Kasus Mata-mata Umum yang Dirilis Saat China Merayakan Hari Pendidikan Keamanan Nasional ke-7, Menekankan Keamanan Digital dan Dunia Maya

eyespymag – Jumat menandai Hari Pendidikan Keamanan Nasional ke-7 di Tiongkok. Saat melakukan kegiatan pendidikan, otoritas keamanan merilis beberapa kasus pada hari Jumat, dengan penekanan pada tantangan keamanan di bidang non-tradisional, terutama keamanan digital dan cyber.

Kasus Mata-mata Umum yang Dirilis Saat China Merayakan Hari Pendidikan Keamanan Nasional ke-7, Menekankan Keamanan Digital dan Dunia Maya – Kegiatan pendidikan keamanan nasional tahun ini juga menyoroti pentingnya meningkatkan kesadaran keamanan nasional di seluruh masyarakat. Kedengarannya seperti itu tidak menjadi perhatian kita, tetapi sebenarnya itu relevan untuk semua orang. Beberapa teknik mata-mata dalam film mungkin tersembunyi di sekitar kita, kata analis, mencatat bahwa foto, komentar, dan grup bincang-bincang online, atau tawaran gratis semuanya bisa menjadi jebakan.

Kasus Mata-mata Umum yang Dirilis Saat China Merayakan Hari Pendidikan Keamanan Nasional ke-7, Menekankan Keamanan Digital dan Dunia Maya

Dalam sebuah kasus yang diungkap oleh otoritas keamanan nasional di Provinsi Guangdong China Selatan baru-baru ini, seorang sopir taksi menjadi petunjuk untuk menunjukkan sebuah kelompok propaganda anti China. Pada April 2021, seorang penumpang di Guangzhou melaporkan seorang sopir taksi ke polisi, mengatakan bahwa pengemudi itu menjual “informasi orang dalam” kepadanya, dan menyiarkan audio propaganda kultus, yang berisi “pernyataan reaksioner yang mengancam keamanan politik negara.”

Setelah penyelidikan, polisi kemudian menggali kelompok propaganda sekte WeChat yang didirikan oleh seorang tokoh anti-China bermarga Qian yang tinggal di luar negeri. Polisi mengatakan bahwa Qian sering merilis program buatan sendiri yang mengomentari urusan terkini dan mempromosikan kegiatan aliran sesat. Qian juga mendorong anggota untuk terus-menerus membujuk orang untuk bergabung dengan grup, kebanyakan menggunakan uang. Dalam kasus lain yang terjadi pada Juni 2021, seorang warga Guangzhou bermarga Xu mengambil perangkat elektronik yang mencurigakan ketika dia sedang memancing bersama teman-temannya di sebuah karang di Laut Cina Selatan. Perangkat tersebut, dengan tanda asing di bagian luar, kemudian ditemukan memiliki peralatan transmisi informasi di dalamnya.

Otoritas keamanan nasional Guangdong mengkonfirmasi setelah pemeriksaan bahwa peralatan khusus digunakan secara ilegal oleh negara lain untuk mengumpulkan dan mengirim sinyal di perairan dalam wilayah China, yang dapat membahayakan keamanan teritorial dan maritim China. Pada Agustus 2021, dua pejabat dari sebuah desa dekat pangkalan militer di Shanwei, Guangdong, melihat dua pria mencurigakan telah memotret papan buletin komite desa. Kedua pria itu mengatakan bahwa mereka dipercayakan oleh pelanggan tetapi mereka tidak jelas tentang klien.

Baca Juga : Sejarah Mata-Mata AS Lebih Tua Dari Bangsa Itu Sendiri

Setelah diperiksa, polisi menemukan bahwa salah satu tersangka masuk dalam daftar orang yang dicari oleh organ keamanan negara. Dan dia kemudian ditangkap karena dicurigai menjadi mata-mata untuk pemerintah asing dan secara ilegal memberikan rahasia negara. Kedua pejabat desa mengatakan kepada media bahwa mereka sering mengingatkan penduduk desa untuk tidak mengambil foto pelatihan militer, karena setiap orang bertanggung jawab untuk menjaga keamanan nasional.

Otoritas keamanan nasional China juga memberikan beberapa contoh serangan siber oleh badan intelijen luar negeri yang dimaksudkan untuk mengendalikan infrastruktur digital vital China. Mereka mengatakan, sejak 2020, mereka memperhatikan bahwa jaringan domestik dan sistem informasi milik beberapa operator telekomunikasi dan maskapai China menyaksikan insiden abnormal termasuk login yang tidak sah dan kebocoran data, yang mereka duga mungkin terkait dengan serangan siber.

Pihak berwenang melakukan penyelidikan dan menemukan bahwa program Kuda Troya telah ditanamkan ke dalam sistem inti unit ini. Beberapa data yang diekstraksi telah dikirim dari luar negeri. Di bidang spionase, sebuah kasus dari tahun 2016 diangkat lagi oleh Kantor Berita Xinhua pada hari Jumat. Pada tahun 2016, seorang penduduk Zhanjiang bermarga Zheng menerima email dari perusahaan data maritim luar negeri. Perusahaan mengklaim bahwa mereka dapat menyediakan satu set peralatan stasiun pangkalan AIS senilai beberapa ribu yuan secara gratis. Dengan hanya perakitan dan pemasangan sederhana di rumah, peralatan tersebut dapat membantu Zheng mendapatkan akun untuk mendapatkan dinamika kapal di seluruh dunia.

Selama lebih dari empat tahun, stasiun pangkalan yang didirikan di rumah Zheng, yang berjarak kurang dari 3 kilometer dari pelabuhan militer, mengirimkan sejumlah besar data ke luar negeri. Tapi Zheng tidak tahu. Otoritas keamanan telah memverifikasi bahwa perusahaan luar negeri telah secara ekstensif merekrut “kontributor data” seperti Zheng di pelabuhan pesisir China untuk mendirikan stasiun pangkalan dan mengumpulkan informasi tentang sejumlah besar kapal negara itu.

Analis memperingatkan bahwa banyak orang mungkin merasa bahwa infiltrasi politik, perpecahan dan subversi, dan pencurian intelijen hanyalah sesuatu yang hanya terjadi di TV, tetapi mungkin terjadi di sekitar kita setiap hari. Masing-masing dari kita adalah garis pertahanan untuk keamanan nasional, dan lingkungan nasional yang aman dan stabil membutuhkan upaya bersama kita, kata Xinhua.

Sejarah Mata-Mata AS Lebih Tua Dari Bangsa Itu Sendiri

eyespymag – Leandro Aragoncillo, mantan ajudan wakil presiden yang dituduh membocorkan intelijen AS kepada politisi oposisi Filipina, mungkin merupakan kasus terbaru dari dugaan mata-mata di Gedung Putih, tapi dia bukan yang pertama.

Sejarah Mata-Mata AS Lebih Tua Dari Bangsa Itu Sendiri – “Anda memiliki contoh lain di mana orang lain telah membocorkan dari Gedung Putih, serta lembaga lain,” kata Peter Earnest, veteran 36 tahun CIA dan direktur eksekutif pendiri Museum Mata-Mata Internasional di Washington. Sejarah mata-mata untuk dan melawan Amerika Serikat dimulai sebelum negara itu didirikan. Dan sejarah itu mungkin tidak jelas: Sampai hari ini, semua yang diketahui dari beberapa mata-mata hanyalah nama sandi mereka. Beberapa meragukan kesalahan mata-mata yang dihukum. Dan beberapa tokoh sejarah yang tidak pernah menghadapi tuduhan spionase sekarang secara luas dianggap sebagai tahi lalat.

Sejarah Mata-Mata AS Lebih Tua Dari Bangsa Itu Sendiri

Beberapa dari mata-mata yang diduga termasuk mantan pejabat dengan akses Gedung Putih. Misalnya, kata Earnest, intelijen AS dan Soviet yang baru saja dideklasifikasi mendukung tuduhan lama bahwa Alger Hiss, bagian dari delegasi presiden ke konferensi Yalta yang membagi Eropa setelah Perang Dunia II, dan Lauchlin Currie, pejabat lama pemerintah AS dan ajudan Presiden Franklin D. Roosevelt, adalah mata-mata Soviet pada 1930-an dan 1940-an.

Baru-baru ini, pada tahun 1997, FBI dikatakan sedang mencari agen Israel yang diidentifikasi hanya dengan nama kode “Mega” dalam komunikasi yang didekripsi yang menunjukkan bahwa dia telah menembus Gedung Putih Clinton. Baik Hiss maupun Currie tidak dihukum karena spionase. Keduanya mempertahankan kepolosan mereka, dan terus memiliki pembela bahkan setelah kematian mereka pada 1990-an.

Hiss, meskipun dituduh memata-matai selama persidangan yang dipublikasikan di akhir 1940-an, akhirnya dihukum karena sumpah palsu. Banyak bukti terhadap Currie tetap rahasia selama hidupnya, mungkin alasan dia tidak pernah diadili. Tetapi penduduk asli Kanada, warga negara AS yang dinaturalisasi, diblokir untuk masuk kembali ke Amerika Serikat pada 1950-an. Dia pindah ke Kolombia, akhirnya mendapatkan kewarganegaraan di sana dan menjadi penasihat ekonomi pemerintah yang terkenal.

Frederick Wettering, seorang veteran CIA 35 tahun, sekarang pensiun dan mengajar kursus tentang sejarah spionase di Lake-Sumter Community College di Florida, mengatakan bahwa para turncoat secara historis cenderung menjadi sukarelawan sebagai mata-mata, daripada direkrut dan mereka telah menunjukkan berbagai motif. “Akronim yang saya gunakan adalah MIRE,” kata Wettering. “Uang, ideologi, balas dendam, dan ego adalah alasan utama mereka melakukan itu.”

Pembalik Perang Revolusi Benedict Arnold — yang direkrut dari Inggris, bukan sukarelawan mungkin telah berganti pihak sebagai balas dendam atas penghinaan profesional atau bantuan dari masalah keuangan. Beberapa mata-mata di tahun 1930-an dan 1940-an secara sukarela menjadi mata-mata untuk Uni Soviet karena ideologi.

Mata-mata yang lebih baru tampaknya telah melakukannya untuk uang: John A. Walker dan Aldrich Ames, mata-mata untuk Soviet yang mengaku bersalah pada tahun 1985 dan 1994, masing-masing, “melakukannya semata-mata untuk uang,” kata Wettering. Robert Hanssen, seorang agen FBI yang dijatuhi hukuman pada tahun 2002, selama beberapa dekade menjadi mata-mata yang dibayar tinggi untuk Soviet dan kemudian Rusia.

Para pejabat mengatakan kepada ABC News bahwa mantan Presiden Filipina Joseph Estrada dan para pembantunya menggunakan sejumlah kecil uang dan meminta kesetiaan etnis untuk merekrut Aragoncillo, 46, seorang analis FBI keturunan Filipina-Amerika dan mantan pembantu Gedung Putih untuk wakil presiden Al Gore dan Dick Cheney. Aragoncillo dikatakan memiliki hutang setengah juta dolar.

Aragoncillo diduga mencuri intelijen AS yang sensitif tentang politisi dari Filipina termasuk Presiden saat ini Gloria Macapagal Arroyo. Dia mungkin telah mengirim e-mail informasi yang dicuri kepada seorang tersangka pawang Filipina, yang telah mengaku tidak bersalah setelah didakwa atas tuduhan konspirasi dan bertindak sebagai agen asing yang tidak terdaftar. Beberapa materi yang dipermasalahkan tampaknya telah berakhir di tangan politisi oposisi di Filipina, termasuk Estrada.

Kebetulan, Aragoncillo bukanlah orang Amerika pertama yang dituduh menjadi mata-mata untuk orang Filipina. Michael Allen, seorang operator radio Angkatan Laut, dihukum karena membocorkan intelijen kepada pemerintah Filipina pada tahun 1987. Pada awal 1990-an, Joseph Garfield Brown, seorang instruktur seni bela diri, dan Virginia Jean Baynes, seorang sekretaris CIA, mengaku bersalah karena membocorkan.

Sejarah mata-mata Amerika kembali setidaknya sejauh George Washington, yang dianggap oleh banyak orang sebagai mata-mata modern pertama Amerika. “Washington menyukai operasi intelijen dan menjalankan salah satu jaringan mata-mata paling sukses dalam sejarah Amerika yang disebut Culper Ring,” kata Wettering.

Baca Juga : Bagaimana Orang Biasa Diyakinkan Untuk Menjadi Mata-mata

Culper Ring beroperasi terutama di New York City yang diduduki Inggris dan daerah sekitarnya, dan menggunakan teknik mata-mata modern seperti dead drop, kode, alias, agen berbayar, dan sinyal. Seorang agen dikatakan telah menggantung cucian berkode warna di Long Island New York yang dapat dilihat dan ditafsirkan dengan teleskop dari seluruh Long Island Sound di Connecticut.

Pada satu titik, Culper Ring mengarahkan Washington pada rencana serangan Inggris dari New York terhadap kapal-kapal Prancis di lepas Rhode Island. Tip itu membuat Washington menggertak invasinya sendiri ke New York dari selatan sebagai pengalih perhatian, dan Inggris membalas serangan mereka. Banyak yang menganggap Culper Ring lebih penting untuk sejarah mata-mata Perang Revolusi daripada tokoh mata-mata yang lebih terkenal seperti Arnold dan Nathan Hale.

“Pada tahun 1984, saya bekerja untuk [direktur CIA saat itu] Bill Casey sebagai petugas intelijen nasional di Afrika,” kata Wettering. “Tepat di depan markas CIA, ada patung Nathan Hale, dan Casey ingin menggantinya dengan patung Robert Townsend. Robert Townsend adalah salah satu mata-mata Washington yang paling sukses di New York City.… Namanya tidak keluar selama 200 tahun, dan dia tidak tertangkap. Hale tertangkap.”

Mata-mata membumbui sejarah Amerika setelah Perang Revolusi, khususnya selama Perang Saudara, periode lain dari loyalitas Amerika yang terbagi. Tetapi para ahli mata-mata melihat kembali metode pada era tersebut sebagai metode yang kurang modern dan efektif dibandingkan dengan metode di Washington. Perang Dingin memicu kebangkitan intelijen Amerika, tetapi tidak sebelum orang asing menembus pemerintah AS. Meskipun Uni Soviet adalah sekutu AS dalam Perang Dunia II, catatan menunjukkan bahwa mereka telah menyusup ke pemerintah dan industri Amerika dengan agen rahasia jauh lebih awal.

Bukti termasuk catatan dari proyek pemecahan kode yang dikenal sebagai Venona, di mana Amerika Serikat diam-diam mencegat dan mendekripsi komunikasi Soviet pada 1940-an. Ketika catatan-catatan itu dideklasifikasi dan dipelajari oleh para sejarawan mulai tahun 1995, catatan-catatan itu tampaknya menambah bukti terhadap Hiss, Currie, Julius Rosenberg dan lusinan pejabat dan ilmuwan Amerika lainnya. “Soviet telah cukup menyeluruh menembus pemerintah AS pada periode empat puluhan,” kata Earnest, pendiri museum mata-mata yang juga menghabiskan 36 tahun di CIA, sebagian besar dalam operasi rahasia.

“Ketika Sekretaris [Perbendaharaan] Morganthau akan datang di pagi hari, biasanya dua atau tiga orang di kantornya adalah agen Soviet,” tambah Earnest. “Jumlah mata-mata yang kami miliki di Uni Soviet adalah nol besar.” Setelah Perang Dunia II dan Venona, Amerika Serikat menjadi lebih agresif dalam menempatkan dan menemukan mata-mata. Ada upaya pemecahan kode dalam Perang Dunia I, dan FBI dibentuk pada awal abad ini, tetapi Perang Dunia II melihat pembentukan Kantor Layanan Strategis, atau OSS pendahulu CIA, didirikan pada tahun 1947.

Jatuhnya Uni Soviet tidak mengakhiri pertempuran mata-mata. Karena keunggulan Amerika, meskipun teman-teman Amerika mungkin menyangkalnya, bahkan negara dan entitas yang tidak bermusuhan mungkin termasuk pejabat Filipina yang diduga mendapatkan informasi dari Aragoncillo ingin tahu apa yang diketahui Amerika. Misalnya, pada saat penyelidikan “Mega” tahun 1997, seorang diplomat Israel mengatakan kepada Sunday Times of London bahwa cerita itu “tidak berdasar” karena, “Israel tidak terlibat dalam segala jenis spionase atau mencoba untuk mendapatkan intelijen atau mencoba untuk mendapatkan intelijen dari Amerika Serikat.”

Namun, fakta menunjukkan bahwa mereka telah memata-matai kita. Larry Franklin, mantan analis Pentagon, mengaku bersalah tahun ini karena menyebarkan informasi rahasia ke Israel melalui pihak ketiga. Dan pada tahun 1986, Jonathan Pollard, seorang analis intelijen angkatan laut sipil, telah mengaku bersalah menjadi mata-mata untuk Israel. “Ini seperti bermain poker,” kata Earnest. “Setiap negara bagian lain di dunia ingin tahu apa yang Anda miliki di tangan Anda.” Selain menangkis ancaman dari negara sahabat, Amerika Serikat kini harus mengerahkan agen intelijen dalam perang ideologis baru. Tapi itu berbeda dari Perang Dingin.

“Kami jelas berurusan dengan penyebaran elemen yang entah bagaimana terkait dengan ide-ide fundamentalis Islam dan secara longgar terkait dengan Osama bin Laden,” kata Earnest. “Anda berurusan dengan entitas non-negara. Ketika melihat Uni Soviet, jauh lebih mudah untuk memahami Uni Soviet. Anda memiliki target.” Jadi apa yang harus dilakukan sekarang dalam perjuangan yang lebih ambigu? “Itu pertanyaan yang sangat bagus,” kata Earnest. “Di mana Anda mengerahkan pasukan [intelijen] Anda?”

 

Bagaimana Orang Biasa Diyakinkan Untuk Menjadi Mata-mata

eyespymag – Sebuah film baru yang dibintangi Benedict Cumberbatch, The Courier , menceritakan kisah penjual, Grenville Wynne, terperangkap dalam dunia spionase yang suram selama Krisis Rudal Kuba. Ini mengikuti berita baru-baru ini bahwa David Smith , seorang penjaga keamanan berusia 57 tahun dan tampaknya normal di kedutaan Inggris di Berlin, diduga telah menjadi mata-mata untuk Rusia. Jadi mengapa orang yang tampaknya biasa menjadi mata-mata?

Bagaimana Orang Biasa Diyakinkan Untuk Menjadi Mata-mata – Pada tahun 1988 pembelot KGB, Stanislav Levchenko, menggambarkan mnemonik Amerika, Tikus, yang berarti “uang”, “ideologi”, “pemaksaan/kompromi” dan “ego”. Kerentanan terhadap faktor-faktor ini, menurutnya, adalah kelemahan utama target yang dapat dimanfaatkan.

Bagaimana Orang Biasa Diyakinkan Untuk Menjadi Mata-mata

Uang

Pejabat yang terlilit utang adalah target matang bagi perekrut. Misalnya, pada tahun 1935, Kapten John Herbert King , petugas sandi untuk Kantor Luar Negeri Inggris, memiliki masalah. Dia terasing dari istrinya, memendam selera mahal, memiliki seorang putra dan gundik untuk dipelihara, dan hanya membawa pulang gaji kecil dan tidak ada pensiun. Dengan demikian, ia terbukti menjadi target yang matang untuk perekrutan oleh intelijen Soviet. Dia didekati oleh Henri Pieck, seorang mata-mata Soviet, yang berpura-pura menjadi pengusaha dan penerbang kelas atas. Pieck meyakinkan petugas sandi bahwa, jika dia ingin menghidupi keluarganya, uang diperlukan.

King setuju untuk memasok rahasia Kantor Luar Negeri, yang diyakininya akan digunakan untuk memberi Pieck dan bank Belanda keuntungan pasar saham. King dijanjikan bagian dari keuntungan ini sebesar £100 sebulan. Pengaturan berakhir pada tahun 1937, ketika pawangnya dipanggil kembali ke Moskow selama pembersihan Stalin. King ditangkap pada tahun 1939 dan dijatuhi hukuman sepuluh tahun penjara.

Ideologi

Beberapa orang rela mempertaruhkan nyawa dan anggota tubuh demi keyakinan mereka. Salah satu individu tersebut adalah Donald Maclean, yang kuliah di University of Cambridge. Maclean sudah memiliki pandangan sayap kiri yang tumbuh menjadi keyakinan ideologis tentang keadilan tujuan komunis Soviet.

Pada tahun terakhirnya, pada tahun 1934, ia direkrut oleh NKVD (agen polisi rahasia Soviet, cikal bakal KGB) dan diperintahkan untuk menyerah pada aktivisme politiknya dan memasuki pendirian Inggris. Dia segera mengikuti ujian pegawai negeri dan bergabung dengan Kantor Luar Negeri, di mana dia bertindak sebagai salah satu mata-mata yang paling merusak dari generasinya.

Maclean tidak sendirian, dia adalah anggota dari Cambridge Ring of Five , yang termasuk Kim Philby, Guy Burgess, Anthony Blunt dan John Cairncross. Masing-masing direkrut ke dalam layanan Soviet selama atau segera setelah waktu mereka di Cambridge. Sebagai hasil dari pendidikan Cambridge yang ortodoks dan terhormat, masing-masing dapat memasuki area paling sensitif di negara Inggris, tidak terkecuali Kantor Luar Negeri, Kantor Kabinet, MI5, MI6 dan GCHQ (GC dan CS pada saat itu). Pada tahun 1951, dengan jaring mendekat, Maclean dan Burgess melarikan diri ke Moskow.

Baca Juga : Mata-Mata Wanita Perang Dunia II dan Rahasia Mereka

Paksaan atau kompromi

Pada tahun 1946, John Vassall mengambil pekerjaan sebagai asisten atase angkatan laut di kedutaan Inggris di Moskow. Namun, dia menyembunyikan rahasia. Vassall adalah seorang pria gay pada saat homoseksualitas ilegal di Inggris. Mereka yang dihukum karena homoseksualitas menghadapi hukuman penjara.

KGB menemukan rahasia Vassall dan mengatur beberapa foto kompromi untuk digunakan sebagai pemerasan. Tak lama setelah itu, pada tahun 1956, Vassall dipindahkan kembali ke London dan menjadi intelijen angkatan laut.

Dari sana ia dapat memberikan aliran informasi rahasia yang stabil, termasuk rahasia teknis mengenai radar dan senjata. Pengaturan ini, yang dibayar dengan baik oleh Vassall, berlangsung sampai tahun 1962 ketika Vassall ditangkap menyusul pembelotan perwira KGB, Anatoli Golitsyn. Pada tahun 1962, menyusul skandal besar yang mengguncang pemerintahan Macmillan , Vassall dijatuhi hukuman 18 tahun penjara dan dibebaskan pada tahun 1972.

Bagi sebagian orang, spionase adalah kesempatan untuk memanipulasi orang-orang di sekitar mereka secara diam-diam dan untuk membuktikan keunggulan mereka. Seorang agen FBI dan mata-mata Soviet dari tahun 1976 hingga 2001, Robert Hanssen jelas cocok dengan kategori itu.

Hanssen tampaknya menikmati kehidupan biasa sebagai orang pinggiran yang menikah dengan bahagia namun menjalani kehidupan ganda sebagai mata-mata lengkap dengan perselingkuhan dengan seorang penari eksotis yang dilimpahi hadiah mahal. Dia juga diam-diam memfilmkan kehidupan seksnya dengan istrinya dan mengundang orang lain, tanpa memberitahunya, untuk menonton.

Uang adalah motif awal, Hanssen menerima $ 1,43 juta (£ 1 juta) tunai dan berlian dari penangannya. Namun, dia adalah seorang pencari perhatian yang merasa dilecehkan oleh FBI yang, menurut perkiraannya, gagal mengenali kemampuannya. Karirnya selama dua dekade sebagai agen ganda, termasuk mengungkap identitas setidaknya sembilan aset AS di Uni Soviet, merupakan kesempatan untuk kegembiraan dan untuk menunjukkan keunggulannya atas rekan-rekannya di FBI.

Hanssen saat ini menjalani 15 hukuman seumur hidup berturut-turut dan spionasenya telah digambarkan oleh Departemen Kehakiman AS sebagai “mungkin bencana intelijen terburuk dalam sejarah AS”.

Sementara kita mungkin membayangkan James Bond atau Jason Bourne ketika kita memikirkan spionase, mata-mata sejati adalah orang biasa meskipun seringkali dengan masalah dan psikologi yang tidak biasa. Meskipun alat yang kasar, Tikus memberi kita beberapa wawasan tentang apa yang memotivasi perilaku berbahaya dan luar biasa seperti itu.

Mata-Mata Wanita Perang Dunia II dan Rahasia Mereka

eyespymag – Operasi anak laki-laki tua diubah oleh wanita selama Perang Dunia II, dan akhirnya para pemula tanpa tanda jasa mendapatkan hak mereka.

Mata-Mata Wanita Perang Dunia II dan Rahasia Mereka – Apakah wanita berguna sebagai mata-mata? Jika ya, dalam kapasitas apa? Maxwell Knight, seorang perwira di MI5, badan kontra-intelijen domestik Inggris, duduk merenungkan pertanyaan-pertanyaan ini. Di luar kantornya, Perang Dunia II telah dimulai, dan pembaptisan Eropa dengan blitzkrieg sedang berlangsung. Di Inggris seperti di dunia komunitas intelijen masih merupakan wilayah yang seluruhnya laki-laki, dan pada saat itu merupakan wilayah yang klub-klub. Tapi seorang mata-mata wanita bisa berguna, seperti yang akan dikatakan Knight.

Mata-Mata Wanita Perang Dunia II dan Rahasia Mereka

Dalam sebuah memo “tentang Sex, sehubungan dengan menggunakan wanita sebagai agen,” Knight memberanikan diri bahwa satu hal yang dapat dilakukan mata-mata wanita adalah merayu pria untuk mengekstrak informasi. Tidak sembarang wanita bisa mengatur ini, dia memperingatkan hanya satu yang tidak “terlalu berlebihan atau terlalu rendah.” Seperti bubur pepatah, agen wanita tidak boleh terlalu panas atau terlalu dingin. Jika wanita itu “undersexed”, dia akan kekurangan karisma yang dibutuhkan untuk merayu targetnya. Tetapi jika dia “menderita overdosis Seks,” seperti yang dia katakan, bosnya akan menganggapnya “mengerikan.”

“Yang dibutuhkan,” tulis Knight, “adalah wanita pintar yang dapat menggunakan daya tarik pribadinya dengan bijak.” Dan begitulah kebijaksanaan konvensional tentang wanita dan mata-mata. Petugas intelijen telah lama menganggap bahwa aset khusus perempuan untuk mata-mata terbatas pada kemampuan perempuan yang dikerahkan secara strategis: mengedipkan mata, meminta pembicaraan bantal, dan tentu saja memelihara file dan mengetik laporan. Mengawasi operasi? Tidak begitu banyak.

Secara historis, wanita memang mengandalkan jimat mereka dalam berlatih spionase, terutama karena jimat seringkali merupakan satu-satunya jenis senjata yang diizinkan bagi mereka. Selama Perang Saudara Amerika, ketika sekelompok nyonya rumah elit mengandalkan koneksi sosial mereka untuk mengumpulkan intelijen untuk kedua belah pihak, Harriet Tubman adalah orang asing yang benar-benar menjalankan upaya mata-mata. Tetapi agresi, visi, dan kapasitas eksekutif yang diperlukan untuk mengarahkan operasi tidak dipertimbangkan dalam repertoar perempuan.

Bahkan saat Knight memerintahkan memonya diketik, bagaimanapun, perubahan sudah dekat. Perang Dunia II, sebuah “perang total” yang membutuhkan semua tubuh laki-laki yang cakap untuk pertempuran global, menawarkan peluang baru. Di Amerika Serikat, “Wild Bill” Donovan merekrut wanita berdarah biru untuk Office of Strategic Services-nya, cikal bakal CIA. Di antara mereka adalah koki masa depan Julia Child. Tapi kebanyakan wanita OSS diasingkan ke kolam sekretariat, “benang celemek” pakaian Donovan, dalam kata-katanya. Mereka yang jauh melampaui tugas mereka sekretarisnya Eloise Page membantu merencanakan Operasi Obor, invasi ke Afrika Utara hanya mendapat sedikit pengakuan.

Eropa menyajikan lebih banyak kemungkinan. Agen mata-mata berkembang untuk mengatasi kebutuhan akan tindakan rahasia di negara-negara di mana pemberontakan harus direncanakan di bawah hidung pendudukan Jerman. Perlawanan Prancis menyerukan keberanian perempuan, seperti yang dilakukan Eksekutif Operasi Khusus, atau BUMN, yang diciptakan oleh Winston Churchill untuk “membakar Eropa” dengan menanam bom, mencuri rencana, dan memicu oposisi internal. Bahasa sehari-hari dikenal sebagai Ministry of Ungentlemanly Warfare, BUMN mencari agen yang bersedia terjun payung ke Prancis yang diduduki atau diturunkan melalui udara atau laut. Di belakang garis musuh, para operator BUMN harus merekrut penduduk setempat sebagai agen, membangun jaringan, menerima pengiriman rahasia, mendirikan rumah persembunyian, mengelola komunikasi, mengusir pengkhianat.

Para pemimpin BUMN lebih siap daripada anak-anak lama MI5 dan MI6, badan intelijen asing, untuk mengakui bahwa perempuan menikmati keuntungan tertentu. Banyak pria Prancis telah dikirim ke kamp kerja paksa di Jerman, sehingga operator wanita lebih mampu berbaur dengan sebagian besar populasi wanita. Seperti yang ditulis Sarah Rose di D-Day Girls: Mata-mata yang Mempersenjatai Perlawanan, Menyabotase Nazi, dan Membantu Memenangkan Perang Dunia II, seorang kapten Inggris yang merekrut tiga wanita agen BUMN, Selwyn Jepson, percaya bahwa wanita secara psikologis cocok untuk pekerjaan di belakang garis musuh “rahasia, terbiasa dengan isolasi, memiliki ‘keberanian yang dingin dan kesepian.’ Beberapa petugas menganggap perempuan memiliki empati dan naluri kepedulian yang lebih besar, yang membekali mereka untuk merekrut dan mendukung warga biasa sebagai agen. Wanita dianggap sebagai kurir yang baik peran yang berisiko tinggi karena mereka dapat mengandalkan sikap tidak berterima kasih dan tampak naif sebagai alat di tempat yang sempit. Perang juga membuka peluang bagi perempuan untuk menunjukkan bahwa mereka dapat menjalankan operasi, membuat keputusan strategis hidup dan mati.

Baca Juga : Agen Mata-Mata Amerika Berjuang di Era Data

Dalam kecerdasan, seperti dalam ilmu komputer dan begitu banyak bidang lain yang terkait dengan kecakapan pria, wanita telah memberikan kontribusi yang jauh lebih penting daripada yang mereka dapatkan tetapi ledakan perhatian baru-baru ini pada kisah mereka memperbaikinya. “Dalam perlawanan Prancis secara keseluruhan, wanita memainkan peran penting,” tulis sejarawan Lynne Olson dalam Perang Rahasia Madame Fourcade: Wanita Muda Pemberani yang Memimpin Jaringan Mata-mata Terbesar Prancis Melawan Hitler , biografinya yang luar biasa tentang Marie-Madeleine Fourcade, pelindung , atau bos, dari Alliance, salah satu jaringan Perlawanan terbesar. Seksisme Nazi membantu: gagasan stereotip Jerman tentang rumah tangga perempuan membutakan mereka, setidaknya sejak awal, terhadap mata-mata perempuan di tengah-tengah mereka.

Dalam beberapa kasus, perempuan memiliki pandangan mereka sendiri tentang kepemimpinan perempuan yang harus diatasi. Hampir berusia 30 tahun ketika dia direkrut pada tahun 1940, Fourcade telah tinggal di luar negeri, dan menikmati lingkungan bebas dari Paris tahun 1930-an. Namun, dia tercengang ketika “Navarre”, nama sandi untuk Georges Loustaunau-Lacau, memintanya menjadi wakilnya. Menjadi seorang wanita pasti mengesampingkannya, dia memprotes pahlawan Perang Dunia I, yang diam-diam memobilisasi warga yang khawatir dengan agresi Nazi di Eropa. Itulah tepatnya mengapa dia tidak dicurigai, katanya padanya. “Ya Tuhan itu seorang wanita!” seru rekrutan lain, yang menjadi salah satu ajudannya yang paling tepercaya. Setelah Navarre ditangkap di Aljir pada tahun 1941, Fourcade menjadi pemimpin Aliansi yang tak terbantahkan.

Jaringan Aliansi, yang didukung oleh MI6, terdiri dari ribuan agen; misi utamanya adalah untuk menyusup ke pangkalan kapal selam Jerman di sepanjang pantai dan melaporkan pergerakan U-boat. Kepala galangan kapal memberikan rencana dan gambar penting. Di pangkalan, para bartender dan pelacur mendengarkan obrolan, yang diteruskan Fourcade ke Inggris dalam kode. Dia dan para letnannya mendaki ke ladang di malam hari, melambai di pesawat yang diterbangkan oleh pilot Royal Air Force. Nama kode Fourcade awalnya POZ 55, dan kemudian Hedgehog awalnya memungkinkannya menyembunyikan jenis kelaminnya dari perwira Inggris garis lama. Dia takut mereka tidak akan menganggapnya serius, dan dia tidak ingin mempertaruhkan nyawa para agen di jaringannya, yang bergantung pada dukungan dan pendanaan Inggris. Ketika dia bertemu dengan seorang rekan Inggris, dia ditemani oleh seorang wakil laki-laki. “Ini lelucon, bukan?” kata agen Inggris itu. Melihat pria itu, dia bertanya: “Kamu adalah POZ 55 yang asli?”

Fourcade menunjukkan kepada para skeptis siapa yang menjadi bos paling tidak dengan mendorong Inggris untuk mengubah rutinitas komunikasi mereka untuk melindungi agennya. Di Eropa yang diduduki, menjadi operator radio nirkabel adalah salah satu pekerjaan paling berbahaya, dan sering kali dilakukan oleh wanita. Nazi yang berpatroli akan mencari sinyal yang berasal dari rumah atau kamar hotel, dan kemudian menyerang. Untuk agen Fourcade yang berhubungan dengan London, setiap saat yang dihabiskan untuk menunggu tanggapan Inggris menempatkan mereka dalam risiko. Dia ingin orang Inggris melakukan kontak terlebih dahulu. Memukul birokrasi perang pria dalam setelan bergaris-garis, dia bertahan dalam membuat kasus untuk keselamatan dan kesejahteraan departemennya.

Kecerdasan yang diberikan jaringannya sangat mencengangkan. Salah satu asetnya adalah Jeannie Rousseau yang brilian, yang berbicara lima bahasa dan pada usia 20 mulai bekerja sebagai penerjemah bahasa Jerman. Rousseau bergaul dengan perwira Nazi, yang memanfaatkan kesempatan untuk menjelaskan eksploitasi mereka, termasuk teknologi roket baru, V‑2, rudal balistik pertama. Seperti yang kemudian dia katakan: “Saya adalah anak kecil yang duduk bersama mereka, dan saya tidak bisa tidak mendengar apa yang dikatakan. Dan apa yang tidak mereka katakan, saya mendorong.” Mereka juga menunjukkan padanya rencana mereka. Rousseau memiliki ingatan fotografis. Fourcade menyerahkan materi itu kepada Inggris, yang mengebom pabrik roket di Peenemünde. Terkesan, Inggris berusaha membawa Rousseau ke London untuk pembekalan. Dalam perjalanan, dia ditangkap dan dibawa ke kamp konsentrasi, di mana dia selamat melalui tindakan pembangkangan yang luar biasa.

Pada tahun 1943, ketika Jerman mulai menindak penyabot dengan sungguh-sungguh, jaringan Aliansi menjadi target utama. Puluhan agen ditangkap dalam gelombang berturut-turut. Di antara mereka adalah wanita yang disiksa oleh Klaus Barbie, “Jagal dari Lyon”, yang membakar payudara mereka dengan rokok. “Dalam jaringan saya, tidak ada wanita yang pernah goyah, bahkan di bawah jenis siksaan yang paling ekstrem,” kenang Fourcade kemudian. “Saya berutang kebebasan kepada banyak orang yang ditanyai sampai mereka kehilangan kesadaran, tetapi tidak pernah mengungkapkan keberadaan saya, bahkan ketika mereka tahu persis di mana saya berada.” Dia dieksfiltrasi ke Inggris, setelah dua setengah tahun berkarier menjalankan operasi melawan Nazi kebanyakan pemimpin Perlawanan bertahan tidak lebih dari enam bulan di tempatnya sebelum penyamaran mereka terbongkar dan terus bekerja dari sana. “Aku sering bertanya-tanya seperti apa dirimu,

Agen Mata-Mata Amerika Berjuang di Era Data

eyespymag – Kami telah melihat kemajuan teknologi sebelumnya. Tetapi belum pernah kita melihat konvergensi dari begitu banyak teknologi baru yang berubah begitu cepat. Momen ini menantang badan-badan intelijen Amerika dalam tiga cara yang mendalam.

Agen Mata-Mata Amerika Berjuang di Era Data – Pertama, terobosan teknologi mengubah lanskap ancaman dengan menghasilkan ketidakpastian baru dan memberdayakan musuh baru. Selama Perang Dingin, Amerika memiliki satu musuh utama: Uni Soviet. Perang Dingin adalah waktu yang berbahaya, tetapi lebih sederhana. Prioritas utama intelijen Amerika sudah jelas. Setiap keputusan kebijakan luar negeri dilihat melalui lensa “Apa yang akan dipikirkan Moskow?”

Agen Mata-Mata Amerika Berjuang di Era Data

Sekarang, beragam aktor jahat memanfaatkan teknologi untuk mengancam melintasi jarak yang sangat jauh. China meluncurkan serangan siber besar-besaran untuk mencuri kekayaan intelektual Amerika dan membangun senjata luar angkasa untuk memutus komunikasi satelit militer AS sebelum pertempuran dimulai. Rusia menggunakan Facebook, Twitter, dan platform media sosial lainnya untuk mengobarkan perang informasi. Tiga lusin negara memiliki drone tempur otonom dan setidaknya sembilan telah menggunakannya. Kelompok teroris menggunakan video game online untuk merekrut pengikut dan Google Earth untuk merencanakan serangan mereka. Para penguasa lalim di negara-negara berkembang menggunakan alat represi berteknologi tinggi. Negara yang lemah dan aktor non-negara dapat menimbulkan gangguan besar-besaran, kehancuran, dan penipuan dengan mengklik mouse.

Untuk sebagian besar sejarah, kekuasaan dan geografi memberikan keamanan. Yang kuat mengancam yang lemah, bukan sebaliknya. Lautan melindungi negara satu sama lain, dan jarak penting. Tidak lagi. Di era ini, Amerika Serikat secara bersamaan kuat dan rentan terhadap sejumlah bahaya yang berputar-putar, semuanya bergerak dengan kecepatan jaringan. Ini jauh dari langkah lamban rencana lima tahun Soviet dari beberapa dekade lalu.

Tantangan kedua era digital melibatkan data. Intelijen adalah perusahaan yang masuk akal. Badan-badan seperti CIA mengumpulkan dan menganalisis informasi untuk membantu pembuat kebijakan memahami masa kini dan mengantisipasi masa depan. Kecerdasan tidak selalu benar. Tapi itu mengalahkan alternatif terbaik: tebakan, opini, dan firasat.

Di masa lalu, agen mata-mata di beberapa negara kuat mendominasi pengumpulan dan analisis informasi. Mereka adalah satu-satunya organisasi dengan sumber daya dan pengetahuan untuk membangun satelit bernilai miliaran dolar, membuat dan memecahkan kode-kode canggih, dan mengumpulkan informasi dalam skala besar. Pada tahun 2001, National Security Agency (NSA) mencegat sekitar 200 juta email asing, panggilan telepon, dan sinyal lainnya setiap hari. Beberapa negara atau perusahaan bisa mendekati.

Sekarang, data mendemokratisasi, dan agen mata-mata Amerika berjuang untuk mengikutinya. Lebih dari separuh dunia online, melakukan 5 miliar pencarian Google setiap hari. Pengguna ponsel merekam dan memposting acara secara real time—mengubah semua orang menjadi pengumpul intelijen, baik mereka mengetahuinya atau tidak. Siapa pun yang memiliki koneksi internet dapat mengakses citra satelit Google Earth, mengidentifikasi orang menggunakan perangkat lunak pengenalan wajah, dan melacak peristiwa di Twitter.

Pada tanggal 6 Januari 2021, ketika perusuh pro-Trump menyerang US Capitol dengan kekerasan untuk mencegah sertifikasi kongres dari pemilihan presiden 2020, yang menyebabkan kematian lima orang, detektif online segera mulai menambang gambar dan video yang diposting di media sosial untuk membantu lembaga penegak hukum mengidentifikasi para pelaku. Seorang mahasiswa anonim bahkan membuat situs web bernama Faces of the Riot. Dengan menggunakan perangkat lunak pendeteksi wajah yang tersedia secara luas, mahasiswa tersebut memindai ratusan video dan ribuan gambar yang dibagikan oleh perusuh dan lainnya di situs media sosial Parler dan mengekstrak gambar mereka yang mungkin terlibat dalam pengepungan Capitol.

Volume data online saat ini sangat mengejutkan, sulit untuk dipahami: Pada tahun 2019, pengguna internet memposting 500 juta tweet, mengirim 294 miliar email, dan memposting 350 juta foto di Facebook setiap hari. Beberapa memperkirakan bahwa jumlah informasi di Bumi berlipat ganda setiap dua tahun.

Jenis informasi yang tersedia untuk umum ini disebut intelijen sumber terbuka, dan menjadi semakin berharga. Ketika US Navy SEALs melakukan serangan malam rahasia mereka di kompleks Pakistan Osama bin Laden, militer Pakistan tidak mendeteksi apa-apa. Tetapi seorang konsultan teknologi informasi lokal bernama Sohaib Athar melakukannya. Mendengar suara-suara aneh, dia turun ke Twitter. “Helikopter melayang di atas Abbottabad pada pukul 1 pagi (adalah peristiwa langka),” tulisnya. Athar akhirnya men-tweet operasi itu secara langsung, termasuk melaporkan ketika sebuah ledakan mengguncang jendelanya.

Demikian pula, ketika Rusia menginvasi Ukraina pada tahun 2014, bukti terbaik tidak datang dari mata-mata atau komunikasi yang disadap secara diam-diam. Itu berasal dari selfie: foto bercap waktu yang diambil oleh tentara Rusia dan diposting di media sosial dengan rambu jalan raya Ukraina di latar belakang. Media sosial telah menjadi sangat penting, bahkan konsol di pusat komando nuklir bawah tanah Amerika menampilkan feed Twitter di samping feed informasi rahasia.

Itu tidak semua. Perusahaan komersial di seluruh dunia meluncurkan ratusan satelit kecil setiap tahun, menawarkan mata murah di langit kepada siapa saja yang menginginkannya. Beberapa sensor satelit memiliki resolusi yang sangat tajam sehingga dapat mendeteksi penutup lubang got dari luar angkasa. Orang lain dapat mengambil gambar di malam hari, dalam cuaca berawan, atau melalui vegetasi yang lebat dan kamuflase. Dan konstelasi satelit kecil yang murah menawarkan sesuatu yang baru: tingkat kunjungan kembali yang lebih cepat di lokasi yang sama untuk mendeteksi perubahan dari waktu ke waktu. Sudah, citra komersial dan alat pembelajaran mesin memungkinkan beberapa rekan Stanford saya untuk menganalisis hubungan perdagangan Korea Utara dengan China dengan menghitung jumlah truk yang melintasi perbatasan dalam ratusan gambar selama lima tahun terakhir. Citra komersial menjadi sangat berharga sehingga National Reconnaissance Office,

Baca Juga : Apa yang dimaksud dengan “memata-matai”?

Singkatnya, volume data dan aksesibilitas merevolusi akal sehat. Lapangan permainan kecerdasan sedang merata—dan tidak dalam cara yang baik. Kolektor intelijen ada di mana-mana, dan agen mata-mata pemerintah tenggelam dalam data. Ini adalah dunia baru yang radikal dan badan-badan intelijen sedang berjuang untuk beradaptasi dengannya. Sementara rahasia pernah memberikan keuntungan besar, hari ini informasi open source semakin banyak. Kecerdasan dulunya merupakan perlombaan untuk mendapatkan wawasan di mana kekuatan besar adalah satu-satunya yang memiliki kemampuan untuk mengakses rahasia. Sekarang semua orang berlomba untuk mendapatkan wawasan dan internet memberi mereka alat untuk melakukannya. Rahasia tetap penting, tetapi siapa pun yang dapat memanfaatkan semua data ini dengan lebih baik dan lebih cepat akan menang.

Tantangan ketiga yang ditimbulkan oleh teknologi baru menyerang inti spionase: kerahasiaan. Sampai sekarang, agen mata-mata Amerika tidak harus banyak berinteraksi dengan orang luar, dan mereka tidak mau. Misi intelijen berarti mengumpulkan rahasia sehingga kami tahu lebih banyak tentang musuh daripada yang mereka ketahui tentang kami, dan juga merahasiakan cara kami mengumpulkan rahasia.Berjalanlah ke markas CIA dan Anda akan merasakannya. Ada Tembok Peringatan marmer putih berkilau yang ditutupi dengan lebih dari 100 bintang, masing-masing menunjukkan seorang perwira intelijen yang tewas dalam menjalankan tugas. Buku Kehormatan mencatat nama mereka, kecuali 40 entri yang hanya memiliki baris kosong. Untuk petugas CIA ini, layanan tetap diklasifikasikan bahkan dalam kematian.

Menyeimbangkan kerahasiaan dan keterbukaan adalah perjuangan kuno. Kerahasiaan sangat penting untuk melindungi sumber intelijen dan metode pengumpulan, serta mengamankan keuntungan. Keterbukaan sangat penting untuk memastikan akuntabilitas demokratis. Terlalu banyak kerahasiaan mengundang penyalahgunaan. Terlalu banyak transparansi membuat intelijen tidak efektif. Namun, di era digital, kerahasiaan membawa risiko yang lebih besar karena teknologi yang muncul mengaburkan hampir semua batas lama geopolitik. Semakin, keamanan nasional membutuhkan badan-badan intelijen untuk melibatkan dunia luar, tidak berdiri terpisah darinya.

Dulu musuh mengancam dari luar negeri dan kita bisa melihat mereka datang; mobilisasi militer membutuhkan waktu. Sekarang mereka dapat menyerang infrastruktur penting milik pribadi seperti jaringan listrik dan sistem keuangan di dunia maya—kapan saja, dari mana saja, tanpa melintasi perbatasan atau melepaskan tembakan. Pada abad ke-20, ekonomi dan politik keamanan merupakan bidang yang terpisah karena ekonomi komando blok Soviet tidak pernah menjadi bagian dari tatanan perdagangan global. Pada abad ke-21, ekonomi dan politik keamanan telah terjalin erat karena rantai pasokan global dan kemajuan dramatis dalam teknologi penggunaan ganda seperti AI yang menawarkan aplikasi komersial dan militer yang mengubah permainan. Hingga saat ini, badan intelijen fokus pada pemahaman pemerintah asing dan kelompok teroris.

Mengamankan keuntungan di dunia baru ini berarti bahwa badan intelijen harus menemukan cara baru untuk bekerja dengan perusahaan sektor swasta untuk memerangi ancaman online dan memanfaatkan kemajuan teknologi komersial. Mereka harus melibatkan alam semesta data sumber terbuka untuk menangkap kekuatan wawasannya. Dan mereka harus melayani lebih banyak pelanggan intelijen di luar pemerintah untuk membela negara.

Saat ini, Badan Keamanan Nasional bukan satu-satunya raksasa data besar. Amazon, Apple, Facebook, Google, dan Microsoft juga. Meskipun beberapa perusahaan telah menyatakan bahwa mereka tidak akan pernah menggunakan teknologi mereka untuk senjata, kenyataannya adalah teknologi mereka sudah menjadi senjata: Peretas menyerang jaringan komputer melalui skema phishing Gmail dan kerentanan pengkodean Microsoft, teroris adalah serangan streaming langsung, dan aktor jahat telah mengubah media sosial platform seperti Twitter dan Facebook menjadi jalan raya disinformasi yang merusak demokrasi dari dalam. Badan-badan intelijen Amerika harus menemukan cara yang lebih baik untuk mengakses informasi ancaman relevan yang dimiliki oleh perusahaan-perusahaan ini dan perusahaan lain tanpa membahayakan kebebasan sipil atau kesuksesan komersial perusahaan.

Badan-badan intelijen juga membutuhkan sektor swasta untuk inovasi sekarang. Menganalisis kumpulan besar data, misalnya, akan semakin bergantung pada alat AI. Kemajuan teknologi (seperti internet) dulunya dimulai di pemerintahan kemudian bermigrasi ke sektor komersial. Sekarang prosesnya terbalik, dengan terobosan yang datang dari perusahaan besar seperti Google dan Nvidia dan dari perusahaan rintisan seperti Ginko Bioworks dan Dataminr. Alih-alih mengembangkan teknologi internal, agen mata-mata sekarang harus mengenali dan mengadopsinya dengan cepat dari luar. Itu membutuhkan bakat serta teknologi, dan sektor swasta juga menyudutkan pasar tenaga kerja, menawarkan paket kompensasi dan fasilitas komputasi mutakhir yang sulit ditandingi oleh lembaga pemerintah (atau universitas).

Keterlibatan dan kolaborasi dengan sektor swasta tidak datang dengan mudah. Ketidakpercayaan agen mata-mata Amerika memiliki sejarah panjang dengan beberapa bab gelap. Pada 1970-an, pengungkapan bahwa badan-badan intelijen telah memata-matai Amerika, menyusup ke kelompok-kelompok pembangkang, dan membunuh para pemimpin asing memicu protes dan reformasi pengawasan kongres. Kontroversi yang lebih baru termasuk serangan pesawat tak berawak CIA dan program pengawasan rahasia NSA yang diungkapkan oleh mantan kontraktor agensi bernama Edward Snowden pada 2013.

Pada musim panas 2014, setahun setelah pengungkapan Snowden mencapai pers, saya mengadakan kamp pelatihan dunia maya untuk staf kongres yang mencakup kunjungan ke perusahaan teknologi besar Lembah Silikon. Saat kami memasuki ruang konferensi, ketegangan sangat terasa. Seorang eksekutif teknologi mengatakan kepada kelompok itu bahwa dia memandang pemerintah AS seperti Tentara Pembebasan Rakyat China—sebagai musuh yang perlu dihentikan agar tidak secara diam-diam menembus sistemnya. Rahang jatuh. Seorang staf komite intelijen bergegas keluar untuk menelepon bos dan menyampaikan berita: Mereka memiliki lebih banyak pekerjaan perbaikan yang harus dilakukan. Program pengawasan NSA telah disahkan, tetapi di mata eksekutif teknologi, mereka telah melanggar kepercayaan dengan mengumpulkan data pelanggan secara diam-diam dan membuat perusahaan terlihat lemah, terlibat, atau keduanya.

Badan-badan intelijen masih bekerja keras untuk membangun kembali kepercayaan itu.

Apa yang dimaksud dengan “memata-matai”?

eyespymag – Beberapa hal tampak cukup jelas. Seorang pegawai CIA yang dikirim ke Moskow untuk menyusup ke instalasi pemerintah dan mencuri rahasia? Itu memata-matai. Seorang pacar membuka kunci ponsel pacarnya untuk membaca emailnya? Sebagian besar akan menyebutnya mata-mata juga, meskipun dalam konteks yang berbeda.

Apa yang dimaksud dengan “memata-matai”? – Tentu saja, itu juga di mata yang melihatnya. Bagaimana jika pacar meminta pacarnya untuk memeriksa emailnya untuk mengkonfirmasi janji? Itu pasti bukan mata-mata. Tetapi jika dia kemudian mengklik folder “pesan terkirim”-nya? “Memata-matai” umumnya digunakan sebagai penghinaan, deskripsi seseorang yang melihat sesuatu yang tidak dimaksudkan untuk dilihat. Saat ini, itu juga merupakan garis pertempuran yang sangat spesifik dalam upaya mantan presiden Donald Trump untuk menegaskan bahwa dia adalah target konspirasi besar-besaran yang bertujuan menjatuhkannya. Dan dalam konteks itu, keduanya kabur dan kabur.

Apa yang dimaksud dengan “memata-matai”?

Mendaftar untuk Cara Membaca Bagan Ini, buletin data mingguan dari Philip Bump

Yang dipermasalahkan saat ini adalah pengajuan pengadilan dari penasihat khusus John Durham di mana Durham menegaskan bahwa seorang pengacara yang terkait dengan kampanye Hillary Clinton 2016 “mengeksploitasi” data yang dikumpulkan dari Trump Tower dan Kantor Eksekutif Presiden untuk menuduh Trump. Ini adalah jalinan tuduhan dan konteks, tetapi, seperti yang umumnya terjadi dengan Trump, mantan presiden mengesampingkan semua itu untuk mengklaim bahwa klaimnya yang sudah lama menjadi target “mata-mata” telah divalidasi.

Sampai batas tertentu, evaluasi seseorang terhadap pernyataan itu tergantung pada definisi “mata-mata.” Jika Anda berpikir bahwa Trump di masa lalu mengklaim bahwa dia dimata-matai hanya dalam arti luas, maka standarnya jauh lebih rendah untuk membuktikan bahwa dia benar. Dan jika Anda hanya membaca pengajuan Durham atau jika Anda membaca salah satu dari banyak ringkasan pengajuan Durham yang muncul di situs web Fox News atau jika Anda melihat salah satu potongan diskusi tentang pengajuan selama program siaran Fox, Anda mungkin bisa mengerti. dengan kesan bahwa bar itu telah dibersihkan. Kampanye Hillary Clinton menyusup ke jaringan Trump Tower untuk mengklaim bahwa Trump terkait dengan Rusia? Trump, divalidasi.

Tapi Trump memindahkan tiang gawang. Klaim Trump tentang pengawasan selama kampanye spesifik tentang siapa (Barack Obama), apa (Trump Tower) dan bagaimana (penyadapan) dia menjadi sasaran. Pengajuan Durham menggunakan benang tipis untuk mengikat kampanye Clinton dengan penelitian yang dilakukan; penelitian yang menggunakan informasi yang ternyata diperoleh bukan melalui metode agen CIA di Moskow tetapi metode pacar-kata-untuk-periksa-emailnya.

Ini membosankan tetapi penting untuk memahami apa yang sebenarnya terjadi. Pemeriksa fakta kami mengevaluasi narasi yang didukung oleh Fox News, seperti yang dilakukan New York Times. Yang menjadi masalah adalah apa yang disebut catatan pencarian server nama domain, data yang dikumpulkan oleh penyedia layanan Internet untuk melacak permintaan dari pengguna untuk informasi tentang situs web. Perusahaan teknologi Neustar mengumpulkan data tersebut; selama periode yang dipermasalahkan, salah satu eksekutifnya telah mempekerjakan seorang pengacara, Michael Sussman, yang bekerja untuk sebuah firma hukum yang juga bekerja untuk kampanye Clinton.

“Sebuah organisasi riset militer telah meminta para peneliti Georgia Tech untuk membantu meneliti serangan malware Rusia 2015 di jaringan Gedung Putih,” Charlie Savage dari Times menjelaskan. “Setelah diketahui bahwa Rusia telah meretas Demokrat” pada Juni 2016 “mereka [tim peneliti] mulai mencari tanda-tanda aktivitas Rusia lainnya yang menargetkan orang atau organisasi yang terkait dengan pemilu, menggunakan data yang disediakan oleh Neustar.” Sejumlah koneksi antara server yang terhubung (tetapi tidak dijalankan) oleh Trump Organization dan bank Rusia diangkat dan dianggap mencurigakan baik oleh FBI maupun wartawan sesaat sebelum pemilihan. FBI menolak untuk menyelidiki. Cerita publik tentang Alfa Bank dengan cepat dipotong.

Jadi mari kita lihat dua ekstrem retorika di sini.

Apakah kampanye Clinton ini memata-matai Gedung Putih Trump? Ini tampaknya jelas tidak. Menanggapi Durham, pengacara Sussman mencatat bahwa data yang melibatkan kompleks Gedung Putih hanya dikumpulkan selama pemerintahan Obama. (Durham tidak menyatakan sebaliknya, meskipun dia jelas menyiratkannya.) Bahkan jika Anda berasumsi bahwa kampanye itu terkait langsung dengan penelitian Sussman dan Alfa Bank, itu tidak terkait dengan data Gedung Putih.

Apakah ini seseorang yang memata-matai Trump? Untuk menjawab ini, mari kita lihat skenario alternatif. Dalam kampanye apa pun, para peneliti mengumpulkan apa yang disebut “penelitian oposisi”, materi yang dimaksudkan untuk menggali informasi negatif yang mungkin ada tentang lawan. (Sedikit aneh, penelitian oposisi Komite Nasional Demokrat tentang Trump dicuri dari jaringannya oleh peretas Rusia dan dibocorkan ke Gawker.) Itu bisa dan memang termasuk meneliti materi yang dikumpulkan oleh pihak ketiga. Apakah itu mata-mata? Tentu, itu bisa dimengerti dibingkai seperti itu. Itu tidak membuatnya meretas atau ilegal.

Salah satu pertanyaan yang diajukan oleh Durham adalah apakah penelitian yang dilakukan yang mengarah pada hubungan Alfa Bank-Trump dimaksudkan untuk menjadi penelitian oposisi atau apakah itu penelitian yang tidak terkait dengan kampanye secara khusus. Itu tidak jelas.

Tapi itu menarik perbandingan yang berguna dengan upaya lama Trump lainnya untuk mengklaim bahwa dia sedang dimata-matai: penyelidikan FBI terhadap berbagai orang di orbit Trump yang terkait dengan Rusia. Trump dan sekutunya telah lama mengklaim bahwa penyelidikan FBI terhadap kemungkinan hubungan dengan Rusia adalah mata-mata yang tidak semestinya. Penyelidikan itu termasuk menyelidiki manajer kampanyenya (yang telah bekerja untuk kepentingan pro-Rusia di Ukraina dan yang berbagi data kampanye dengan tersangka agen Rusia selama kampanye) dan dua penasihat kampanye (salah satunya diberi tahu tentang kemungkinan peretasan Rusia dan yang lainnya dari yang melakukan perjalanan ke Rusia selama kampanye). Dengan kata lain, itu melibatkan penyelidikan hubungan yang jelas dengan Rusia pada saat Rusia dipahami mencoba mempengaruhi pemilihan 2016. Apakah ini memata-matai Trump? Trump mengatakan itu – meskipun bukti selalu menunjukkan bahwa hanya anggota kampanyenya yang menjadi target.

Baca Juga : Seperti apa sebenarnya mata-mata itu?

Penting untuk diketahui bahwa Trump menuduh bahwa dia menjadi sasaran yang tidak adil oleh pihak berwenang pada awal masa kepresidenannya, dengan sekutunya kemudian mendukung klaimnya dengan narasi yang bermaksud untuk mendukung pendapatnya. Narasi sentral di sebelah kanan yang bertujuan untuk mengabaikan penyelidikan Rusia, misalnya, berpusat pada pesan teks antara dua pejabat FBI yang muncul beberapa bulan kemudian. Bahwa mereka memasukkan penghinaan terhadap Trump dimaksudkan untuk menunjukkan bahwa penyelidikan itu bermotif politik, tetapi penyelidikan oleh inspektur jenderal Departemen Kehakiman menemukan bahwa itu tidak beralasan. (Durham dan bosnya saat itu, jaksa agung William P. Barr keberatan dengan karakterisasi itu tetapi pada tahun-tahun sejak Durham tidak memberikan bukti untuk melemahkannya.)

Ini penting: Bagi banyak orang, titik awalnya adalah bahwa Trump dimata-matai dan detail seperti yang ditawarkan oleh Durham cocok dengan narasi itu. Bukan karena Durham tiba-tiba menunjukkan bahwa Trump dimata-matai. Sekutu Trump ingin membuktikan bahwa dia dimata-matai dan bahwa Durham orang bisa berasumsi dengan sadar memberi mereka umpan untuk melakukannya. Dalam beberapa hari terakhir setelah pengajuan Durham dan, khususnya, setelah putaran yang tidak akurat diajukan oleh mantan staf Trump Kash Patel, Fox News telah dicekik oleh mantan staf Trump dan teriakan-teriakan untuk mengklaim bahwa kampanye Clinton meretas Trump Menara atau Gedung Putih atau berbagai iterasinya. Alih-alih menguraikan pengarsipan Durham untuk mengidentifikasi celahnya, Fox News mendorong liputan berat narasi tentang pengarsipan.

Dan, tentu saja, fakta bahwa Fox News bergegas maju sementara jaringan lain tidak terlihat tidak dilihat sebagai Fox News membawa sekutu Trump untuk menyajikan alur cerita pro-Trump, tetapi, sebaliknya, bias oleh mereka yang tidak menggemakan cerita Fox. presentasi. Apakah FBI memata-matai kampanye Trump ketika sedang menyelidiki kemungkinan hubungan dengan aktor Rusia? Jika Anda berpikir bahwa investigasi terhadap individu yang terkait dengan Rusia merupakan mata-mata pada kampanye, maka Anda akan menjawab ya.

Apakah kampanye Clinton menyusup ke jaringan Gedung Putih untuk memata-matai Trump? Tidak. Apakah seseorang yang secara tidak langsung terkait dengan kampanye Clinton menggunakan data yang dikumpulkan dan dianalisis oleh pihak ketiga untuk menyarankan klaim yang berpotensi jahat (dan akhirnya kosong) tentang bisnis Trump yang berkomunikasi dengan bank Rusia? Ya. Apakah itu memata-matai Trump? Sekali lagi, jawaban Anda atas pertanyaan itu mungkin kurang bergantung pada apa yang Anda pikirkan tentang “memata-matai” daripada apa yang Anda pikirkan tentang Trump.