Agen Mata-Mata Amerika Berjuang di Era Data

Agen Mata-Mata Amerika Berjuang di Era Data

eyespymag – Kami telah melihat kemajuan teknologi sebelumnya. Tetapi belum pernah kita melihat konvergensi dari begitu banyak teknologi baru yang berubah begitu cepat. Momen ini menantang badan-badan intelijen Amerika dalam tiga cara yang mendalam.

Agen Mata-Mata Amerika Berjuang di Era Data – Pertama, terobosan teknologi mengubah lanskap ancaman dengan menghasilkan ketidakpastian baru dan memberdayakan musuh baru. Selama Perang Dingin, Amerika memiliki satu musuh utama: Uni Soviet. Perang Dingin adalah waktu yang berbahaya, tetapi lebih sederhana. Prioritas utama intelijen Amerika sudah jelas. Setiap keputusan kebijakan luar negeri dilihat melalui lensa “Apa yang akan dipikirkan Moskow?”

Agen Mata-Mata Amerika Berjuang di Era Data

Sekarang, beragam aktor jahat memanfaatkan teknologi untuk mengancam melintasi jarak yang sangat jauh. China meluncurkan serangan siber besar-besaran untuk mencuri kekayaan intelektual Amerika dan membangun senjata luar angkasa untuk memutus komunikasi satelit militer AS sebelum pertempuran dimulai. Rusia menggunakan Facebook, Twitter, dan platform media sosial lainnya untuk mengobarkan perang informasi. Tiga lusin negara memiliki drone tempur otonom dan setidaknya sembilan telah menggunakannya. Kelompok teroris menggunakan video game online untuk merekrut pengikut dan Google Earth untuk merencanakan serangan mereka. Para penguasa lalim di negara-negara berkembang menggunakan alat represi berteknologi tinggi. Negara yang lemah dan aktor non-negara dapat menimbulkan gangguan besar-besaran, kehancuran, dan penipuan dengan mengklik mouse.

Untuk sebagian besar sejarah, kekuasaan dan geografi memberikan keamanan. Yang kuat mengancam yang lemah, bukan sebaliknya. Lautan melindungi negara satu sama lain, dan jarak penting. Tidak lagi. Di era ini, Amerika Serikat secara bersamaan kuat dan rentan terhadap sejumlah bahaya yang berputar-putar, semuanya bergerak dengan kecepatan jaringan. Ini jauh dari langkah lamban rencana lima tahun Soviet dari beberapa dekade lalu.

Tantangan kedua era digital melibatkan data. Intelijen adalah perusahaan yang masuk akal. Badan-badan seperti CIA mengumpulkan dan menganalisis informasi untuk membantu pembuat kebijakan memahami masa kini dan mengantisipasi masa depan. Kecerdasan tidak selalu benar. Tapi itu mengalahkan alternatif terbaik: tebakan, opini, dan firasat.

Di masa lalu, agen mata-mata di beberapa negara kuat mendominasi pengumpulan dan analisis informasi. Mereka adalah satu-satunya organisasi dengan sumber daya dan pengetahuan untuk membangun satelit bernilai miliaran dolar, membuat dan memecahkan kode-kode canggih, dan mengumpulkan informasi dalam skala besar. Pada tahun 2001, National Security Agency (NSA) mencegat sekitar 200 juta email asing, panggilan telepon, dan sinyal lainnya setiap hari. Beberapa negara atau perusahaan bisa mendekati.

Sekarang, data mendemokratisasi, dan agen mata-mata Amerika berjuang untuk mengikutinya. Lebih dari separuh dunia online, melakukan 5 miliar pencarian Google setiap hari. Pengguna ponsel merekam dan memposting acara secara real time—mengubah semua orang menjadi pengumpul intelijen, baik mereka mengetahuinya atau tidak. Siapa pun yang memiliki koneksi internet dapat mengakses citra satelit Google Earth, mengidentifikasi orang menggunakan perangkat lunak pengenalan wajah, dan melacak peristiwa di Twitter.

Pada tanggal 6 Januari 2021, ketika perusuh pro-Trump menyerang US Capitol dengan kekerasan untuk mencegah sertifikasi kongres dari pemilihan presiden 2020, yang menyebabkan kematian lima orang, detektif online segera mulai menambang gambar dan video yang diposting di media sosial untuk membantu lembaga penegak hukum mengidentifikasi para pelaku. Seorang mahasiswa anonim bahkan membuat situs web bernama Faces of the Riot. Dengan menggunakan perangkat lunak pendeteksi wajah yang tersedia secara luas, mahasiswa tersebut memindai ratusan video dan ribuan gambar yang dibagikan oleh perusuh dan lainnya di situs media sosial Parler dan mengekstrak gambar mereka yang mungkin terlibat dalam pengepungan Capitol.

Volume data online saat ini sangat mengejutkan, sulit untuk dipahami: Pada tahun 2019, pengguna internet memposting 500 juta tweet, mengirim 294 miliar email, dan memposting 350 juta foto di Facebook setiap hari. Beberapa memperkirakan bahwa jumlah informasi di Bumi berlipat ganda setiap dua tahun.

Jenis informasi yang tersedia untuk umum ini disebut intelijen sumber terbuka, dan menjadi semakin berharga. Ketika US Navy SEALs melakukan serangan malam rahasia mereka di kompleks Pakistan Osama bin Laden, militer Pakistan tidak mendeteksi apa-apa. Tetapi seorang konsultan teknologi informasi lokal bernama Sohaib Athar melakukannya. Mendengar suara-suara aneh, dia turun ke Twitter. “Helikopter melayang di atas Abbottabad pada pukul 1 pagi (adalah peristiwa langka),” tulisnya. Athar akhirnya men-tweet operasi itu secara langsung, termasuk melaporkan ketika sebuah ledakan mengguncang jendelanya.

Demikian pula, ketika Rusia menginvasi Ukraina pada tahun 2014, bukti terbaik tidak datang dari mata-mata atau komunikasi yang disadap secara diam-diam. Itu berasal dari selfie: foto bercap waktu yang diambil oleh tentara Rusia dan diposting di media sosial dengan rambu jalan raya Ukraina di latar belakang. Media sosial telah menjadi sangat penting, bahkan konsol di pusat komando nuklir bawah tanah Amerika menampilkan feed Twitter di samping feed informasi rahasia.

Itu tidak semua. Perusahaan komersial di seluruh dunia meluncurkan ratusan satelit kecil setiap tahun, menawarkan mata murah di langit kepada siapa saja yang menginginkannya. Beberapa sensor satelit memiliki resolusi yang sangat tajam sehingga dapat mendeteksi penutup lubang got dari luar angkasa. Orang lain dapat mengambil gambar di malam hari, dalam cuaca berawan, atau melalui vegetasi yang lebat dan kamuflase. Dan konstelasi satelit kecil yang murah menawarkan sesuatu yang baru: tingkat kunjungan kembali yang lebih cepat di lokasi yang sama untuk mendeteksi perubahan dari waktu ke waktu. Sudah, citra komersial dan alat pembelajaran mesin memungkinkan beberapa rekan Stanford saya untuk menganalisis hubungan perdagangan Korea Utara dengan China dengan menghitung jumlah truk yang melintasi perbatasan dalam ratusan gambar selama lima tahun terakhir. Citra komersial menjadi sangat berharga sehingga National Reconnaissance Office,

Baca Juga : Apa yang dimaksud dengan “memata-matai”?

Singkatnya, volume data dan aksesibilitas merevolusi akal sehat. Lapangan permainan kecerdasan sedang merata—dan tidak dalam cara yang baik. Kolektor intelijen ada di mana-mana, dan agen mata-mata pemerintah tenggelam dalam data. Ini adalah dunia baru yang radikal dan badan-badan intelijen sedang berjuang untuk beradaptasi dengannya. Sementara rahasia pernah memberikan keuntungan besar, hari ini informasi open source semakin banyak. Kecerdasan dulunya merupakan perlombaan untuk mendapatkan wawasan di mana kekuatan besar adalah satu-satunya yang memiliki kemampuan untuk mengakses rahasia. Sekarang semua orang berlomba untuk mendapatkan wawasan dan internet memberi mereka alat untuk melakukannya. Rahasia tetap penting, tetapi siapa pun yang dapat memanfaatkan semua data ini dengan lebih baik dan lebih cepat akan menang.

Tantangan ketiga yang ditimbulkan oleh teknologi baru menyerang inti spionase: kerahasiaan. Sampai sekarang, agen mata-mata Amerika tidak harus banyak berinteraksi dengan orang luar, dan mereka tidak mau. Misi intelijen berarti mengumpulkan rahasia sehingga kami tahu lebih banyak tentang musuh daripada yang mereka ketahui tentang kami, dan juga merahasiakan cara kami mengumpulkan rahasia.Berjalanlah ke markas CIA dan Anda akan merasakannya. Ada Tembok Peringatan marmer putih berkilau yang ditutupi dengan lebih dari 100 bintang, masing-masing menunjukkan seorang perwira intelijen yang tewas dalam menjalankan tugas. Buku Kehormatan mencatat nama mereka, kecuali 40 entri yang hanya memiliki baris kosong. Untuk petugas CIA ini, layanan tetap diklasifikasikan bahkan dalam kematian.

Menyeimbangkan kerahasiaan dan keterbukaan adalah perjuangan kuno. Kerahasiaan sangat penting untuk melindungi sumber intelijen dan metode pengumpulan, serta mengamankan keuntungan. Keterbukaan sangat penting untuk memastikan akuntabilitas demokratis. Terlalu banyak kerahasiaan mengundang penyalahgunaan. Terlalu banyak transparansi membuat intelijen tidak efektif. Namun, di era digital, kerahasiaan membawa risiko yang lebih besar karena teknologi yang muncul mengaburkan hampir semua batas lama geopolitik. Semakin, keamanan nasional membutuhkan badan-badan intelijen untuk melibatkan dunia luar, tidak berdiri terpisah darinya.

Dulu musuh mengancam dari luar negeri dan kita bisa melihat mereka datang; mobilisasi militer membutuhkan waktu. Sekarang mereka dapat menyerang infrastruktur penting milik pribadi seperti jaringan listrik dan sistem keuangan di dunia maya—kapan saja, dari mana saja, tanpa melintasi perbatasan atau melepaskan tembakan. Pada abad ke-20, ekonomi dan politik keamanan merupakan bidang yang terpisah karena ekonomi komando blok Soviet tidak pernah menjadi bagian dari tatanan perdagangan global. Pada abad ke-21, ekonomi dan politik keamanan telah terjalin erat karena rantai pasokan global dan kemajuan dramatis dalam teknologi penggunaan ganda seperti AI yang menawarkan aplikasi komersial dan militer yang mengubah permainan. Hingga saat ini, badan intelijen fokus pada pemahaman pemerintah asing dan kelompok teroris.

Mengamankan keuntungan di dunia baru ini berarti bahwa badan intelijen harus menemukan cara baru untuk bekerja dengan perusahaan sektor swasta untuk memerangi ancaman online dan memanfaatkan kemajuan teknologi komersial. Mereka harus melibatkan alam semesta data sumber terbuka untuk menangkap kekuatan wawasannya. Dan mereka harus melayani lebih banyak pelanggan intelijen di luar pemerintah untuk membela negara.

Saat ini, Badan Keamanan Nasional bukan satu-satunya raksasa data besar. Amazon, Apple, Facebook, Google, dan Microsoft juga. Meskipun beberapa perusahaan telah menyatakan bahwa mereka tidak akan pernah menggunakan teknologi mereka untuk senjata, kenyataannya adalah teknologi mereka sudah menjadi senjata: Peretas menyerang jaringan komputer melalui skema phishing Gmail dan kerentanan pengkodean Microsoft, teroris adalah serangan streaming langsung, dan aktor jahat telah mengubah media sosial platform seperti Twitter dan Facebook menjadi jalan raya disinformasi yang merusak demokrasi dari dalam. Badan-badan intelijen Amerika harus menemukan cara yang lebih baik untuk mengakses informasi ancaman relevan yang dimiliki oleh perusahaan-perusahaan ini dan perusahaan lain tanpa membahayakan kebebasan sipil atau kesuksesan komersial perusahaan.

Badan-badan intelijen juga membutuhkan sektor swasta untuk inovasi sekarang. Menganalisis kumpulan besar data, misalnya, akan semakin bergantung pada alat AI. Kemajuan teknologi (seperti internet) dulunya dimulai di pemerintahan kemudian bermigrasi ke sektor komersial. Sekarang prosesnya terbalik, dengan terobosan yang datang dari perusahaan besar seperti Google dan Nvidia dan dari perusahaan rintisan seperti Ginko Bioworks dan Dataminr. Alih-alih mengembangkan teknologi internal, agen mata-mata sekarang harus mengenali dan mengadopsinya dengan cepat dari luar. Itu membutuhkan bakat serta teknologi, dan sektor swasta juga menyudutkan pasar tenaga kerja, menawarkan paket kompensasi dan fasilitas komputasi mutakhir yang sulit ditandingi oleh lembaga pemerintah (atau universitas).

Keterlibatan dan kolaborasi dengan sektor swasta tidak datang dengan mudah. Ketidakpercayaan agen mata-mata Amerika memiliki sejarah panjang dengan beberapa bab gelap. Pada 1970-an, pengungkapan bahwa badan-badan intelijen telah memata-matai Amerika, menyusup ke kelompok-kelompok pembangkang, dan membunuh para pemimpin asing memicu protes dan reformasi pengawasan kongres. Kontroversi yang lebih baru termasuk serangan pesawat tak berawak CIA dan program pengawasan rahasia NSA yang diungkapkan oleh mantan kontraktor agensi bernama Edward Snowden pada 2013.

Pada musim panas 2014, setahun setelah pengungkapan Snowden mencapai pers, saya mengadakan kamp pelatihan dunia maya untuk staf kongres yang mencakup kunjungan ke perusahaan teknologi besar Lembah Silikon. Saat kami memasuki ruang konferensi, ketegangan sangat terasa. Seorang eksekutif teknologi mengatakan kepada kelompok itu bahwa dia memandang pemerintah AS seperti Tentara Pembebasan Rakyat China—sebagai musuh yang perlu dihentikan agar tidak secara diam-diam menembus sistemnya. Rahang jatuh. Seorang staf komite intelijen bergegas keluar untuk menelepon bos dan menyampaikan berita: Mereka memiliki lebih banyak pekerjaan perbaikan yang harus dilakukan. Program pengawasan NSA telah disahkan, tetapi di mata eksekutif teknologi, mereka telah melanggar kepercayaan dengan mengumpulkan data pelanggan secara diam-diam dan membuat perusahaan terlihat lemah, terlibat, atau keduanya.

Badan-badan intelijen masih bekerja keras untuk membangun kembali kepercayaan itu.