Bagaimana Orang Biasa Diyakinkan Untuk Menjadi Mata-mata

Bagaimana Orang Biasa Diyakinkan Untuk Menjadi Mata-mata

eyespymag – Sebuah film baru yang dibintangi Benedict Cumberbatch, The Courier , menceritakan kisah penjual, Grenville Wynne, terperangkap dalam dunia spionase yang suram selama Krisis Rudal Kuba. Ini mengikuti berita baru-baru ini bahwa David Smith , seorang penjaga keamanan berusia 57 tahun dan tampaknya normal di kedutaan Inggris di Berlin, diduga telah menjadi mata-mata untuk Rusia. Jadi mengapa orang yang tampaknya biasa menjadi mata-mata?

Bagaimana Orang Biasa Diyakinkan Untuk Menjadi Mata-mata – Pada tahun 1988 pembelot KGB, Stanislav Levchenko, menggambarkan mnemonik Amerika, Tikus, yang berarti “uang”, “ideologi”, “pemaksaan/kompromi” dan “ego”. Kerentanan terhadap faktor-faktor ini, menurutnya, adalah kelemahan utama target yang dapat dimanfaatkan.

Bagaimana Orang Biasa Diyakinkan Untuk Menjadi Mata-mata

Uang

Pejabat yang terlilit utang adalah target matang bagi perekrut. Misalnya, pada tahun 1935, Kapten John Herbert King , petugas sandi untuk Kantor Luar Negeri Inggris, memiliki masalah. Dia terasing dari istrinya, memendam selera mahal, memiliki seorang putra dan gundik untuk dipelihara, dan hanya membawa pulang gaji kecil dan tidak ada pensiun. Dengan demikian, ia terbukti menjadi target yang matang untuk perekrutan oleh intelijen Soviet. Dia didekati oleh Henri Pieck, seorang mata-mata Soviet, yang berpura-pura menjadi pengusaha dan penerbang kelas atas. Pieck meyakinkan petugas sandi bahwa, jika dia ingin menghidupi keluarganya, uang diperlukan.

King setuju untuk memasok rahasia Kantor Luar Negeri, yang diyakininya akan digunakan untuk memberi Pieck dan bank Belanda keuntungan pasar saham. King dijanjikan bagian dari keuntungan ini sebesar £100 sebulan. Pengaturan berakhir pada tahun 1937, ketika pawangnya dipanggil kembali ke Moskow selama pembersihan Stalin. King ditangkap pada tahun 1939 dan dijatuhi hukuman sepuluh tahun penjara.

Ideologi

Beberapa orang rela mempertaruhkan nyawa dan anggota tubuh demi keyakinan mereka. Salah satu individu tersebut adalah Donald Maclean, yang kuliah di University of Cambridge. Maclean sudah memiliki pandangan sayap kiri yang tumbuh menjadi keyakinan ideologis tentang keadilan tujuan komunis Soviet.

Pada tahun terakhirnya, pada tahun 1934, ia direkrut oleh NKVD (agen polisi rahasia Soviet, cikal bakal KGB) dan diperintahkan untuk menyerah pada aktivisme politiknya dan memasuki pendirian Inggris. Dia segera mengikuti ujian pegawai negeri dan bergabung dengan Kantor Luar Negeri, di mana dia bertindak sebagai salah satu mata-mata yang paling merusak dari generasinya.

Maclean tidak sendirian, dia adalah anggota dari Cambridge Ring of Five , yang termasuk Kim Philby, Guy Burgess, Anthony Blunt dan John Cairncross. Masing-masing direkrut ke dalam layanan Soviet selama atau segera setelah waktu mereka di Cambridge. Sebagai hasil dari pendidikan Cambridge yang ortodoks dan terhormat, masing-masing dapat memasuki area paling sensitif di negara Inggris, tidak terkecuali Kantor Luar Negeri, Kantor Kabinet, MI5, MI6 dan GCHQ (GC dan CS pada saat itu). Pada tahun 1951, dengan jaring mendekat, Maclean dan Burgess melarikan diri ke Moskow.

Baca Juga : Mata-Mata Wanita Perang Dunia II dan Rahasia Mereka

Paksaan atau kompromi

Pada tahun 1946, John Vassall mengambil pekerjaan sebagai asisten atase angkatan laut di kedutaan Inggris di Moskow. Namun, dia menyembunyikan rahasia. Vassall adalah seorang pria gay pada saat homoseksualitas ilegal di Inggris. Mereka yang dihukum karena homoseksualitas menghadapi hukuman penjara.

KGB menemukan rahasia Vassall dan mengatur beberapa foto kompromi untuk digunakan sebagai pemerasan. Tak lama setelah itu, pada tahun 1956, Vassall dipindahkan kembali ke London dan menjadi intelijen angkatan laut.

Dari sana ia dapat memberikan aliran informasi rahasia yang stabil, termasuk rahasia teknis mengenai radar dan senjata. Pengaturan ini, yang dibayar dengan baik oleh Vassall, berlangsung sampai tahun 1962 ketika Vassall ditangkap menyusul pembelotan perwira KGB, Anatoli Golitsyn. Pada tahun 1962, menyusul skandal besar yang mengguncang pemerintahan Macmillan , Vassall dijatuhi hukuman 18 tahun penjara dan dibebaskan pada tahun 1972.

Bagi sebagian orang, spionase adalah kesempatan untuk memanipulasi orang-orang di sekitar mereka secara diam-diam dan untuk membuktikan keunggulan mereka. Seorang agen FBI dan mata-mata Soviet dari tahun 1976 hingga 2001, Robert Hanssen jelas cocok dengan kategori itu.

Hanssen tampaknya menikmati kehidupan biasa sebagai orang pinggiran yang menikah dengan bahagia namun menjalani kehidupan ganda sebagai mata-mata lengkap dengan perselingkuhan dengan seorang penari eksotis yang dilimpahi hadiah mahal. Dia juga diam-diam memfilmkan kehidupan seksnya dengan istrinya dan mengundang orang lain, tanpa memberitahunya, untuk menonton.

Uang adalah motif awal, Hanssen menerima $ 1,43 juta (£ 1 juta) tunai dan berlian dari penangannya. Namun, dia adalah seorang pencari perhatian yang merasa dilecehkan oleh FBI yang, menurut perkiraannya, gagal mengenali kemampuannya. Karirnya selama dua dekade sebagai agen ganda, termasuk mengungkap identitas setidaknya sembilan aset AS di Uni Soviet, merupakan kesempatan untuk kegembiraan dan untuk menunjukkan keunggulannya atas rekan-rekannya di FBI.

Hanssen saat ini menjalani 15 hukuman seumur hidup berturut-turut dan spionasenya telah digambarkan oleh Departemen Kehakiman AS sebagai “mungkin bencana intelijen terburuk dalam sejarah AS”.

Sementara kita mungkin membayangkan James Bond atau Jason Bourne ketika kita memikirkan spionase, mata-mata sejati adalah orang biasa meskipun seringkali dengan masalah dan psikologi yang tidak biasa. Meskipun alat yang kasar, Tikus memberi kita beberapa wawasan tentang apa yang memotivasi perilaku berbahaya dan luar biasa seperti itu.