Kasus Mata-mata Umum yang Dirilis Saat China Merayakan Hari Pendidikan Keamanan Nasional ke-7, Menekankan Keamanan Digital dan Dunia Maya

Kasus Mata-mata Umum yang Dirilis Saat China Merayakan Hari Pendidikan Keamanan Nasional ke-7, Menekankan Keamanan Digital dan Dunia Maya

eyespymag – Jumat menandai Hari Pendidikan Keamanan Nasional ke-7 di Tiongkok. Saat melakukan kegiatan pendidikan, otoritas keamanan merilis beberapa kasus pada hari Jumat, dengan penekanan pada tantangan keamanan di bidang non-tradisional, terutama keamanan digital dan cyber.

Kasus Mata-mata Umum yang Dirilis Saat China Merayakan Hari Pendidikan Keamanan Nasional ke-7, Menekankan Keamanan Digital dan Dunia Maya – Kegiatan pendidikan keamanan nasional tahun ini juga menyoroti pentingnya meningkatkan kesadaran keamanan nasional di seluruh masyarakat. Kedengarannya seperti itu tidak menjadi perhatian kita, tetapi sebenarnya itu relevan untuk semua orang. Beberapa teknik mata-mata dalam film mungkin tersembunyi di sekitar kita, kata analis, mencatat bahwa foto, komentar, dan grup bincang-bincang online, atau tawaran gratis semuanya bisa menjadi jebakan.

Kasus Mata-mata Umum yang Dirilis Saat China Merayakan Hari Pendidikan Keamanan Nasional ke-7, Menekankan Keamanan Digital dan Dunia Maya

Dalam sebuah kasus yang diungkap oleh otoritas keamanan nasional di Provinsi Guangdong China Selatan baru-baru ini, seorang sopir taksi menjadi petunjuk untuk menunjukkan sebuah kelompok propaganda anti China. Pada April 2021, seorang penumpang di Guangzhou melaporkan seorang sopir taksi ke polisi, mengatakan bahwa pengemudi itu menjual “informasi orang dalam” kepadanya, dan menyiarkan audio propaganda kultus, yang berisi “pernyataan reaksioner yang mengancam keamanan politik negara.”

Setelah penyelidikan, polisi kemudian menggali kelompok propaganda sekte WeChat yang didirikan oleh seorang tokoh anti-China bermarga Qian yang tinggal di luar negeri. Polisi mengatakan bahwa Qian sering merilis program buatan sendiri yang mengomentari urusan terkini dan mempromosikan kegiatan aliran sesat. Qian juga mendorong anggota untuk terus-menerus membujuk orang untuk bergabung dengan grup, kebanyakan menggunakan uang. Dalam kasus lain yang terjadi pada Juni 2021, seorang warga Guangzhou bermarga Xu mengambil perangkat elektronik yang mencurigakan ketika dia sedang memancing bersama teman-temannya di sebuah karang di Laut Cina Selatan. Perangkat tersebut, dengan tanda asing di bagian luar, kemudian ditemukan memiliki peralatan transmisi informasi di dalamnya.

Otoritas keamanan nasional Guangdong mengkonfirmasi setelah pemeriksaan bahwa peralatan khusus digunakan secara ilegal oleh negara lain untuk mengumpulkan dan mengirim sinyal di perairan dalam wilayah China, yang dapat membahayakan keamanan teritorial dan maritim China. Pada Agustus 2021, dua pejabat dari sebuah desa dekat pangkalan militer di Shanwei, Guangdong, melihat dua pria mencurigakan telah memotret papan buletin komite desa. Kedua pria itu mengatakan bahwa mereka dipercayakan oleh pelanggan tetapi mereka tidak jelas tentang klien.

Baca Juga : Sejarah Mata-Mata AS Lebih Tua Dari Bangsa Itu Sendiri

Setelah diperiksa, polisi menemukan bahwa salah satu tersangka masuk dalam daftar orang yang dicari oleh organ keamanan negara. Dan dia kemudian ditangkap karena dicurigai menjadi mata-mata untuk pemerintah asing dan secara ilegal memberikan rahasia negara. Kedua pejabat desa mengatakan kepada media bahwa mereka sering mengingatkan penduduk desa untuk tidak mengambil foto pelatihan militer, karena setiap orang bertanggung jawab untuk menjaga keamanan nasional.

Otoritas keamanan nasional China juga memberikan beberapa contoh serangan siber oleh badan intelijen luar negeri yang dimaksudkan untuk mengendalikan infrastruktur digital vital China. Mereka mengatakan, sejak 2020, mereka memperhatikan bahwa jaringan domestik dan sistem informasi milik beberapa operator telekomunikasi dan maskapai China menyaksikan insiden abnormal termasuk login yang tidak sah dan kebocoran data, yang mereka duga mungkin terkait dengan serangan siber.

Pihak berwenang melakukan penyelidikan dan menemukan bahwa program Kuda Troya telah ditanamkan ke dalam sistem inti unit ini. Beberapa data yang diekstraksi telah dikirim dari luar negeri. Di bidang spionase, sebuah kasus dari tahun 2016 diangkat lagi oleh Kantor Berita Xinhua pada hari Jumat. Pada tahun 2016, seorang penduduk Zhanjiang bermarga Zheng menerima email dari perusahaan data maritim luar negeri. Perusahaan mengklaim bahwa mereka dapat menyediakan satu set peralatan stasiun pangkalan AIS senilai beberapa ribu yuan secara gratis. Dengan hanya perakitan dan pemasangan sederhana di rumah, peralatan tersebut dapat membantu Zheng mendapatkan akun untuk mendapatkan dinamika kapal di seluruh dunia.

Selama lebih dari empat tahun, stasiun pangkalan yang didirikan di rumah Zheng, yang berjarak kurang dari 3 kilometer dari pelabuhan militer, mengirimkan sejumlah besar data ke luar negeri. Tapi Zheng tidak tahu. Otoritas keamanan telah memverifikasi bahwa perusahaan luar negeri telah secara ekstensif merekrut “kontributor data” seperti Zheng di pelabuhan pesisir China untuk mendirikan stasiun pangkalan dan mengumpulkan informasi tentang sejumlah besar kapal negara itu.

Analis memperingatkan bahwa banyak orang mungkin merasa bahwa infiltrasi politik, perpecahan dan subversi, dan pencurian intelijen hanyalah sesuatu yang hanya terjadi di TV, tetapi mungkin terjadi di sekitar kita setiap hari. Masing-masing dari kita adalah garis pertahanan untuk keamanan nasional, dan lingkungan nasional yang aman dan stabil membutuhkan upaya bersama kita, kata Xinhua.