Seperti apa sebenarnya mata-mata itu?

Seperti apa sebenarnya mata-mata itu?

eyespymag – Kebanyakan orang telah menonton film mata-mata, tetapi hanya sedikit yang pernah bertemu dengan seseorang dari komunitas intelijen. Jadi seberapa dekat mata-mata yang sebenarnya dengan Bournes dan Obligasi? Peter Taylor melihat dunia agen rahasia modern.

Seperti apa sebenarnya mata-mata itu? – Dari James Bond hingga Spooks, dari Jason Bourne hingga Tinker Tailor, mata-mata adalah bisnis box office yang besar. Kosa katanya sudah tidak asing lagi bagi kita semua, mulai dari “sengatan” dan “tahi lalat” hingga “tetesan huruf mati” dan “jebakan madu”. Faktanya adalah bahwa citra operasi seperti yang digambarkan di layar besar dan kecil dan di blockbuster bandara juga – berakar kuat dalam kenyataan. “Tradecraft” adalah umum untuk dunia fiksi dan mata-mata yang nyata.

Seperti apa sebenarnya mata-mata itu?

Tetapi mereka yang benar-benar melakukan operasi rahasia dan berpotensi berbahaya ini tidak dapat dipisahkan lebih jauh dari rekan-rekan imajiner mereka, seperti yang saya temukan ketika saya mewawancarai petugas yang melayani dari MI5 (Dinas Keamanan dalam negeri) dan MI6 (Dinas Intelijen Rahasia di luar negeri). Merekrut dan menjalankan agen adalah bagian paling berbahaya dan menuntut dari menjadi mata-mata modern. Itulah yang dilakukan Michael untuk MI6. Dia bekerja di jantung al-Qaeda lokasi persisnya dirahasiakan untuk alasan keamanan. “Kemampuan kami untuk masuk ke dalam jaringan teroris ini sangat penting untuk memberi kami peringatan dini tentang ancaman yang kami hadapi”, katanya.

Jadi bagaimana dia melakukannya?

“Kami akan mulai dengan proses penargetan. Tujuan kami adalah untuk sedekat mungkin dengan yang teratas. Kami akan melihat untuk memetakan apa yang kami bisa tentang jaringan teroris itu, memahami siapa tokoh kuncinya, hubungan di antara mereka. untuk mencoba dan memahami siapa individu-individu dalam jaringan tertentu ini. “Bisakah kita bersama mereka? Apakah mereka dapat diakses? Apakah mereka memiliki akses ke informasi yang berguna bagi pemerintah? Apakah menurut kami mereka akan termotivasi untuk bekerja dengan SIS (MI6) sebagai sumber rahasia?”

Dan bagaimana Michael menjalani proses perekrutan yang sebenarnya?

“Adalah tugas petugas kami untuk berpikir: ‘Dengan kedok apa saya bisa mendekati individu ini? Apa cara terbaik untuk mengembangkan hubungan dengan mereka?’. Setiap pendekatan akan disesuaikan dengan agen tertentu, atau calon agen dan seiring waktu membujuk mereka untuk bekerja dengan SIS.” Motivasi mungkin termasuk kekecewaan dengan ideologi kekerasan al-Qaeda, keinginan untuk tinggal di Inggris, atau uang.

Dia mengakui pendekatan awal yang dilakukan untuk agen potensial adalah momen dari hati ke mulut. “Ketika Anda berada di pos terdepan berdebu di ruang semi-teratur, akan bertemu untuk pertama kalinya kontak dalam organisasi teroris yang Anda perantarai, itu menegangkan. Ada risiko yang terlibat dalam semua yang kami lakukan. Saya tidak’ Kami tidak berpikir kami akan melangkah jauh jika kami menghindari risiko. Kami harus melakukan apa yang kami bisa untuk menguranginya.”

Ada mitos bahwa untuk menjadi mata-mata modern Anda harus datang dari menara mimpi Oxbridge. Tapi itu jelas tidak benar. Shami, seorang petugas pengawasan MI5, mengira dia tidak pernah memiliki kesempatan untuk direkrut. Dia belum pernah ke universitas. “Pemahaman saya adalah bahwa Anda harus kelas atas, secara akademis cerdas dan laki-laki kulit putih pada umumnya. Saya hanya merasa saya tidak punya apa-apa untuk ditawarkan.” Namun demikian, dia melamar secara online melalui situs web MI5 dan yang mengejutkannya, setelah penilaian yang ketat, ditawari pekerjaan. Setelah wawancara terakhirnya, perekrutnya menjabat tangannya dan berkata “selamat”.

Meskipun Shami tidak mengenalinya, dia adalah tipe orang yang dicari MI5 untuk melakukan pengawasan yang selalu menjadi titik awal untuk menyelidiki sel tersangka teroris. Shami adalah orang yang bijaksana, cerdas, dan dapat dengan mudah berbaur dengan komunitas mana pun. Pengawasan, baik manusia maupun teknis, adalah landasan operasi rahasia yang mengarah pada keyakinan sel-sel Islam yang berencana membuat bom pupuk untuk menyerang London dan Tenggara Inggris, dan bahan peledak cair untuk menjatuhkan pesawat di atas Atlantik. .

Anonimitas adalah kunci cara Shami beroperasi.

“Anda terus-menerus menganalisis perilaku Anda sendiri dan juga perilaku orang lain. Pakaian yang Anda kenakan, cara Anda berjalan, dan cara Anda berbicara, semuanya merupakan faktor yang harus selalu Anda pikirkan. “Anda harus berbaur. Anda harus menjadi ‘Mr Grey’ bukan siapa-siapa, seseorang yang mungkin Anda lewati di jalan tetapi Anda akan lupa dalam sedetik.” Dia mengakui dia mendapat “buzz” dari itu dan mengatakan ketakutan terbesarnya adalah “kehilangan sedikit informasi penting yang akan menyebabkan hilangnya nyawa”. Kepuasan terbesarnya adalah “penangkapan individu yang kita lawan”.

Emma adalah seorang perwira intelijen yang bekerja di markas MI5 dengan orang-orang seperti Shami yang berada di lapangan. Seperti Shami, prasangkanya tentang MI5 sangat luas. “Saya pikir sebagian besar laki-laki, dan perempuan biasanya PA atau Miss Moneypenny dari James Bond.” Dia bekerja di tim investigasi terkait al-Qaeda dan tugasnya adalah menganalisis intelijen yang datang dari berbagai sumber teknis dan manusia yang berbeda dan dari lembaga mitra. “Ini benar-benar seperti menyusun jigsaw.” Seperti Shami, pengeboman London pada 7 Juli 2005 merupakan faktor pendorong yang kuat dalam keinginan Emma untuk bergabung dengan MI5.

Baca Juga : Prioritas Intelijen Keamanan Nasional

“Bagi saya, 7/7 adalah peringatan tentang betapa seriusnya masalah ekstremis Islam sebenarnya.” Ibu Emma khawatir ketika putrinya memberi tahu dia kabar bahwa dia akan bergabung dengan MI5. “Dia agak ngeri. Dia menonton Spooks dan reaksi awalnya adalah, ‘Ya ampun, kamu akan berakhir dengan kepalamu di penggorengan yang gemuk!'” reaksi terhadap episode awal di mana seorang anak muda petugas MI5 wanita disiksa dan kepalanya ditusukkan ke dalam panci berisi lemak mendidih. Emma tahu bahwa bagian penting dalam menyatukan “jigsaw” berasal dari sumber manusia atau agen yang direkrut dari dalam organisasi teroris yang dicurigai alur cerita standar film Hollywood.

“Mereka sering kali menjadi salah satu cara kita dapat mengajukan pertanyaan yang paling cerdas dan bernuansa.” Tetapi merekrut dan menjalankan agen dapat menimbulkan pertanyaan yang berpotensi mengancam jiwa, jika sumber yang ditangani ternyata adalah agen ganda. Serial Homeland Channel 4 saat ini didasarkan pada pertanyaan yang menarik itu. Pada kenyataannya juga, kemungkinan seperti itu selalu ada dan setiap tindakan pencegahan diambil untuk memastikan bahwa agen tersebut asli dan bukan tanaman. Michael melihat 007 sebagai fantasi murni. “Elemen kunci dari mitos James Bond adalah bahwa kami semacam organisasi paramiliter bukan itu masalahnya.”

Dan gagasan memiliki izin untuk membunuh?

“Tidak, kami tidak!” Anna, rekan MI6-nya di London membenarkan hal ini. “Jika James Bond benar-benar bekerja di MI6 hari ini, dia akan menghabiskan banyak waktu di belakang meja mengerjakan dokumen dan memastikan semuanya dibersihkan dan disahkan dengan benar. “Dia pasti tidak akan menjadi satu-satunya serigala di film-film itu.”