Mata-Mata Wanita Perang Dunia II dan Rahasia Mereka

Mata-Mata Wanita Perang Dunia II dan Rahasia Mereka

eyespymag – Operasi anak laki-laki tua diubah oleh wanita selama Perang Dunia II, dan akhirnya para pemula tanpa tanda jasa mendapatkan hak mereka.

Mata-Mata Wanita Perang Dunia II dan Rahasia Mereka – Apakah wanita berguna sebagai mata-mata? Jika ya, dalam kapasitas apa? Maxwell Knight, seorang perwira di MI5, badan kontra-intelijen domestik Inggris, duduk merenungkan pertanyaan-pertanyaan ini. Di luar kantornya, Perang Dunia II telah dimulai, dan pembaptisan Eropa dengan blitzkrieg sedang berlangsung. Di Inggris seperti di dunia komunitas intelijen masih merupakan wilayah yang seluruhnya laki-laki, dan pada saat itu merupakan wilayah yang klub-klub. Tapi seorang mata-mata wanita bisa berguna, seperti yang akan dikatakan Knight.

Mata-Mata Wanita Perang Dunia II dan Rahasia Mereka

Dalam sebuah memo “tentang Sex, sehubungan dengan menggunakan wanita sebagai agen,” Knight memberanikan diri bahwa satu hal yang dapat dilakukan mata-mata wanita adalah merayu pria untuk mengekstrak informasi. Tidak sembarang wanita bisa mengatur ini, dia memperingatkan hanya satu yang tidak “terlalu berlebihan atau terlalu rendah.” Seperti bubur pepatah, agen wanita tidak boleh terlalu panas atau terlalu dingin. Jika wanita itu “undersexed”, dia akan kekurangan karisma yang dibutuhkan untuk merayu targetnya. Tetapi jika dia “menderita overdosis Seks,” seperti yang dia katakan, bosnya akan menganggapnya “mengerikan.”

“Yang dibutuhkan,” tulis Knight, “adalah wanita pintar yang dapat menggunakan daya tarik pribadinya dengan bijak.” Dan begitulah kebijaksanaan konvensional tentang wanita dan mata-mata. Petugas intelijen telah lama menganggap bahwa aset khusus perempuan untuk mata-mata terbatas pada kemampuan perempuan yang dikerahkan secara strategis: mengedipkan mata, meminta pembicaraan bantal, dan tentu saja memelihara file dan mengetik laporan. Mengawasi operasi? Tidak begitu banyak.

Secara historis, wanita memang mengandalkan jimat mereka dalam berlatih spionase, terutama karena jimat seringkali merupakan satu-satunya jenis senjata yang diizinkan bagi mereka. Selama Perang Saudara Amerika, ketika sekelompok nyonya rumah elit mengandalkan koneksi sosial mereka untuk mengumpulkan intelijen untuk kedua belah pihak, Harriet Tubman adalah orang asing yang benar-benar menjalankan upaya mata-mata. Tetapi agresi, visi, dan kapasitas eksekutif yang diperlukan untuk mengarahkan operasi tidak dipertimbangkan dalam repertoar perempuan.

Bahkan saat Knight memerintahkan memonya diketik, bagaimanapun, perubahan sudah dekat. Perang Dunia II, sebuah “perang total” yang membutuhkan semua tubuh laki-laki yang cakap untuk pertempuran global, menawarkan peluang baru. Di Amerika Serikat, “Wild Bill” Donovan merekrut wanita berdarah biru untuk Office of Strategic Services-nya, cikal bakal CIA. Di antara mereka adalah koki masa depan Julia Child. Tapi kebanyakan wanita OSS diasingkan ke kolam sekretariat, “benang celemek” pakaian Donovan, dalam kata-katanya. Mereka yang jauh melampaui tugas mereka sekretarisnya Eloise Page membantu merencanakan Operasi Obor, invasi ke Afrika Utara hanya mendapat sedikit pengakuan.

Eropa menyajikan lebih banyak kemungkinan. Agen mata-mata berkembang untuk mengatasi kebutuhan akan tindakan rahasia di negara-negara di mana pemberontakan harus direncanakan di bawah hidung pendudukan Jerman. Perlawanan Prancis menyerukan keberanian perempuan, seperti yang dilakukan Eksekutif Operasi Khusus, atau BUMN, yang diciptakan oleh Winston Churchill untuk “membakar Eropa” dengan menanam bom, mencuri rencana, dan memicu oposisi internal. Bahasa sehari-hari dikenal sebagai Ministry of Ungentlemanly Warfare, BUMN mencari agen yang bersedia terjun payung ke Prancis yang diduduki atau diturunkan melalui udara atau laut. Di belakang garis musuh, para operator BUMN harus merekrut penduduk setempat sebagai agen, membangun jaringan, menerima pengiriman rahasia, mendirikan rumah persembunyian, mengelola komunikasi, mengusir pengkhianat.

Para pemimpin BUMN lebih siap daripada anak-anak lama MI5 dan MI6, badan intelijen asing, untuk mengakui bahwa perempuan menikmati keuntungan tertentu. Banyak pria Prancis telah dikirim ke kamp kerja paksa di Jerman, sehingga operator wanita lebih mampu berbaur dengan sebagian besar populasi wanita. Seperti yang ditulis Sarah Rose di D-Day Girls: Mata-mata yang Mempersenjatai Perlawanan, Menyabotase Nazi, dan Membantu Memenangkan Perang Dunia II, seorang kapten Inggris yang merekrut tiga wanita agen BUMN, Selwyn Jepson, percaya bahwa wanita secara psikologis cocok untuk pekerjaan di belakang garis musuh “rahasia, terbiasa dengan isolasi, memiliki ‘keberanian yang dingin dan kesepian.’ Beberapa petugas menganggap perempuan memiliki empati dan naluri kepedulian yang lebih besar, yang membekali mereka untuk merekrut dan mendukung warga biasa sebagai agen. Wanita dianggap sebagai kurir yang baik peran yang berisiko tinggi karena mereka dapat mengandalkan sikap tidak berterima kasih dan tampak naif sebagai alat di tempat yang sempit. Perang juga membuka peluang bagi perempuan untuk menunjukkan bahwa mereka dapat menjalankan operasi, membuat keputusan strategis hidup dan mati.

Baca Juga : Agen Mata-Mata Amerika Berjuang di Era Data

Dalam kecerdasan, seperti dalam ilmu komputer dan begitu banyak bidang lain yang terkait dengan kecakapan pria, wanita telah memberikan kontribusi yang jauh lebih penting daripada yang mereka dapatkan tetapi ledakan perhatian baru-baru ini pada kisah mereka memperbaikinya. “Dalam perlawanan Prancis secara keseluruhan, wanita memainkan peran penting,” tulis sejarawan Lynne Olson dalam Perang Rahasia Madame Fourcade: Wanita Muda Pemberani yang Memimpin Jaringan Mata-mata Terbesar Prancis Melawan Hitler , biografinya yang luar biasa tentang Marie-Madeleine Fourcade, pelindung , atau bos, dari Alliance, salah satu jaringan Perlawanan terbesar. Seksisme Nazi membantu: gagasan stereotip Jerman tentang rumah tangga perempuan membutakan mereka, setidaknya sejak awal, terhadap mata-mata perempuan di tengah-tengah mereka.

Dalam beberapa kasus, perempuan memiliki pandangan mereka sendiri tentang kepemimpinan perempuan yang harus diatasi. Hampir berusia 30 tahun ketika dia direkrut pada tahun 1940, Fourcade telah tinggal di luar negeri, dan menikmati lingkungan bebas dari Paris tahun 1930-an. Namun, dia tercengang ketika “Navarre”, nama sandi untuk Georges Loustaunau-Lacau, memintanya menjadi wakilnya. Menjadi seorang wanita pasti mengesampingkannya, dia memprotes pahlawan Perang Dunia I, yang diam-diam memobilisasi warga yang khawatir dengan agresi Nazi di Eropa. Itulah tepatnya mengapa dia tidak dicurigai, katanya padanya. “Ya Tuhan itu seorang wanita!” seru rekrutan lain, yang menjadi salah satu ajudannya yang paling tepercaya. Setelah Navarre ditangkap di Aljir pada tahun 1941, Fourcade menjadi pemimpin Aliansi yang tak terbantahkan.

Jaringan Aliansi, yang didukung oleh MI6, terdiri dari ribuan agen; misi utamanya adalah untuk menyusup ke pangkalan kapal selam Jerman di sepanjang pantai dan melaporkan pergerakan U-boat. Kepala galangan kapal memberikan rencana dan gambar penting. Di pangkalan, para bartender dan pelacur mendengarkan obrolan, yang diteruskan Fourcade ke Inggris dalam kode. Dia dan para letnannya mendaki ke ladang di malam hari, melambai di pesawat yang diterbangkan oleh pilot Royal Air Force. Nama kode Fourcade awalnya POZ 55, dan kemudian Hedgehog awalnya memungkinkannya menyembunyikan jenis kelaminnya dari perwira Inggris garis lama. Dia takut mereka tidak akan menganggapnya serius, dan dia tidak ingin mempertaruhkan nyawa para agen di jaringannya, yang bergantung pada dukungan dan pendanaan Inggris. Ketika dia bertemu dengan seorang rekan Inggris, dia ditemani oleh seorang wakil laki-laki. “Ini lelucon, bukan?” kata agen Inggris itu. Melihat pria itu, dia bertanya: “Kamu adalah POZ 55 yang asli?”

Fourcade menunjukkan kepada para skeptis siapa yang menjadi bos paling tidak dengan mendorong Inggris untuk mengubah rutinitas komunikasi mereka untuk melindungi agennya. Di Eropa yang diduduki, menjadi operator radio nirkabel adalah salah satu pekerjaan paling berbahaya, dan sering kali dilakukan oleh wanita. Nazi yang berpatroli akan mencari sinyal yang berasal dari rumah atau kamar hotel, dan kemudian menyerang. Untuk agen Fourcade yang berhubungan dengan London, setiap saat yang dihabiskan untuk menunggu tanggapan Inggris menempatkan mereka dalam risiko. Dia ingin orang Inggris melakukan kontak terlebih dahulu. Memukul birokrasi perang pria dalam setelan bergaris-garis, dia bertahan dalam membuat kasus untuk keselamatan dan kesejahteraan departemennya.

Kecerdasan yang diberikan jaringannya sangat mencengangkan. Salah satu asetnya adalah Jeannie Rousseau yang brilian, yang berbicara lima bahasa dan pada usia 20 mulai bekerja sebagai penerjemah bahasa Jerman. Rousseau bergaul dengan perwira Nazi, yang memanfaatkan kesempatan untuk menjelaskan eksploitasi mereka, termasuk teknologi roket baru, V‑2, rudal balistik pertama. Seperti yang kemudian dia katakan: “Saya adalah anak kecil yang duduk bersama mereka, dan saya tidak bisa tidak mendengar apa yang dikatakan. Dan apa yang tidak mereka katakan, saya mendorong.” Mereka juga menunjukkan padanya rencana mereka. Rousseau memiliki ingatan fotografis. Fourcade menyerahkan materi itu kepada Inggris, yang mengebom pabrik roket di Peenemünde. Terkesan, Inggris berusaha membawa Rousseau ke London untuk pembekalan. Dalam perjalanan, dia ditangkap dan dibawa ke kamp konsentrasi, di mana dia selamat melalui tindakan pembangkangan yang luar biasa.

Pada tahun 1943, ketika Jerman mulai menindak penyabot dengan sungguh-sungguh, jaringan Aliansi menjadi target utama. Puluhan agen ditangkap dalam gelombang berturut-turut. Di antara mereka adalah wanita yang disiksa oleh Klaus Barbie, “Jagal dari Lyon”, yang membakar payudara mereka dengan rokok. “Dalam jaringan saya, tidak ada wanita yang pernah goyah, bahkan di bawah jenis siksaan yang paling ekstrem,” kenang Fourcade kemudian. “Saya berutang kebebasan kepada banyak orang yang ditanyai sampai mereka kehilangan kesadaran, tetapi tidak pernah mengungkapkan keberadaan saya, bahkan ketika mereka tahu persis di mana saya berada.” Dia dieksfiltrasi ke Inggris, setelah dua setengah tahun berkarier menjalankan operasi melawan Nazi kebanyakan pemimpin Perlawanan bertahan tidak lebih dari enam bulan di tempatnya sebelum penyamaran mereka terbongkar dan terus bekerja dari sana. “Aku sering bertanya-tanya seperti apa dirimu,