Fakta Gahar BIN, Badan Intelijen NKRI

Fakta Gahar BIN, Badan Intelijen NKRI – Kalau ngomongin agen rahasia, di benak kita pasti langsung teringat nama-nama beberapa organisasi rahasia keren, seperti FBI, CSI, Mossad, MI6, dll. Kelompok-kelompok ini memang luar biasa. Mereka tampaknya mampu menyelesaikan tugas-tugas mustahil yang bahkan telah diserahkan oleh pasukan elit.

Fakta Gahar BIN, Badan Intelijen NKRI

eyespymag – Soal badan intelijen, Indonesia juga punya hal seperti itu. Namanya BIN. Sama seperti FBI dan lembaga lainnya, BIN ini juga memiliki kualifikasi yang luar biasa. Mereka sangat pintar sehingga mereka mahakuasa dan memiliki kemampuan militer yang sebanding dengan pasukan khusus.

Apakah BIN kita sebagus itu? tentu saja. Kalaupun dibandingkan, agen rahasia Indonesia ini tidak kalah saing dengan FBI, dan reputasi FBI ada dimana-mana. Mengenai BIN, ada beberapa fakta yang sangat serius, meski BIN merupakan lembaga non kementerian di Indonesia, namun ia juga bekerja sama bersama pasukan elit.

Tentu saja, ini tidak boleh dianggap enteng. Pada masa kemerdekaan, Badan Intelijen Negara bekerja sama dan bersatu dengan prajurit PETA untuk menyelesaikan tugas tertentu. Seiring perkembangan zaman, BIN kemudian merangkul beberapa pasukan besar terpilih mulai dari Kopasus hingga Densus 88.

Baca juga : Iran Hukum Mati Terduga Mata-mata CIA

Kualifikasi menjadi BIN

Melansir boombastis, Mirip dengan opsi rekrutmen anggota FBI, untuk menjadi intelejen BIN harus siap secara mental dan fisik, dan tentunya harus mengambil resiko. Pasalnya untuk menjadi seorang perwira intelijen tidak hanya harus memiliki kecerdasan dan kekuatan, tetapi juga harus siap menerima kejadian yang merugikan, termasuk ancaman pembunuhan dari banyak pihak yang merasa resah. Selain itu, personel intelijen harus menjaga rahasia dengan tegas dan tidak berbasa-basi. Tak heran, Badan Intelijen Negara hanya merekrut segelintir orang dari ribuan calon intelijen yang ikut seleksi.

Misi BIN

Badan Intelijen Nasional memiliki banyak kewenangan dalam menjalankan tugasnya. Tujuan penting dari tugas-tugas ini adalah untuk melindungi negara dari ancaman eksternal.

Tugas yang diberikan BIN antara lain penyadapan terkait tindak pidana nasional, secara diam-diam memeriksa aliran dana untuk mendeteksi kasus korupsi, termasuk menggali informasi mendalam tentang sasaran terkait ancaman nasional. Misalnya, aktivitas teroris dan aksi radikal yang mengancam negara.

BIN lebih jago Menyamar

Dalam teknik penyamaran, BIN lebih baik dari agen FBI dan CIA. Demikian pernyataan salah satu pengamat intelijen. Dia menegaskan, agen BIN bisa berpura-pura menjadi penyelundup bakso, perokok atau pedagang asongan untuk memancing pelaku kejahatan yang menjual barang selundupan. Apalagi, hasil tersebut memang mengungkap orang-orang dan alasan di balik motif kasus tersebut.

Personel intelijen Indonesia juga dinilai paling sabar dan fleksibel dalam menghadapi persidangan, seperti slogan-slogan mereka “sukses tak terpuji”, “kegagalan tak terkutuk”, “hal-hal yang sudah kehilangan harapan”, dan “tewas tak teridentifikasi”.

Baca juga : Manfaat yang Didapat Dari Komunitas Bantuan Air

Gayatri diduga Agen BIN

Saat melihat sosok Gayatri, sangat disayangkan jika gadis penguasa 12 bahasa asing ini meninggal di usia yang masih sangat belia. Cerita Gayatri tidak berhenti sampai di sini, karena ada beberapa bukti bahwa Gayatri adalah dakwaan Intelijen BIN.

Menurut ayahnya, Gayatri memang ikut latihan menembak bersama personel intelijen lainnya.

Yang jelas saya temukan foto Gayatri berseragam militer, perempuan Indonesia pintar bernama Gayatri, menguasai 12 bahasa dan biasanya berhubungan dengan BIN. Banyak peristiwa yang membuktikan hal tersebut, mulai dari foto dirinya berseragam hingga rumor tentang Gayatri yang diminta mengganti namanya untuk menghindari hal-hal yang tidak perlu.

Tak hanya itu, wanita cantik ini juga mendapatkan semacam pelatihan militer. Sayangnya, wanita super berbakat ini meninggal sangat dini.

Meski BIN bersikukuh dengan slogan “tidak dipuji, tidak diejek, tidak diinginkan, hilang, tidak diakui, mati”, namun menjadi salah satu dari mereka terasa sangat membanggakan. Negara tidak hanya memberikan jaminan finansial untuk itu, tetapi juga akan memiliki rasa berpartisipasi dalam melindungi negara yang tidak dapat diperoleh banyak orang.

Iran Hukum Mati Terduga Mata-mata CIA

Iran Hukum Mati Terduga Mata-mata CIA – Pemerintah Iran mengumumkan telah mengeksekusi seorang tersangka mata-mata terhadap Dinas Rahasia AS dan Mossad.

Iran Hukum Mati Terduga Mata-mata CIA

eyespymag – Dia dihukum karena menjual informasi rahasia, yang menyebabkan pembunuhan Jenderal Qassem Soleimani di Irak. Iran menuduh Israel dan Amerika Serikat melakukan spionase dan mengeksekusi mantan penerjemah bahasa asing.

Dia juga dituduh membantu mengungkap lokasi Jenderal Qassem Soleimani, yang dibunuh oleh Amerika Serikat di Irak dalam serangan pesawat tak berawak di Baghdad, Irak.

Menurut laporan dw.com, menyatakan bahwa Mahmoud Mousavi Majd dieksekusi “Senin (20/07) pagi”. Saluran berita milik negara melaporkan bahwa kematiannya juga “menutup kasus pengkhianatannya dengan negara.”

Juru bicara pengadilan Guram Sussein Esmeri mengatakan McGee dihukum karena menerima sejumlah besar uang dari Dinas Rahasia AS dan Israel. Menurut dokumen pengadilan, dia tertangkap 2 tahun lalu serta tidak terlibat langsung dalam kasus pembunuhan Soleimani.

Mizan menulis bahwa Majd berimigrasi ke Suriah bersama keluarganya pada tahun 1970-an serta bekerja menjadi penerjemah bahasa Inggris. Saat perang berkecamuk, dia selamat dan keluarganya melarikan diri.

Mizan berkata lagi: “Pengetahuannya tentang bahasa Arab dan kondisi geografis Suriah memungkinkan dia untuk mempertahankan kontak dekat dengan penasihat militer Iran. Dia bertanggung jawab atas penyebaran pasukan dari Idlib ke Latakia.” Pengawal Revolusi, Majid “dapat menyusup ke area sensitif dengan kedok penerjemahan.”

Dia menerima “biaya yang dibayarkan dalam dolar AS untuk mengungkapkan informasi tentang delegasi konsultasi, peralatan militer, sistem komunikasi, identitas dan pergerakan komandan, dan untuk mengungkapkan area, kode, dan sandi penting.”

Baca juga : Badan Mata-mata Terbaik di Dunia

Perang spionase Iran dan AS

Dalam sebuah laporan, televisi Iran menyiarkan video yang mengklaim sebagai penghubung antara CIA dan Majd, dan departemen keamanan segera mengeluarkan peringatan setelah menguping percakapan antara keduanya.

Laporan tersebut termasuk rekaman video yang menggambarkan kesalahan Majid, di mana dia mengaku menerima informasi rahasia dan menyerahkan dokumen tersebut kepada penghubung CIA, yang berisi “foto dan ID pasukan keamanan dan komandan mereka.”

Menurut laporan media resmi, Majid berniat bekerja sama dengan Dinas Rahasia Arab Saudi sebelum ditangkap oleh pihak berwenang. Mizan menulis bahwa dia ditangkap pada Oktober 2018.

Pekan lalu, Iran juga mengumumkan telah mengeksekusi mata-mata terpidana yang dituduh menjual informasi rahasia tentang program rudal Iran ke Central Intelligence Agency. Pria bernama Reza Asgari ini pernah bekerja di departemen penerbangan Kementerian Pertahanan, namun memutuskan pensiun empat tahun lalu.

Pada Desember 2019, Teheran mengatakan telah menangkap beberapa orang yang “terkait dengan CIA” dan ikut mengorganisir protes terhadap kenaikan harga BBM yang berlangsung selama beberapa bulan. Awal tahun lalu, pemerintah memberikan informasi berhasil membongkar lingkaran mata-mata CIA, menangkap puluhan orang antara Maret 2018 hingga Maret 2019.

Presiden AS Donald Trump mengatakan bahwa proposisi ini “sepenuhnya salah.”

Eksekusi Mati Mata-Mata Sebelumnya

Pekan lalu, Iran juga mengumumkan telah mengeksekusi mata-mata terpidana yang dituduh menjual informasi rahasia tentang program rudal Iran ke Central Intelligence Agency. Pria bernama Reza Asgari ini pernah bekerja di departemen penerbangan Kementerian Pertahanan, namun memutuskan pensiun empat tahun lalu.

Pada Desember 2019, Teheran mengaku telah menangkap delapan orang yang “terkait dengan CIA” dan ikut mengorganisir protes terhadap kenaikan harga BBM yang berlangsung selama beberapa bulan. Pertengahan tahun lalu, pemerintah juga mengumumkan berhasil membongkar lingkaran mata-mata CIA, menangkap 17 orang antara Maret 2018 hingga Maret 2019.

Presiden AS Donald Trump mengatakan bahwa proposisi ini “sepenuhnya salah.”

Eksekusi Mati

Menurut Kantor Berita Fars, pihak berwenang mengatakan pada hari Selasa bahwa pria itu dijatuhi hukuman mati karena memantau Badan Intelijen Pusat (CIA) dan mencoba membocorkan informasi tentang program nuklir Teheran.

Juru bicara pengadilan Gulam Hussein Esmeri mengatakan bahwa dalam kasus lain, dua pria yang bekerja untuk organisasi amal dijatuhi hukuman sepuluh tahun penjara karena spionase dan dijatuhi hukuman pelanggaran negara atas tuduhan yang sama. Dia dijatuhi hukuman lima tahun penjara karena kejahatan keamanan .

“Amir Rahimpour adalah mata-mata Central Intelligence Agency (CIA). Dia mendapat tagihan tinggi dan mencoba memberi Amerika Serikat beberapa intelijen nuklir Iran. Namun, dia diadili dan dijatuhi hukuman mati, tertinggi baru-baru ini. hukuman dan dia akan melihat konsekuensi dari tindakannya dengan cepat, “kata Esmaili, pria itu akan menghadapi hukuman mati.

Esmaili tidak memberikan informasi lain tentang kewarganegaraan terpidana yang bekerja untuk amal. Iran tidak mengakui kewarganegaraan ganda, dan pengadilan membutuhkan kewarganegaraan ganda sebagai warga negara Iran.

Baca juga : Beberapa Jenis Teknologi Beserta Manfaatnya

Musim panas lalu, Iran mengumumkan telah menangkap 17 orang di lingkaran mata-mata CIA dan mengklaim bahwa beberapa dari mereka telah dijatuhi hukuman mati.

Pada 3 Januari, setelah Washington membunuh komandan militer tertinggi Iran Qassem Soleimani dalam serangan pesawat tak berawak di Baghdad, ketegangan antara Iran dan Amerika Serikat meningkat, mendorong Republik Islam untuk mengambil tindakan pembalasan dan meluncurkan roket ke pangkalan AS di Irak. Serangan bom.

Esmery mengatakan pada konferensi pers streaming yang diadakan di situs web pengadilan bahwa karena putusan belum final, nama orang yang bekerja untuk badan amal tersebut belum diumumkan.

Badan Mata-mata Terbaik di Dunia

Badan Mata-mata Terbaik di Dunia – Badan intelijen merupakan pasukan pertahanan pertama terhadap potensi ancaman internal dan eksternal di negara mana pun. Misi mereka adalah mengumpulkan intelijen, melakukan berbagai bentuk spionase, menyebarkan informasi palsu, bahkan melakukan pembunuhan dalam kasus institusi tertentu.

Badan Mata-mata Terbaik di Dunia

eyespymag – Tetapi beberapa badan intelijen lebih baik dari yang lain. Penilaian tersebut didasarkan pada tekad untuk menyelesaikan masalah dengan cepat.

Namun, data yang diberikan khusus untuk semua badan intelijen yang berurusan dengan ancaman eksternal, jadi meskipun mereka juga sangat kuat, jangan berharap untuk melihat badan-badan seperti Badan Keamanan Nasional AS (NSA) dan Badan Keamanan Federal Rusia (FSB) mengintai. Inilah ulasan tujuh agen mata-mata terbaik di dunia yang di rangkum dari sindonews;

1. Mossad

Mossad merupakan mata-mata nasional Israel. Ini adalah salah satu dari sepuluh negara dengan senjata nuklir terkuat di dunia. Ini merupakan salah satu dari beberapa cabang Komunitas Intelijen Israel. Dua lainnya ialah Shin Bet serta Aman, masing-masing bertanggung jawab atas keamanan internal dan intelijen militer.

Mosad sering berurusan dengan berbagai intelijen asing serta mengumpulkan berbagai informasi tentang perkembangan luar negeri yang bisa mengancam kepentingan serta kepentingan.

Keamanan, Israel. Badan tersebut melakukan operasi rahasia dan memiliki pasukan anti-teror Kidon sendiri. Kecuali terdiri dari pembunuh elit, sedikit yang diketahui tentang kekuatan tersebut.

Baca juga : Kisah Seorang Inteljen China asal Singapura

Seperti badan intelijen asing lainnya, Mossad bekerja sama dengan entitas serupa lainnya dari negara lain. Menurut laporan, Mossad bekerja sama dengan negara-negara Timur Tengah, dan topik umumnya adalah program nuklir Iran. Di masa lalu, Mossad juga pernah bekerja sama dengan Badan Intelijen Pusat AS (CIA) dan Departemen Riset dan Analisis India (RAW).

Ada banyak laporan tentang operasi Mossad di berbagai negara, termasuk operasi untuk mencuri dokumen rahasia program nuklir Iran di lokasi yang dirahasiakan. Iran tidak pernah mengakui bahwa badan intelijen Israel berhasil menyusup dan mencuri dokumen rahasia dalam program nuklirnya. Namun, data yang dicuri itu dilaporkan menjadi dasar perjanjian nuklir 2015 antara Presiden AS Donald John Trump yang menarik Iran dari Washington dan enam negara besar (AS, Rusia, Inggris, Prancis, Jerman, dan China).

2. Secret Intelligence Service

Secret Intelligence Service adalah badan intelijen luar negeri Inggris. Umumnya dikenal sebagai MI6. Ini adalah agensi terpopuler kedua di daftar ini. Film James Bond mungkin menjadi salah satu pendorong ketenarannya. Seperti hampir semua agen mata-mata asing lainnya, MI6 bertanggung jawab untuk urusan luar negeri. Sementara urusan internal diserahkan ke MI5.

MI6 mengumpulkan serta menganalisis informasi. Ini berfokus pada info yang berkaitan dengan teror, nuklir, narkoba, kejahatan terorganisir dan kegiatan lain yang dapat mengancam kepentingan nasional dan keamanan Inggris. Badan ini juga bekerjasama dengan badan intelijen asing lainnya contohnya Badan Intelijen Pusat.

MI6 didirikan ratusan tahun yang lalu dan merupakan salah satu badan intelijen tertua di dunia. Namun, hasilnya jauh dari sempurna. Dalam beberapa tahun terakhir, ada kontroversi tentang bagaimana agensi tersebut menangani bisnisnya. Terutama, ada laporan bahwa badan tersebut menggunakan penyiksaan dan ekstradisi yang luar biasa.

3. FIS

Badan Intelijen Asing ialah mata-mata Federasi Rusia. Ia ialah penerus kepala Biro Pertama KGB serta bekerja sama dengan biro intelijen utama badan intelijen luar negeri militer Rusia.

Tidak seperti badan keamanan utama Rusia, Biro Keamanan Federal (FSB), yang menangani urusan dalam negeri, SVR juga bertanggung jawab buat mengumpulkan intelijen di luar negeri. Misi SVR adalah melakukan berbagai bentuk spionase, termasuk spionase militer dan ekonomi, serta melakukan pengawasan elektronik di luar negeri.

SVR berkantor pusat di distrik Yasenevo Moskow dan juga diduga melakukan pembunuhan di luar negeri dan informasi palsu di Internet. Karena Rusia beraliansi dengan China, maka dapat dianggap SVR sering bekerja sama dengan badan intelijen China.

4. CIA

CIA adalah badan intelijen asing Amerika Serikat. Badan tersebut mengumpulkan informasi dari luar negeri, tetapi sangat sedikit informasi yang dikumpulkan di dalam negeri. Ini adalah badan intelijen paling populer dan mudah dikenali di dunia, terutama karena dia sering muncul di film-film Hollywood.

CIA didirikan pada tahun 1947, jadi salah satu mata-mata tertua di daftar ini. Misi badan ini adalah melihat perkembangan luar negeri yang dapat mengancam Amerika Serikat, terutama yang terkait dengan terorisme, senjata nuklir, dan senjata pemusnah massal lainnya. Badan ini juga menangani kontraintelijen dan perang dunia maya.

Selain mengumpulkan intelijen, CIA juga melakukan operasi paramiliter rahasia. Namun, berdasarkan tindakan masa lalu yang diketahui publik, rekam jejak CIA tidak merata. Selama bertahun-tahun, badan tersebut telah terlibat dalam skandal dan kontroversi, yang menjadi alasan utama mengapa CIA menempati urutan keempat dalam daftar ini.

5. BND

Badan ini didirikan pada tahun 1956 dan melapor langsung ke Kanselir Jerman. Sebagai satu-satunya badan intelijen asing di negara itu, BND mempunyai bertanggung jawab untuk mengumpulkan informasi intelijen militer serta sipil.

Misi BND adalah menemukan semua kemungkinan ancaman terhadap kepentingan nasional dan keamanan Jerman dari luar negeri. Badan tersebut mengumpulkan informasi tentang terorisme, senjata nuklir dan senjata pemusnah massal lainnya, kejahatan terorganisir, obat-obatan terlarang dan perdagangan manusia, dan imigrasi ilegal.

Seperti kita ketahui bersama, BND pandai menggunakan penyadapan dan spionase elektronik untuk pengumpulan informasi, strategi ini sering disensor oleh publik. Seperti badan intelijen lainnya, sebagian besar kegiatan dan operasi BND bersifat rahasia. Namun, yang pasti adalah agensi memperbarui jalur komunikasi utama, merekam percakapan tanpa mempertimbangkan privasi.

6. RAW

Di semua badan intelijen di dunia, namanya tidak terlalu jelas. Orang luar bahkan mungkin mengira bahwa ini hanyalah sebuah lembaga swadaya masyarakat (LSM). Tapi jangan terkecoh dengan nama agensinya, karena Research and Analysis Department (RAW) adalah salah satu agen mata-mata paling mumpuni di dunia.
RAW didirikan pada tahun 1968 untuk menangani intelijen asing. Ini memainkan peran penting dalam menjaga India aman dari serangan teroris dan memantau perkembangan negara lain yang mungkin secara langsung mempengaruhi India. Namun, RAW sangat tertutup. Sedikit yang diketahui tentang aktivitas dan operasinya di masa lalu, yang memang merupakan hal yang baik.

RAW secara teratur berkoordinasi dengan badan intelijen lain dan mungkin memiliki perwira intelijen yang ditempatkan di seluruh dunia. Secara khusus, badan tersebut secara teratur berkomunikasi dengan badan terkenal lainnya (seperti CIA dan Mossad) untuk memantau program nuklir Pakistan.

Baca juga : 6 Fakta Cellebrite Penyedot Jejak Digital Jumhur Hidayat

7. DGSE

Direktorat Jenderal Keamanan Eksternal adalah bagian dari Kementerian Pertahanan Prancis. DGSE sebanding dengan CIA karena operasinya melibatkan intelijen dan urusan luar negeri. Untuk urusan dalam negeri, diserahkan kepada Administrasi Umum Keamanan Dalam Negeri.

DGSE melakukan semua aktivitas dan tindakan yang terkait dengan keamanan nasional, termasuk melakukan operasi intelijen manusia dan operasi intelijen pensinyalan. Namun, hampir semua bisnis agensi disembunyikan dan dijauhkan dari pandangan publik. Sedikit yang diketahui tentang operasi agensi di masa lalu dan yang sedang berlangsung.

DGSE memainkan peran penting selama perang saudara Rwanda di tahun 1990-an. Misi DGSE adalah menyebarkan informasi palsu dan meletakkan dasar bagi Prancis untuk meningkatkan partisipasi di tahap perang selanjutnya. DGSE juga berperan selama Perang Kosovo antara Republik Federal Yugoslavia dan Tentara Pembebasan Kosovo.

Tiga badan intelijen asing terbaik di antara tujuh badan tersebut meliputi: Yang pertama adalah Badan Intelijen Keamanan Kanada (CSIS) atau Badan Intelijen Kanada. CSIS juga terkenal karena bergabung dengan “Liga Mata-Mata Lima Mata” atau “Liga Mata-Mata Lima Mata”. Amerika Serikat, Kanada, Inggris Raya, Australia, dan Selandia Baru. Operation Five Eyes dibocorkan oleh mantan kontraktor Badan Keamanan Nasional AS (NSA); Edward Snowden saat ini bersembunyi di Moskow setelah menemukan catatan penyadapan global NSA.

Kisah Seorang Inteljen China asal Singapura

Kisah Seorang Inteljen China asal Singapura – Jun Wei Yeo, warga Singapura yang sedang menjalani program pendidikan doktoral, sangat senang saat diundang ke Beijing untuk memberikan keynote speech kepada banyak sarjana China pada tahun 2015. Yeo mempelajari orang asing Tionghoa untuk proyek akhir program gelar ketiganya.

Kisah Seorang Inteljen China asal Singapura

eyespymagDia membahas strategi bagaimana negara adidaya baru dapat memperluas pengaruhnya secara internasional. Setelah memperkenalkan penelitiannya, beberapa orang yang mengaku bekerja di lembaga penelitian yang berafiliasi dengan pemerintah China menemukan Yeo alias Dickson.

Dilansir dari kompas.com, Insiden tersebut diungkap oleh Pengadilan Federal AS dalam dokumen pengadilan dalam kasus Yeo. Orang-orang berkata bahwa jika Yang bersedia melaporkan masalah politik dan informasi lain untuk Tiongkok, mereka akan membayar Yang.

Belakangan, bagi Yeo, orang merinci apa yang mereka inginkan: rumor dan informasi dari “orang dalam”. Tuan Yang segera menyadari bahwa orang-orang ini adalah agen dari Badan Intelijen China. Tapi dia tetap berhubungan dengan mereka sepanjang waktu.

Yang mengatakan bahwa dia telah diambil sumpahnya saat bersaksi di persidangan. Yang mengatakan dia diminta untuk memfokuskan penampilannya di Asia Tenggara. Namun, belakangan ini dia diminta menggali informasi terkait pemerintahan AS.

Begitulah cara Yeo menjadi anggota agen pengkodean Cina. Dalam karyanya, ia mengaku menggunakan LinkedIn (jejaring sosial kalangan profesional).

Yeo juga mendirikan perusahaan konsultan palsu dan berpura-pura menjadi sarjana yang ingin tahu. Tujuannya adalah untuk menipu tujuannya di Amerika Serikat.

Pada Jumat (24/07) sekitar lima tahun setelah bergabung dengan China, Yang Zhiyuan mengaku bersalah di Pengadilan Federal AS.

Pria berusia 39 tahun itu mengaku sebagai agen intelijen ilegal di Amerika Serikat dan bisa dijatuhi hukuman 10 tahun penjara. Pengakuan Yang Jies merupakan babak baru dalam hubungan diplomatik antara China dan Amerika Serikat yang semakin sengit belakangan ini.

Yeo adalah alumnus Sekolah Kebijakan Publik Lee Kuan Yew (LKYSPP). Banyak pejabat tinggi dari berbagai negara di Asia belajar di lembaga ini. Pengakuan Yeo mengejutkan beberapa alumni kampus.

Seorang alumnus yang tidak mau disebutkan namanya mengatakan: “Dia adalah siswa yang aktif di kelas. Saya selalu berpikir dia adalah orang yang sangat pintar.”

Baca juga : George Blake, Seorang Agen Ganda Mata-mata Soviet

Alumni LKYSPP mengatakan Yeo sering berbicara tentang ketimpangan sosial. Dikatakan bahwa Yeo juga berbicara tentang anggota keluarga yang mengalami kesulitan keuangan.

Teman ini berkata bahwa sulit untuk menerima kenyataan bahwa Yang Zhiyuan mengakui bahwa dia adalah seorang agen intelijen ilegal. Seorang mantan staf kampus mengungkapkan pandangan yang berbeda, dan Yang tampaknya “meningkatkan pentingnya dirinya sendiri.”

Penggagas Dr. Yeo adalah profesor terkenal Huang Jing, yang memegang paspor Amerika keturunan Amerika. Pada 2017, Huang Jing diusir dari Singapura. Ia dituduh sebagai agen negara asing yang tidak terdaftar.

Sejauh ini, Huang Jing membantah beberapa tuduhan tersebut. Kemudian pergi dari Singapura, dia bekerja sebentar di Washington. Sekarang dia tinggal di Beijing.

Menurut dokumen pengadilan yang baru dirilis, Yang Zhiyuan telah berkali-kali bertemu dengan “atasan” di berbagai bagian China. Dalam sebuah pertemuan, dia secara khusus diminta untuk mengumpulkan informasi tentang Departemen Perdagangan AS.

Ia juga diminta melaporkan produk kecerdasan buatan terbaru di Amerika Serikat dan perang dagang antara China dan Amerika Serikat.

Bilahari Kausikan, mantan Sekretaris Tetap Kementerian Luar Negeri Singapura, percaya bahwa Dixon sebenarnya bekerja untuk Badan Intelijen China secara sadar. Dia berkata bahwa Yang bukanlah orang yang bodoh, dan berguna bagi orang lain tanpa disadari.

Yeo mencapai tujuan pentingnya melalui LinkedIn. Situs web ini adalah jaringan kerja dan karier yang digunakan oleh lebih dari 700 juta orang. Dalam dokumen tersebut, LinkedIn merupakan situs web profesional umum.

Banyak mantan karyawan atau kontraktor badan pemerintah dan militer tanpa malu-malu memposting riwayat rinci pekerjaan mereka di LinkedIn. Tujuan mereka adalah mencari pekerjaan baru di sektor swasta.

Tren penggunaan LinkedIn adalah tambang emas bagi badan intelijen asing. Pada tahun 2018, William Evanina, kepala badan kontraintelijen AS, memperingatkan bahwa tindakan China terhadap platform milik Microsoft sangat agresif.

Platform milik Microsoft tersebut merupakan salah satu dari beberapa situs media sosial yang tidak diblokir oleh pemerintah China di negara-negara Barat.

Mantan agen CIA Kevin Mallory dijatuhi hukuman 20 tahun penjara pada Mei tahun lalu karena mengungkap rahasia militer AS kepada agen China. Mallory pertama kali menargetkan LinkedIn.

Badan intelijen Jerman menyatakan bahwa mata-mata Tiongkok menggunakan LinkedIn buat mendapatkan beberapa informasi dari setidaknya 10.000 orang Jerman.

LinkedIn tidak menanggapi permintaan wawancara tersebut. Namun sebelum itu, mereka mengatakan perlu mengambil beberapa langkah strategis buat menghentikan hal tersebut.

Yeo meminta beberapa target yang dia temukan di LinkedIn untuk menulis laporan ke perusahaan konsultannya. Nama perusahaan Yeo mirip dengan nama-nama perusahaan terkemuka.

Kemudian, dia mengirim laporan target ke China. Salah satu orang yang dihubungi berpartisipasi dalam program pesawat tempur F-35 Angkatan Udara AS.

Orang ini mengaku memiliki masalah keuangan. Target Yeo lainnya adalah perwira militer yang bertugas di Pentagon (alias Departemen Pertahanan AS).

Dia dibayar $ 2.000 untuk melaporkan tentang bagaimana penarikan AS dari Afghanistan akan berdampak potensial pada China. Untuk menemukan kontak targetnya, Yeo tinggal di Washington, DC pada 2019 dan dibantu oleh algoritme LinkedIn.

Setiap Yeo melihat sebuah profil, LinkedIn bahkan memberi saran kontak baru dengan pengalaman yang sama. Yeo mengakui bahwa dia menerima saran “tanpa gangguan” dari LinkedIn.

Menurut dokumen pengadilan, bos Yang memintanya untuk bertanya kepada audiens target tentang ketidakpuasan pekerjaan dan masalah keuangan mereka. William Nguyen, alumnus kampus Lee Kuan Yew di Amerika Serikat, ditangkap saat melakukan demonstrasi di Vietnam pada 2018.

Ia mengatakan Yang mencoba menghubunginya berkali-kali. Nguyen mengatakan dalam sebuah posting di akun Facebook-nya bahwa insiden itu terjadi setelah dia dibebaskan dari penjara, dan insiden itu menjadi berita utama di seluruh dunia. Pada 2018, Yeo memposting lowongan pekerjaan palsu untuk perusahaan konsultasinya.

Yeo memberi tahu penyelidik bahwa dia telah menerima lebih dari 400 lamaran. Sekitar 90% aplikasi dikirim oleh personel militer AS dan pegawai pemerintah.

Yeo mengaku telah mengajukan beberapa lamaran dan resume kepada atasannya di China. LinkedIn digunakan untuk hal-hal yang memalukan, kata Matthew Brazil, penulis buku “The Chinese Communist Party Spy: An Introduction to Intelligence.”

Meski demikian, dia mengaku tidak heran dengan tren tersebut. Dia berkata: “Saya pikir banyak personel intelijen dapat menggunakannya untuk mencari sumber informasi.” Brazil berkata: “Semua pengguna LinkedIn ingin menyimpan seluruh catatan karir mereka di sana untuk dilihat semua orang.

Dalam hal ini, Ini adalah alat yang sangat berharga. “Brazil mengatakan bahwa laporan konsultan itu adalah cara bagi personel intelijen untuk” mengaitkan “sumber-sumber yang berharga. Agen tersebut berharap dapat membujuk mereka untuk memberikan informasi rahasia.

“Ini adalah tradisi lama dalam komunitas intelijen.” John Demers, Asisten Jaksa Agung Urusan Keamanan Nasional Amerika Serikat, mengatakan bahwa kasus Yang Zhiyuan adalah contoh bagaimana China telah menggunakan “informasi publik di AS.

Singapura sudah lama memiliki hubungan dekat dengan Amerika Serikat. Mereka mengundang Amerika Serikat menggunakan pangkalan udara dan pelabuhan milik angkatan lautnya. Tapi Singapura juga berkeinginan dan berharap untuk menjaga hubungan positif dengan China.

Bilahari Kausikan, mantan pejabat Kementerian Luar Negeri Singapura, menduga kasus Yang Zhiyuan akan membahayakan hubungan Singapura dengan Amerika Serikat.

Baca juga : Sederet Fakta Penyerangan Mabes Polri

Meski begitu, dia tetap khawatir warga Singapura akan terlalu dicurigai publik Amerika. Pada Minggu (26/07), Kementerian Dalam Negeri Singapura menyatakan bahwa kasus Yang tidak menimbulkan ancaman langsung bagi keamanan nasional.

Danny Quah, dekan Sekolah Kebijakan Publik Lee Kuan Yew, mengatakan bahwa tidak ada fakultas, staf, atau siswa lain di kampus yang dilaporkan terlibat dalam kasus Yang.

Quah mengucapkan kalimat ini melalui surat elektronik yang dikirimkannya ke komunitas kampus dan dikutip dari The Straits Times.

Seorang juru bicara kampus mengatakan kepada British Broadcasting Corporation (BBC) bahwa Yeo ditutup selama program PhD 2019. Dia berkata bahwa Yeo telah dikeluarkan dari universitas. Yang Yongxin tampaknya tidak mencapai apa yang diharapkan “para eksekutif senior” di China.

Yang menyatakan dalam kesaksiannya bahwa dia melakukan perjalanan ke Amerika Serikat pada November 2019. Dia menerima instruksi untuk menjadikan seorang perwira militer AS sebagai “saluran informasi permanen.” Namun, Yeo ditangkap sebelum menyelesaikan instruksinya.

George Blake, Seorang Agen Ganda Mata-mata Soviet

George Blake, Seorang Agen Ganda Mata-mata Soviet – Menurut laporan media Rusia, George Blake adalah seorang mantan agen badan intelijen serta salah satu agen ganda Perang Dingin yang paling terkenal pada usia 98 tahun.

George Blake, Seorang Agen Ganda Mata-mata Soviet

Sumber : npr.org

eyespymag – Selama sembilan tahun, mata-mata Soviet membocorkan informasi, yang mengarah pada pengkhianatan setidaknya 40 agen MI6 di Eropa Timur.

Dilansir dari bbc.com, Dia dipenjara di London pada tahun 1960, tetapi melarikan diri pada tahun 1966 dan melarikan diri ke Rusia.

Badan Intelijen Luar Negeri Rusia (SVR) mengatakan bahwa Blakes “memiliki cinta yang tulus untuk negara kita”.

Media resmi Rusia RIA Novosti melaporkan kematiannya, dan Sergei Ivanov, kepala Kantor Berita SVR, mengonfirmasi kematiannya.

Baca juga : Fakta Terbakarnya Kilang Minyak Di Indramayu

Presiden Rusia saat itu menggambarkannya sebagai “profesional luar biasa dengan keberanian serta ketahanan luar biasa.”

Dia berkata dalam telegram belasungkawa: “Beberapa tahun, dia telah memberikan beberapa kontribusi yang sangat berharga untuk memberikan keseimbangan strategis serta menjaga perdamaian Dunia.”

“Hati kami akan selalu merindukan kenangan hangat dari legenda ini.” Blake lahir pada 11 November 1922 di Rotterdam, Belanda (George Behar).

Ayahnya merupakan seorang Yahudi Spanyol, dia berjuang buat Inggris hingga Perang Dunia Pertama serta menjadi warga Inggris.

Blake juga bekerja untuk Perlawanan Belanda hingga Perang Dunia II dan kemudian pergi ke Gibraltar Spanyol yang telah dikuasai oleh Inggris.

Lantas, karena latar belakangnya, ia diundang untuk bergabung dengan badan intelijen.

Dia fasih berbahasa Belanda dan bertanggung jawab untuk mengartikan pesan berkode yang dikirim oleh gerakan perlawanan Belanda ke London. Setelah perang, dia dikirim ke Jerman, di mana dia memantau tentara Soviet di Jerman Timur pada saat itu.

Setelah berhasil beroperasi di Jerman, ia dikirim kembali ke Inggris untuk belajar bahasa Rusia di Cambridge.

Blake kemudian berkata: “Dengan cara ini, itu telah membawa saya selangkah menuju komunisme dan keinginan saya untuk mengabdikan diri untuk Uni Soviet.”

Ia dipindahkan ke Korea Selatan tepat sebelum pecah perang antara Coeira Selatan, didukung oleh Barat, dan Korea Utara, didukung oleh Uni Soviet.

Tugasnya adalah membangun jaringan mata-mata untuk memantau Korea Utara, tetapi komunikasi yang buruk membuat pekerjaannya sulit.

Ketika Korea Utara menguasai kota Seoul, Blake ditahan bersama dengan banyak diplomat dan misionaris.

Dia kemudian menyangkal bahwa dia dicuci otak untuk bekerja untuk Uni Soviet.

Blake mengatakan bahwa pemboman terus menerus di desa-desa kecil di Korea Utara oleh pesawat AS membuatnya malu atas tindakan Barat.

Dia juga mengatakan bahwa dia dipengaruhi oleh buku Karl Marx Dess Capital, yang disimpan dalam tahanan kedutaan Soviet.

Blake kemudian berkomentar: “Saya pikir jika komunisme menang, itu akan bermanfaat bagi perang, dan itu akan menjadi pilihan yang lebih baik bagi umat manusia.”

Akhirnya, Blake memberikan layanan ke Kedutaan Besar Soviet dan menerima wawancara dengan agen KGB.

Black pulang ke Inggris setelah diberi kebebasan pada 1953, ketika sudah di jadikan agen Soviet.

Pada tahun 1955, dia dikirim ke Berlin, di mana dia direkrut sebagai agen ganda untuk merekrut mata-mata Soviet.

Untuk seseorang yang sekarang berkomitmen pada Uni Soviet, ini adalah tugas yang ideal.

Selama sembilan tahun, Blake membocorkan informasi, yang menyebabkan pengkhianatan sekitar 40 agen MI6 di Eropa Timur, yang secara serius merugikan Badan Intelijen Inggris.

Kemudian dia berkata: “Saya tidak tahu apa yang saya serahkan karena terlalu banyak.”

Dalam wawancara dengan British Broadcasting Corporation (BBC) pada tahun 1990, Blake memperkirakan bahwa dia telah mengkhianati lebih dari 500 agen, tetapi dia menyangkal bahwa 42 agen terbunuh akibat tindakan mereka.

Michael Goleniewski, seorang perwira Dinas Rahasia Polandia, membelot ke Barat dan mengambil rincian dari majikannya dan mata-mata Soviet di dinas intelijen Inggris, yang membuat kejatuhannya menjadi kenyataan.

Blake dipanggil kembali ke London dan ditangkap. Selama persidangan, ia mengaku bersalah karena beberapa tuduhan membocorkan informasi ke Uni Soviet.

Koresponden Keamanan

Sumber : theguardian.com

George Blake menyebabkan dampak besar pada dinas intelijen Inggris hingga Perang Dingin, mengkhianati agen serta operasi rahasia,untuk menunjukkan bahwa KGB (Badan Intelijen Rusia) dapat mengelola agen di wilayah tengah Inggris.

Pelariannya dari penjara membuatnya semakin malu. Alasan di balik tindakan sesekali Blake tampak misterius, terutama rekrutannya.

Ketika saya menghubunginya sepuluh tahun yang lalu, dia mengatakan kepada saya: “Tidak lagi penting untuk memahami motif umum saya.”

Baginya, sebagian masalahnya adalah dia memilih komunisme, tetapi dia hidup untuk melihat runtuhnya komunisme dan runtuhnya Uni Soviet, dan menghabiskan hari-harinya di Rusia, di mana dia masih dianggap sebagai pahlawan oleh penerus KGB-nya.