Sejarah Mata-Mata AS Lebih Tua Dari Bangsa Itu Sendiri

Sejarah Mata-Mata AS Lebih Tua Dari Bangsa Itu Sendiri

eyespymag – Leandro Aragoncillo, mantan ajudan wakil presiden yang dituduh membocorkan intelijen AS kepada politisi oposisi Filipina, mungkin merupakan kasus terbaru dari dugaan mata-mata di Gedung Putih, tapi dia bukan yang pertama.

Sejarah Mata-Mata AS Lebih Tua Dari Bangsa Itu Sendiri – “Anda memiliki contoh lain di mana orang lain telah membocorkan dari Gedung Putih, serta lembaga lain,” kata Peter Earnest, veteran 36 tahun CIA dan direktur eksekutif pendiri Museum Mata-Mata Internasional di Washington. Sejarah mata-mata untuk dan melawan Amerika Serikat dimulai sebelum negara itu didirikan. Dan sejarah itu mungkin tidak jelas: Sampai hari ini, semua yang diketahui dari beberapa mata-mata hanyalah nama sandi mereka. Beberapa meragukan kesalahan mata-mata yang dihukum. Dan beberapa tokoh sejarah yang tidak pernah menghadapi tuduhan spionase sekarang secara luas dianggap sebagai tahi lalat.

Sejarah Mata-Mata AS Lebih Tua Dari Bangsa Itu Sendiri

Beberapa dari mata-mata yang diduga termasuk mantan pejabat dengan akses Gedung Putih. Misalnya, kata Earnest, intelijen AS dan Soviet yang baru saja dideklasifikasi mendukung tuduhan lama bahwa Alger Hiss, bagian dari delegasi presiden ke konferensi Yalta yang membagi Eropa setelah Perang Dunia II, dan Lauchlin Currie, pejabat lama pemerintah AS dan ajudan Presiden Franklin D. Roosevelt, adalah mata-mata Soviet pada 1930-an dan 1940-an.

Baru-baru ini, pada tahun 1997, FBI dikatakan sedang mencari agen Israel yang diidentifikasi hanya dengan nama kode “Mega” dalam komunikasi yang didekripsi yang menunjukkan bahwa dia telah menembus Gedung Putih Clinton. Baik Hiss maupun Currie tidak dihukum karena spionase. Keduanya mempertahankan kepolosan mereka, dan terus memiliki pembela bahkan setelah kematian mereka pada 1990-an.

Hiss, meskipun dituduh memata-matai selama persidangan yang dipublikasikan di akhir 1940-an, akhirnya dihukum karena sumpah palsu. Banyak bukti terhadap Currie tetap rahasia selama hidupnya, mungkin alasan dia tidak pernah diadili. Tetapi penduduk asli Kanada, warga negara AS yang dinaturalisasi, diblokir untuk masuk kembali ke Amerika Serikat pada 1950-an. Dia pindah ke Kolombia, akhirnya mendapatkan kewarganegaraan di sana dan menjadi penasihat ekonomi pemerintah yang terkenal.

Frederick Wettering, seorang veteran CIA 35 tahun, sekarang pensiun dan mengajar kursus tentang sejarah spionase di Lake-Sumter Community College di Florida, mengatakan bahwa para turncoat secara historis cenderung menjadi sukarelawan sebagai mata-mata, daripada direkrut dan mereka telah menunjukkan berbagai motif. “Akronim yang saya gunakan adalah MIRE,” kata Wettering. “Uang, ideologi, balas dendam, dan ego adalah alasan utama mereka melakukan itu.”

Pembalik Perang Revolusi Benedict Arnold — yang direkrut dari Inggris, bukan sukarelawan mungkin telah berganti pihak sebagai balas dendam atas penghinaan profesional atau bantuan dari masalah keuangan. Beberapa mata-mata di tahun 1930-an dan 1940-an secara sukarela menjadi mata-mata untuk Uni Soviet karena ideologi.

Mata-mata yang lebih baru tampaknya telah melakukannya untuk uang: John A. Walker dan Aldrich Ames, mata-mata untuk Soviet yang mengaku bersalah pada tahun 1985 dan 1994, masing-masing, “melakukannya semata-mata untuk uang,” kata Wettering. Robert Hanssen, seorang agen FBI yang dijatuhi hukuman pada tahun 2002, selama beberapa dekade menjadi mata-mata yang dibayar tinggi untuk Soviet dan kemudian Rusia.

Para pejabat mengatakan kepada ABC News bahwa mantan Presiden Filipina Joseph Estrada dan para pembantunya menggunakan sejumlah kecil uang dan meminta kesetiaan etnis untuk merekrut Aragoncillo, 46, seorang analis FBI keturunan Filipina-Amerika dan mantan pembantu Gedung Putih untuk wakil presiden Al Gore dan Dick Cheney. Aragoncillo dikatakan memiliki hutang setengah juta dolar.

Aragoncillo diduga mencuri intelijen AS yang sensitif tentang politisi dari Filipina termasuk Presiden saat ini Gloria Macapagal Arroyo. Dia mungkin telah mengirim e-mail informasi yang dicuri kepada seorang tersangka pawang Filipina, yang telah mengaku tidak bersalah setelah didakwa atas tuduhan konspirasi dan bertindak sebagai agen asing yang tidak terdaftar. Beberapa materi yang dipermasalahkan tampaknya telah berakhir di tangan politisi oposisi di Filipina, termasuk Estrada.

Kebetulan, Aragoncillo bukanlah orang Amerika pertama yang dituduh menjadi mata-mata untuk orang Filipina. Michael Allen, seorang operator radio Angkatan Laut, dihukum karena membocorkan intelijen kepada pemerintah Filipina pada tahun 1987. Pada awal 1990-an, Joseph Garfield Brown, seorang instruktur seni bela diri, dan Virginia Jean Baynes, seorang sekretaris CIA, mengaku bersalah karena membocorkan.

Sejarah mata-mata Amerika kembali setidaknya sejauh George Washington, yang dianggap oleh banyak orang sebagai mata-mata modern pertama Amerika. “Washington menyukai operasi intelijen dan menjalankan salah satu jaringan mata-mata paling sukses dalam sejarah Amerika yang disebut Culper Ring,” kata Wettering.

Baca Juga : Bagaimana Orang Biasa Diyakinkan Untuk Menjadi Mata-mata

Culper Ring beroperasi terutama di New York City yang diduduki Inggris dan daerah sekitarnya, dan menggunakan teknik mata-mata modern seperti dead drop, kode, alias, agen berbayar, dan sinyal. Seorang agen dikatakan telah menggantung cucian berkode warna di Long Island New York yang dapat dilihat dan ditafsirkan dengan teleskop dari seluruh Long Island Sound di Connecticut.

Pada satu titik, Culper Ring mengarahkan Washington pada rencana serangan Inggris dari New York terhadap kapal-kapal Prancis di lepas Rhode Island. Tip itu membuat Washington menggertak invasinya sendiri ke New York dari selatan sebagai pengalih perhatian, dan Inggris membalas serangan mereka. Banyak yang menganggap Culper Ring lebih penting untuk sejarah mata-mata Perang Revolusi daripada tokoh mata-mata yang lebih terkenal seperti Arnold dan Nathan Hale.

“Pada tahun 1984, saya bekerja untuk [direktur CIA saat itu] Bill Casey sebagai petugas intelijen nasional di Afrika,” kata Wettering. “Tepat di depan markas CIA, ada patung Nathan Hale, dan Casey ingin menggantinya dengan patung Robert Townsend. Robert Townsend adalah salah satu mata-mata Washington yang paling sukses di New York City.… Namanya tidak keluar selama 200 tahun, dan dia tidak tertangkap. Hale tertangkap.”

Mata-mata membumbui sejarah Amerika setelah Perang Revolusi, khususnya selama Perang Saudara, periode lain dari loyalitas Amerika yang terbagi. Tetapi para ahli mata-mata melihat kembali metode pada era tersebut sebagai metode yang kurang modern dan efektif dibandingkan dengan metode di Washington. Perang Dingin memicu kebangkitan intelijen Amerika, tetapi tidak sebelum orang asing menembus pemerintah AS. Meskipun Uni Soviet adalah sekutu AS dalam Perang Dunia II, catatan menunjukkan bahwa mereka telah menyusup ke pemerintah dan industri Amerika dengan agen rahasia jauh lebih awal.

Bukti termasuk catatan dari proyek pemecahan kode yang dikenal sebagai Venona, di mana Amerika Serikat diam-diam mencegat dan mendekripsi komunikasi Soviet pada 1940-an. Ketika catatan-catatan itu dideklasifikasi dan dipelajari oleh para sejarawan mulai tahun 1995, catatan-catatan itu tampaknya menambah bukti terhadap Hiss, Currie, Julius Rosenberg dan lusinan pejabat dan ilmuwan Amerika lainnya. “Soviet telah cukup menyeluruh menembus pemerintah AS pada periode empat puluhan,” kata Earnest, pendiri museum mata-mata yang juga menghabiskan 36 tahun di CIA, sebagian besar dalam operasi rahasia.

“Ketika Sekretaris [Perbendaharaan] Morganthau akan datang di pagi hari, biasanya dua atau tiga orang di kantornya adalah agen Soviet,” tambah Earnest. “Jumlah mata-mata yang kami miliki di Uni Soviet adalah nol besar.” Setelah Perang Dunia II dan Venona, Amerika Serikat menjadi lebih agresif dalam menempatkan dan menemukan mata-mata. Ada upaya pemecahan kode dalam Perang Dunia I, dan FBI dibentuk pada awal abad ini, tetapi Perang Dunia II melihat pembentukan Kantor Layanan Strategis, atau OSS pendahulu CIA, didirikan pada tahun 1947.

Jatuhnya Uni Soviet tidak mengakhiri pertempuran mata-mata. Karena keunggulan Amerika, meskipun teman-teman Amerika mungkin menyangkalnya, bahkan negara dan entitas yang tidak bermusuhan mungkin termasuk pejabat Filipina yang diduga mendapatkan informasi dari Aragoncillo ingin tahu apa yang diketahui Amerika. Misalnya, pada saat penyelidikan “Mega” tahun 1997, seorang diplomat Israel mengatakan kepada Sunday Times of London bahwa cerita itu “tidak berdasar” karena, “Israel tidak terlibat dalam segala jenis spionase atau mencoba untuk mendapatkan intelijen atau mencoba untuk mendapatkan intelijen dari Amerika Serikat.”

Namun, fakta menunjukkan bahwa mereka telah memata-matai kita. Larry Franklin, mantan analis Pentagon, mengaku bersalah tahun ini karena menyebarkan informasi rahasia ke Israel melalui pihak ketiga. Dan pada tahun 1986, Jonathan Pollard, seorang analis intelijen angkatan laut sipil, telah mengaku bersalah menjadi mata-mata untuk Israel. “Ini seperti bermain poker,” kata Earnest. “Setiap negara bagian lain di dunia ingin tahu apa yang Anda miliki di tangan Anda.” Selain menangkis ancaman dari negara sahabat, Amerika Serikat kini harus mengerahkan agen intelijen dalam perang ideologis baru. Tapi itu berbeda dari Perang Dingin.

“Kami jelas berurusan dengan penyebaran elemen yang entah bagaimana terkait dengan ide-ide fundamentalis Islam dan secara longgar terkait dengan Osama bin Laden,” kata Earnest. “Anda berurusan dengan entitas non-negara. Ketika melihat Uni Soviet, jauh lebih mudah untuk memahami Uni Soviet. Anda memiliki target.” Jadi apa yang harus dilakukan sekarang dalam perjuangan yang lebih ambigu? “Itu pertanyaan yang sangat bagus,” kata Earnest. “Di mana Anda mengerahkan pasukan [intelijen] Anda?”