat skenario alternatif. Dalam kampanye apa pun, para peneliti mengumpulkan apa yang disebut “penelitian oposisi”, materi yang dimaksudkan untuk menggali informasi negatif yang mungkin ada tentang lawan. (Sedikit aneh, penelitian oposisi Komite Nasional Demokrat tentang Trump dicuri dari jaringannya oleh peretas Rusia dan dibocorkan ke Gawker.) Itu bisa dan memang termasuk meneliti materi yang dikumpulkan oleh pihak ketiga. Apakah itu mata-mata? Tentu, itu bisa dimengerti dibingkai seperti itu. Itu tidak membuatnya meretas atau ilegal.

Salah satu pertanyaan yang diajukan oleh Durham adalah apakah penelitian yang dilakukan yang mengarah pada hubungan Alfa Bank-Trump dimaksudkan untuk menjadi penelitian oposisi atau apakah itu penelitian yang tidak terkait dengan kampanye secara khusus. Itu tidak jelas.

Tapi itu menarik perbandingan yang berguna dengan upaya lama Trump lainnya untuk mengklaim bahwa dia sedang dimata-matai: penyelidikan FBI terhadap berbagai orang di orbit Trump yang terkait dengan Rusia. Trump dan sekutunya telah lama mengklaim bahwa penyelidikan FBI terhadap kemungkinan hubungan dengan Rusia adalah mata-mata yang tidak semestinya. Penyelidikan itu termasuk menyelidiki manajer kampanyenya (yang telah bekerja untuk kepentingan pro-Rusia di Ukraina dan yang berbagi data kampanye dengan tersangka agen Rusia selama kampanye) dan dua penasihat kampanye (salah satunya diberi tahu tentang kemungkinan peretasan Rusia dan yang lainnya dari yang melakukan perjalanan ke Rusia selama kampanye). Dengan kata lain, itu melibatkan penyelidikan hubungan yang jelas dengan Rusia pada saat Rusia dipahami mencoba mempengaruhi pemilihan 2016. Apakah ini memata-matai Trump? Trump mengatakan itu – meskipun bukti selalu menunjukkan bahwa hanya anggota kampanyenya yang menjadi target.

Baca Juga : Seperti apa sebenarnya mata-mata itu?

Penting untuk diketahui bahwa Trump menuduh bahwa dia menjadi sasaran yang tidak adil oleh pihak berwenang pada awal masa kepresidenannya, dengan sekutunya kemudian mendukung klaimnya dengan narasi yang bermaksud untuk mendukung pendapatnya. Narasi sentral di sebelah kanan yang bertujuan untuk mengabaikan penyelidikan Rusia, misalnya, berpusat pada pesan teks antara dua pejabat FBI yang muncul beberapa bulan kemudian. Bahwa mereka memasukkan penghinaan terhadap Trump dimaksudkan untuk menunjukkan bahwa penyelidikan itu bermotif politik, tetapi penyelidikan oleh inspektur jenderal Departemen Kehakiman menemukan bahwa itu tidak beralasan. (Durham dan bosnya saat itu, jaksa agung William P. Barr keberatan dengan karakterisasi itu tetapi pada tahun-tahun sejak Durham tidak memberikan bukti untuk melemahkannya.)

Ini penting: Bagi banyak orang, titik awalnya adalah bahwa Trump dimata-matai dan detail seperti yang ditawarkan oleh Durham cocok dengan narasi itu. Bukan karena Durham tiba-tiba menunjukkan bahwa Trump dimata-matai. Sekutu Trump ingin membuktikan bahwa dia dimata-matai dan bahwa Durham orang bisa berasumsi dengan sadar memberi mereka umpan untuk melakukannya. Dalam beberapa hari terakhir setelah pengajuan Durham dan, khususnya, setelah putaran yang tidak akurat diajukan oleh mantan staf Trump Kash Patel, Fox News telah dicekik oleh mantan staf Trump dan teriakan-teriakan untuk mengklaim bahwa kampanye Clinton meretas Trump Menara atau Gedung Putih atau berbagai iterasinya. Alih-alih menguraikan pengarsipan Durham untuk mengidentifikasi celahnya, Fox News mendorong liputan berat narasi tentang pengarsipan.

Dan, tentu saja, fakta bahwa Fox News bergegas maju sementara jaringan lain tidak terlihat tidak dilihat sebagai Fox News membawa sekutu Trump untuk menyajikan alur cerita pro-Trump, tetapi, sebaliknya, bias oleh mereka yang tidak menggemakan cerita Fox. presentasi. Apakah FBI memata-matai kampanye Trump ketika sedang menyelidiki kemungkinan hubungan dengan aktor Rusia? Jika Anda berpikir bahwa investigasi terhadap individu yang terkait dengan Rusia merupakan mata-mata pada kampanye, maka Anda akan menjawab ya.

Apakah kampanye Clinton menyusup ke jaringan Gedung Putih untuk memata-matai Trump? Tidak. Apakah seseorang yang secara tidak langsung terkait dengan kampanye Clinton menggunakan data yang dikumpulkan dan dianalisis oleh pihak ketiga untuk menyarankan klaim yang berpotensi jahat (dan akhirnya kosong) tentang bisnis Trump yang berkomunikasi dengan bank Rusia? Ya. Apakah itu memata-matai Trump? Sekali lagi, jawaban Anda atas pertanyaan itu mungkin kurang bergantung pada apa yang Anda pikirkan tentang “memata-matai” daripada apa yang Anda pikirkan tentang Trump.

Seperti apa sebenarnya mata-mata itu?

eyespymag – Kebanyakan orang telah menonton film mata-mata, tetapi hanya sedikit yang pernah bertemu dengan seseorang dari komunitas intelijen. Jadi seberapa dekat mata-mata yang sebenarnya dengan Bournes dan Obligasi? Peter Taylor melihat dunia agen rahasia modern.

Seperti apa sebenarnya mata-mata itu? – Dari James Bond hingga Spooks, dari Jason Bourne hingga Tinker Tailor, mata-mata adalah bisnis box office yang besar. Kosa katanya sudah tidak asing lagi bagi kita semua, mulai dari “sengatan” dan “tahi lalat” hingga “tetesan huruf mati” dan “jebakan madu”. Faktanya adalah bahwa citra operasi seperti yang digambarkan di layar besar dan kecil dan di blockbuster bandara juga – berakar kuat dalam kenyataan. “Tradecraft” adalah umum untuk dunia fiksi dan mata-mata yang nyata.

Seperti apa sebenarnya mata-mata itu?

Tetapi mereka yang benar-benar melakukan operasi rahasia dan berpotensi berbahaya ini tidak dapat dipisahkan lebih jauh dari rekan-rekan imajiner mereka, seperti yang saya temukan ketika saya mewawancarai petugas yang melayani dari MI5 (Dinas Keamanan dalam negeri) dan MI6 (Dinas Intelijen Rahasia di luar negeri). Merekrut dan menjalankan agen adalah bagian paling berbahaya dan menuntut dari menjadi mata-mata modern. Itulah yang dilakukan Michael untuk MI6. Dia bekerja di jantung al-Qaeda lokasi persisnya dirahasiakan untuk alasan keamanan. “Kemampuan kami untuk masuk ke dalam jaringan teroris ini sangat penting untuk memberi kami peringatan dini tentang ancaman yang kami hadapi”, katanya.

Jadi bagaimana dia melakukannya?

“Kami akan mulai dengan proses penargetan. Tujuan kami adalah untuk sedekat mungkin dengan yang teratas. Kami akan melihat untuk memetakan apa yang kami bisa tentang jaringan teroris itu, memahami siapa tokoh kuncinya, hubungan di antara mereka. untuk mencoba dan memahami siapa individu-individu dalam jaringan tertentu ini. “Bisakah kita bersama mereka? Apakah mereka dapat diakses? Apakah mereka memiliki akses ke informasi yang berguna bagi pemerintah? Apakah menurut kami mereka akan termotivasi untuk bekerja dengan SIS (MI6) sebagai sumber rahasia?”

Dan bagaimana Michael menjalani proses perekrutan yang sebenarnya?

“Adalah tugas petugas kami untuk berpikir: ‘Dengan kedok apa saya bisa mendekati individu ini? Apa cara terbaik untuk mengembangkan hubungan dengan mereka?’. Setiap pendekatan akan disesuaikan dengan agen tertentu, atau calon agen dan seiring waktu membujuk mereka untuk bekerja dengan SIS.” Motivasi mungkin termasuk kekecewaan dengan ideologi kekerasan al-Qaeda, keinginan untuk tinggal di Inggris, atau uang.

Dia mengakui pendekatan awal yang dilakukan untuk agen potensial adalah momen dari hati ke mulut. “Ketika Anda berada di pos terdepan berdebu di ruang semi-teratur, akan bertemu untuk pertama kalinya kontak dalam organisasi teroris yang Anda perantarai, itu menegangkan. Ada risiko yang terlibat dalam semua yang kami lakukan. Saya tidak’ Kami tidak berpikir kami akan melangkah jauh jika kami menghindari risiko. Kami harus melakukan apa yang kami bisa untuk menguranginya.”

Ada mitos bahwa untuk menjadi mata-mata modern Anda harus datang dari menara mimpi Oxbridge. Tapi itu jelas tidak benar. Shami, seorang petugas pengawasan MI5, mengira dia tidak pernah memiliki kesempatan untuk direkrut. Dia belum pernah ke universitas. “Pemahaman saya adalah bahwa Anda harus kelas atas, secara akademis cerdas dan laki-laki kulit putih pada umumnya. Saya hanya merasa saya tidak punya apa-apa untuk ditawarkan.” Namun demikian, dia melamar secara online melalui situs web MI5 dan yang mengejutkannya, setelah penilaian yang ketat, ditawari pekerjaan. Setelah wawancara terakhirnya, perekrutnya menjabat tangannya dan berkata “selamat”.

Meskipun Shami tidak mengenalinya, dia adalah tipe orang yang dicari MI5 untuk melakukan pengawasan yang selalu menjadi titik awal untuk menyelidiki sel tersangka teroris. Shami adalah orang yang bijaksana, cerdas, dan dapat dengan mudah berbaur dengan komunitas mana pun. Pengawasan, baik manusia maupun teknis, adalah landasan operasi rahasia yang mengarah pada keyakinan sel-sel Islam yang berencana membuat bom pupuk untuk menyerang London dan Tenggara Inggris, dan bahan peledak cair untuk menjatuhkan pesawat di atas Atlantik. .

Anonimitas adalah kunci cara Shami beroperasi.

“Anda terus-menerus menganalisis perilaku Anda sendiri dan juga perilaku orang lain. Pakaian yang Anda kenakan, cara Anda berjalan, dan cara Anda berbicara, semuanya merupakan faktor yang harus selalu Anda pikirkan. “Anda harus berbaur. Anda harus menjadi ‘Mr Grey’ bukan siapa-siapa, seseorang yang mungkin Anda lewati di jalan tetapi Anda akan lupa dalam sedetik.” Dia mengakui dia mendapat “buzz” dari itu dan mengatakan ketakutan terbesarnya adalah “kehilangan sedikit informasi penting yang akan menyebabkan hilangnya nyawa”. Kepuasan terbesarnya adalah “penangkapan individu yang kita lawan”.

Emma adalah seorang perwira intelijen yang bekerja di markas MI5 dengan orang-orang seperti Shami yang berada di lapangan. Seperti Shami, prasangkanya tentang MI5 sangat luas. “Saya pikir sebagian besar laki-laki, dan perempuan biasanya PA atau Miss Moneypenny dari James Bond.” Dia bekerja di tim investigasi terkait al-Qaeda dan tugasnya adalah menganalisis intelijen yang datang dari berbagai sumber teknis dan manusia yang berbeda dan dari lembaga mitra. “Ini benar-benar seperti menyusun jigsaw.” Seperti Shami, pengeboman London pada 7 Juli 2005 merupakan faktor pendorong yang kuat dalam keinginan Emma untuk bergabung dengan MI5.

Baca Juga : Prioritas Intelijen Keamanan Nasional

“Bagi saya, 7/7 adalah peringatan tentang betapa seriusnya masalah ekstremis Islam sebenarnya.” Ibu Emma khawatir ketika putrinya memberi tahu dia kabar bahwa dia akan bergabung dengan MI5. “Dia agak ngeri. Dia menonton Spooks dan reaksi awalnya adalah, ‘Ya ampun, kamu akan berakhir dengan kepalamu di penggorengan yang gemuk!'” reaksi terhadap episode awal di mana seorang anak muda petugas MI5 wanita disiksa dan kepalanya ditusukkan ke dalam panci berisi lemak mendidih. Emma tahu bahwa bagian penting dalam menyatukan “jigsaw” berasal dari sumber manusia atau agen yang direkrut dari dalam organisasi teroris yang dicurigai alur cerita standar film Hollywood.

“Mereka sering kali menjadi salah satu cara kita dapat mengajukan pertanyaan yang paling cerdas dan bernuansa.” Tetapi merekrut dan menjalankan agen dapat menimbulkan pertanyaan yang berpotensi mengancam jiwa, jika sumber yang ditangani ternyata adalah agen ganda. Serial Homeland Channel 4 saat ini didasarkan pada pertanyaan yang menarik itu. Pada kenyataannya juga, kemungkinan seperti itu selalu ada dan setiap tindakan pencegahan diambil untuk memastikan bahwa agen tersebut asli dan bukan tanaman. Michael melihat 007 sebagai fantasi murni. “Elemen kunci dari mitos James Bond adalah bahwa kami semacam organisasi paramiliter bukan itu masalahnya.”

Dan gagasan memiliki izin untuk membunuh?

“Tidak, kami tidak!” Anna, rekan MI6-nya di London membenarkan hal ini. “Jika James Bond benar-benar bekerja di MI6 hari ini, dia akan menghabiskan banyak waktu di belakang meja mengerjakan dokumen dan memastikan semuanya dibersihkan dan disahkan dengan benar. “Dia pasti tidak akan menjadi satu-satunya serigala di film-film itu.”

Fisikawan Rusia yang bekerja di universitas Belanda ditemukan sebagai mata-mata

Fisikawan Rusia yang bekerja di universitas Belanda ditemukan sebagai mata-mata – Dinas rahasia Belanda mengatakan Ivan Agafonov diidentifikasi setelah dia bertemu dengan seorang diplomat yang berada di bawah pengawasan di Jerman

Fisikawan Rusia yang bekerja di universitas Belanda ditemukan sebagai mata-mata

eyespymag – Seorang fisikawan Rusia yang bekerja pada pengembangan superkomputer di Universitas Teknologi Eindhoven (TUE) kehilangan pekerjaannya tahun lalu setelah ditemukan sebagai mata-mata yang memiliki koneksi ke dinas rahasia Rusia.

Setelah menerima peringatan dari perwira intelijen Belanda bahwa postdoc Ivan Agafonov memata-matai negara asalnya, universitas memutuskan kontraknya dan pemerintah mencabut visanya.

Baca Juga : Keinginan CIA mengerahkan banyak mata-mata ke seluruh dunia

Fisikawan itu membuka kedoknya karena seorang diplomat Rusia yang bertemu dengannya setiap bulan di sebuah kafe di Aachen – di sisi Jerman perbatasan Belanda – berada di bawah pengawasan dinas keamanan Jerman.

Kisah ini terungkap di media Belanda pada hari Selasa, memaksa universitas untuk mengeluarkan pernyataan singkat melalui situs webnya, mengatakan, “Pada Juli 2014, Badan Intelijen dan Keamanan Umum Belanda memberi tahu TUE melalui laporan resmi yang dipertahankan oleh peneliti ini. kontak dengan dinas intelijen Rusia. Kemudian diterbitkan di Staatscourant, surat kabar untuk pengumuman resmi dari pemerintah Belanda, bahwa izin tinggalnya dicabut.”

Sebagai tanggapan, TUE segera menangguhkan Agafonov dan TUE memutuskan kontraknya. Agafonov saat ini adalah kepala eksekutif di sebuah perusahaan olahraga yang berbasis di Moskow bernama trilife.ru, menurut profil LinkedIn -nya . Dia tidak tersedia untuk dimintai komentar.

Sebelum pindah ke Eindhoven pada 2013, Agafonov adalah peneliti tamu di Institut Max Planck untuk Ilmu Cahaya untuk periode antara 2009 dan 2011, melakukan penelitian tentang fisika kuantum dan nanofotonik. Dia juga bagian dari program pelatihan Marie Curie yang didanai Uni Eropa , yang bertujuan untuk menciptakan generasi baru ilmuwan informasi kuantum (Komisi Eropa juga dihubungi untuk memberikan komentar).

Dinas keamanan Belanda, AIVD, sementara itu telah melaporkan peningkatan dalam operasi intelijen Rusia di Belanda. “Pada tahun lalu, telah ditetapkan sekali lagi bahwa dinas intelijen Rusia menjalankan agen di Belanda dengan tujuan memperoleh informasi politik dan ilmiah. Agen juga dikerahkan untuk membeli teknologi militer dan semi-militer, dalam upaya yang disengaja untuk melanggar pembatasan ekspor,” bunyi sebuah bagian dalam laporan tahunan 2014-nya.

Ilmuwan komputer Rusia dipecat dari universitas Belanda karena memata-matai

Ivan Agafonov, yang bekerja pada komputasi kuantum, memiliki hubungan dengan dinas intelijen Rusia

Seorang ilmuwan komputer Rusia dipecat dari pekerjaannya di sebuah universitas di Belanda tahun lalu setelah petugas intelijen Belanda memperingatkan bahwa dia memata-matai negara asalnya. Ivan Agafonov, seorang postdoc di Universitas Teknologi Eindhoven (TUE) yang bekerja pada komputasi kuantum, kehilangan visa kerjanya pada waktu yang hampir bersamaan dan meninggalkan Belanda.

TUE mengkonfirmasi kasus tersebut dalam sebuah pernyataan hari ini setelah surat kabar Belanda de Volkskrant melaporkan berita tersebut pagi ini. Pernyataan itu mengatakan universitas diberitahu pada Juli 2014 bahwa Agafonov “mempertahankan kontak dengan dinas intelijen Rusia,” oleh Dinas Intelijen dan Keamanan Umum Belanda (AIVD).

AIVD tidak memberi tahu TUE untuk memecat Agafonov, kata Barend Pelgrim, juru bicara universitas, dan tidak membahas aktivitasnya secara rinci. “Pada dasarnya itu hanya mengatakan dia melakukan hal-hal yang tidak seharusnya dia lakukan dan berbahaya bagi keamanan nasional,” katanya. Dewan TUE segera menangguhkan Agafonov dan kemudian mengakhiri kontraknya, tambah Pelgrim.

Agafonov, 27, adalah “seorang ilmuwan muda yang sangat terkemuka,” kata Pelgrim. Dia adalah seorang rekan di Marie Curie Initial Training Network yang didanai Uni Eropa yang disebut Photonic Integrated Compound Quantum Encoding (PIQUE), dengan sebuah proyek yang disebut “Integrasi detektor dengan sumber dan sirkuit berbasis GaAs.”

Peneliti menulis di profil LinkedIn -nya bahwa di TUE dia “bertanggung jawab untuk melakukan dan mengatur eksperimen, mengoptimalkan desain struktur fotonik, pengadaan peralatan, penulisan makalah ilmiah, [dan memegang] klub jurnal.” Pengawas Agafonov di departemen fisika terapan, Andrea Fiore , menolak berkomentar.

Menurut de Volkskrant , perwira intelijen Belanda diberi tahu oleh rekan-rekan Jerman mereka, yang telah menemukan bahwa Agafonov memiliki pertemuan bulanan dengan seorang diplomat Rusia dari Bonn, Jerman. Selama pertemuan ini di sebuah kedai kopi di kota Aachen, Jerman, 75 menit berkendara dari Eindhoven Agafonov menerima uang, kata surat kabar itu. Tidak jelas informasi seperti apa yang diduga disampaikan Agafonov dan apa nilainya bagi pemerintah Rusia. “Itulah pertanyaan yang kami tanyakan pada diri kami juga,” kata Pelgrim.

Agafonov tidak menanggapi permintaan email untuk komentar dari Science Insider hari ini. “Saya bukan mata-mata,” de Volkskrant mengutip ucapannya. Dia mengatakan kepada surat kabar itu bahwa pembayaran yang dia terima adalah untuk apartemennya di Moskow, yang dia sewakan kepada teman-teman diplomatnya seharga €800 per bulan. Menurut akun LinkedIn-nya, Agafonov saat ini adalah CEO di sebuah perusahaan olahraga yang berbasis di Moskow bernama trilife.ru.

Laporan tahunan AIVD 2014 mencakup referensi untuk kasus ini . Disebutkan bahwa “[i]pada tahun lalu, telah ditetapkan sekali lagi bahwa dinas intelijen Rusia menjalankan agen di Belanda dengan tujuan memperoleh informasi politik dan ilmiah.” Mata-mata Rusia, kata laporan itu, “merusak posisi politik, militer, dan ekonomi kami dan posisi sekutu kami.”

Mata-mata terbaik di dunia

eyespymag – Para ahli sepakat bahwa wanita memiliki keuntungan menjadi agen rahasia terbaik dengan memberi mereka beberapa keuntungan berbeda dibandingkan pria.
Menjadi cerdas dalam kepribadian Anda dan situasi yang efisien sebagai audiens adalah beberapa manfaat ini.

Mata-mata terbaik di dunia


Mata-mata terbaik di dunia – Manfaat yang dikutip oleh Boom Bastis ini sebenarnya dimanfaatkan dengan baik oleh para wanita ini sebagai agen rahasia. Juga, ini adalah agen rahasia.

Elizabeth van Liu

Elizabeth Van Liu melayani Union Army selama Perang Saudara. Janda, yang tinggal di Richmond, Virginia, sangat mengancam perbudakan dan lebih jarang membebaskan budaknya. Tak hanya itu, ia juga menggunakan harta warisannya sebesar $10.000 untuk membeli dan melepaskan jenazah keluarganya. Dia berbagi data dengan pejabat serikat pekerja selama empat tahun untuk membantu tawanan perang. Beberapa bahkan menyebutnya intelijen federal, dan telah sangat sukses dalam perang. Menggunakan budak yang dibebaskan sebagai kurir, Van Liu mengirim data penting yang disekresikan oleh sepatu dan telur ke koalisi. Dia juga berpura-pura gila dan sering berbicara sendiri untuk menghindari rasa takut. Itu sebabnya dia disebut “pemukul pingpong gila” oleh tetangganya. Setelah itu, ia bertindak sebagai agen rahasia hingga akhir perang. Setelah perang berakhir, dia dibuang ke Richmond, di mana dia tinggal sampai akhir hayatnya.

2. Cecilel Empat

Lahir di Irlandia, Cecily Lefort pindah ke Prancis pada usia dini dan menjadi juru mudi kapal pesiar profesional. Namun, ketika Prancis diserang oleh massa Jerman pada tahun 1940, ia kemudian melarikan diri ke Inggris dan menjadi agen rahasia bernama “Alice.” Dia dikirim kembali ke Prancis bersama dua agen rahasia lainnya, Diana Rowden dan Noor Inayat Khan.
Lefort hanya bertugas sebagai penyelidik yang menyamar selama tiga bulan sebelum ditangkap karena mengunjungi sebuah rumah yang telah diperingatkan. Seorang tersangka Jerman menangkapnya dan dia diinterogasi secara brutal selama beberapa bulan. Lefor kemudian dikirim ke Barak Fokus Ravensbrück dan dieksekusi pada 1 Mei 1945, seperti semua agen rahasia lainnya yang ditangkap oleh Nazi.

3. Stephanie von Hohenlohe

Stephanie von Hohenlohe terkenal karena kecantikan dan kecerdasannya dalam banyak hal. Pada awal abad ke-20, ia menjalin hubungan dengan dua pangeran, Franz Salvator dari Tuscany dan Friedrich Franz von Hohenloevwaldenburg Schillingsfurst dari Austria. Dia dikhianati oleh Salvator, tetapi mampu mengkonfirmasi kepada Hohenlohe bahwa anak laki-laki itu adalah miliknya. Keduanya menikah dan Stephanie memenangkan gelar “gadis” bermartabat.
Sebagai seorang terkemuka, ia terkenal di kalangan elit Jerman dan berteman dengan pejabat negara seperti Adolf Hitler. Meskipun mengetahui bahwa Stephanie adalah setengah orang Ibrani, Hitler jatuh cinta padanya dan memecat pria itu ketika Stephanie terlibat dalam hubungannya. Dia menjadi agen rahasia Jerman di Eropa pada 1930-an dan mengirim catatan di antara admin partisan Nazi. Di akhir perang, von Hohenlohe melarikan diri ke Amerika Serikat dan ditangkap setelah serangan di Pearl Harbor. Di penjara, dia akhirnya berbagi bocoran tentang Hitler, yang digunakan untuk menganalisis bos Jerman. Pada tahun 1945 “gadis Nazi” ini akhirnya diampuni dan dia kembali ke Jerman.

4. Sarah Aaronson

Sarah lahir di tempat yang sekarang disebut Israel, tetapi wilayah itu pernah berada di bawah kendali Kekaisaran Ottoman. Dia tinggal di daerah ini sampai akhir hayatnya, kecuali ketika dia pergi ke Istanbul untuk waktu yang singkat. Ketika dia kembali dari sana, dia melihat sesuatu yang akan mengubah hidupnya selamanya. Orang Turki mengikat dan membakar lebih dari 5.000 orang Armenia ke piramida berduri. Kemudian, adiknya Aaron membujuknya untuk bergabung dengan Lingkaran Dinas Rahasia Nirihebrai.
Selama hampir dua tahun, Aaronson dan beberapa agen rahasia lainnya membantu pasukan Inggris melawan Turki. Itu juga kesimpulan yang berakhir dengan kepergiannya. Dia ditangkap oleh pasukan Turki pada 1 Oktober 1917 dan disiksa secara brutal. Tetap saja, dia tidak punya waktu untuk berkencan atau mengungkapkan. Dia akhirnya menyerah pada kesengsaraan dan khawatir bahwa dia mungkin menjebak agen rahasia lainnya, jadi dia memutuskan untuk bunuh diri dengan palu penyelundup.

Baca Juga : Badan Intelijen Terkuat Di Dunia

5. Velvalee Dickinson

Dikenal sebagai “wanita boneka” oleh toko boneka dan kolektor barang antik, wanita itu juga bertindak sebagai agen, mengirimkan data rahasia tentang kapal Friends Gang ke Jepang. Dia sering muncul di Konsulat Jepang dan mengirim pesan tanda yang sangat spesifik kepada Senorainez Lopez de Marinari di Buenos Aires, Argentina. Petunjuk rapuh dibuat oleh seorang rekan yang menyimpulkan bahwa Dickinson mudah ditangkap.
FBI mencurigai bahwa pesan yang gagal dikirim ke Amerika Serikat dan dikembalikan. Setelah mencoba melacaknya, pesan tersebut ternyata adalah pergerakan kapal angkatan laut sindikasi Amerika. FBI kemudian dapat menangkapnya dan membuat pernyataan bonus $ 13.000 yang dapat ditelusuri kembali ke administrator Jepang. Khawatir dituduh spionase, Dickinson mengungkapkan semua yang dia ketahui dan merinci operasi yang telah dia jalani. Bahkan, Dickinson mendapatkan data dari penduduk setempat sebelum membagikan data tersebut ke Argentina. Namun, pesan Dickinson dengan mudah disadap karena informasi kontaknya di Argentina jelas ditemukan dan temannya tidak bisa melihatnya. Dickinson dijatuhi hukuman tujuh tahun penjara dan menghilang dari publik segera setelah dia dibebaskan.